Sunday, 16 April 2017

My Pregnancy Diary: Cerita (Lewat) Trimester Satu



Assalaamualaikum,

Enggak terasa minggu ini sudah menginjak usia kehamilan 16 minggu. Jadi sebenarnya post ini udah lewat dari trimester satu. Tapi ya enggak apa-apalah ya. Hehehehe.

Trimester pertama gimana? Di kehamilan ke dua ini mual muntahnya luar biasa. Enggak ada deh yang namanya morning sickness, karena sepanjang hari juga mual xD. Perut kembung sepanjang hari, sering keras seperti diisi gas. Kalau udah begini biasanya pusingnya udah sampe ke ubun-ubun dan pengen nangis. Makan pun enggak bisa banyak karena kalau terlalu banyak malah tambah mual. 

Padahal kehamilan pertama dulu muntahnya hampir tiap hari. Tapi ternyata mual terus menerus itu lebih menderita daripada muntah pagi hari, sodara-sodara. Pakai celana pun maunya yang super longgar pinggangnya karena terlalu ketat bikin mual. 

Intinya sih segala hal sih yang bikin mual. Dari ikatan sabuk pengaman, minum air putih, angin dari AC, angin dari pintu yang terbuka, kelamaan di mobil, kelamaan posisi tidur, kelamaan di ruang tertutup, nyium bau parfum, nyium bau nasi lagi dimasak, bau asap kendaraan (apalagi diesel) pokoknya intinya semua bikin serba salah. Hahahaha. 

Untuk perut kembung ini dokter memberikan saya obat kembung, namanya Inpepsa. Tapi seringkali setelah diminum yang ada malah saya jadinya muntah-muntah. Mungkin karena udaranya keluar.



Selain mual terus, saya juga sering ngalamin perubahan tekanan darah jadi rendah. Jadi berbaring harus dengan dua bantal dan tidur terlalu lama juga bikin kepala pusing. Setelah sujud dalam shalat , lalu ganti posisi berdiri kepala juga pusing. Duduk dengan menyender ga nyaman, ga nyender juga pegel. Hahahaha xD.

Yang lucu saat saya nekad pengen mudik ke Tasik sebulanan lalu, di jalan macet luar biasa. Saya sampe nangis di mobil saking pusingnya. Itu perjalanan mudik yang kayaknya ga ada enak-enaknya. Sampe Tasik biasanya happy kalo ketemu bakso sama nasi Tutug Oncom. Ini yang ada malah mual. Dan akhirnya kemana-mana selama mudik bawa kantong keresek karena muntah beberapa kali. Sedih lah pokoknya T_T.

Selama trimester pertama ini yang paling kasian ya suami. Karena saya maunya macem-macem, dan enggak maunya macem-macem pula.  Pulang kantor biasanya udah nanya, "Mau nitip apa?" karena udah tau istrinya suka aneh-aneh. Pernah minta beliin baso tahu sama keripik pedas. Sampe rumah ternyata sambal kacang di baso tahunya kemanisan, udah gitu diminta beliin keripik pedas belinya keripik sanjay yang ala Padang itu. Padahal saya maunya keripik pedas kayak Ma Icih. Istrinya manyun ga mau makan xD.

Akhirnya dianya mau makan apa? Trus saya minta dibeliin Sate Padang yang di Griya Asri, kalo enggak Mi Ayam di sebelahnya. Tapi ternyata malam-malam tukang dagangnya udah ga ada sodara-sodara. Jadinya suami eke bingung. Akhirnya dia inisiatif cari tukang Sate Padang ke jalan Raden Saleh, dan kebeneran depannya ada yang jual Mi Ayam Bangka halal. Jadi daripada istrinya merepet dibelilah dua-duanya. Ternyata sampai rumah, Mi Bangka nya enak dan sate padangnya sama-sama enak. Tapi seperti biasa saya cuma makan dikit. Satenya cuma dimakan dua biji, mi bangkanya ga habis sepertiganya. Sisanya Hubby yang ngabisin. Wkwkwk.

Pernah juga saya minta dibeliin donat karena ga mau makan nasi. Sampe toko donat, karena takut salah, Hubby moto-motoin dulu donatnya sambil nanya mau yang mana. Baik banget kan ya suami akuh. Tapi pas request, ternyata yang direquest semuanya abis karena diambil orang. Istrinya manyun karena yang dimauin ga ada semua. Pokoknya banyaklah momen-momen begini begitu selama trimester pertama. Makasih ya, Hubby, udah bersabar menghadapi bumil yang banyak maunya ini :*.

Lalu sekitar dua minggu lalu saya ngobrol sama Mamah di telepon. Beliau mengingatkan sebentar lagi puasa, saya memang masih punya hutang puasa tahun lalu. Duh lagi pusing begini diajakin puasa. Tapi kalau diulur-ulur juga puasa kan sebentar lagi ya. Enggak enak kalau masih punya hutang puasa. Akhirnya saya puasa esok harinya.



Di luar dugaan, ternyata saya malah merasa lebih sehat saat puasa. Memang sih menjelang sore rasanya lemes dan haus banget, tapi saya hari itu benar-benar berkurang mualnya. Sepertinya puasa bikin gas di perut saya kabur entah kemana. Hehehehe. 

Keesokan harinya saya enggak puasa, tapi saya merasa lebih baik. Lalu minggu itu saya kecapean karena banyak aktivitas. Jadi saya kembali mual-pusing lagi. Tapi kemudian entah bagaimana semingguan ini saya merasa lebih baik. Sudah bisa merasa lapar dan makan dengan nikmat. 



Seingat saya, pertama kali makan enak itu waktu suami gorengin telor dadar malem-malem.  Kata dia, "Iyalah bikinnya pake cinta." Wkwkwk. Silakan muntah berjamaah.

Walaupun belum bisa makan terlalu banyak, tapi sekitar seminggu ini makan martabak udah berasa martabak, makan buah-buahan ga terasa mual. Tentunya beberapa makanan masih saya hindari karena terasa atau tercium aromanya enggak enak. Tapi minimal sekarang saya bisa enjoy makan nasi sama telor goreng. Sekarang saya juga sudah mulai mau dandan lagi. Enggak setiap hari, kadang masih pusing juga. Tapi at least saya ngerasa enakan.


16 weeks bump.

Alhamdulillah, di minggu ke 16 ini saya udah ngerasa lebih baik. Moga-moga terus lebih baik dan ga balik lagi mual-mualnya. Soalnya ngeri juga kalau masih mual-mual. Bentar lagi kan puasa. Maunya sih sehat-sehat saja biar bisa ikutan puasa, seperti waktu hamil pertama dulu. Lagipula sebentar lagi lebaran dan mudik lebaran itu kan macetnya luar biasa. Jangan sampai deh nanti nangis di jalan lagi karena macet. Amannya sih cari tiket kereta murah dari sekarang. Jadi kalau tetiba terjadi sesuatu bisa mudik naik kereta aja.

Oiya, sekarang Si Bebe lagi manis banget. Dia seneng banget mau punya adik. Jadi sering peluk-peluk perut mamanya. Dia seneng bentar lagi ada temennya. Tapi lucunya akhir-akhir ini si Bebe nempel banget sama Papanya. Iya, biasa juga emang nempel. Tapi akhir-akhir ini sering mendominasi waktu Papanya. Kalo duduk ga bisa jauh. Nonton Lord of The Rings ditemenin, nonton bola ditemenin, padahal sepanjang nonton nanya-nanya terus ga selesai-selesai. Mamanya? Mamanya mah ga nemenin, udah tepar ketiduran xD.

Ini rekaman USG bulan lalu. walaupun bukan pertama kalinya hamil, tetep aja ya amazing rasanya. Mengetahui bahwa ada anak kecil yang hidup di dalam rahim kita. Sehat-sehat ya, Dek, di dalam sana. Sampai waktunya kamu lahir nanti. Aamiin... :*.




Wassalaamualaikum.






Thursday, 30 March 2017

L'OREAL Infallible Stay Fresh Foundation 24H Foundation Review




Assalamualaikum,
Halo! Apa kabar? Udah dari 2 bulan lalu pengen review foundation yang masuk ke Indonesia beberapa waktu lalu ini. Tapi baru kesampean sekarang. As I told you on my last post, di trimester pertama kehamilan ini  saya males banget dandan. Pagi-pagi udah kena morning sickness sih xD.
Tapi akhir-akhir ini kalau lagi ada acara ya agak dipaksain dandan biar wajah agak cerah sedikit ga pusing melulu. Wkwkwkwk.

Anyway, saya sebenernya memang peasaran banget sama foundation ini. Liat review infallable yang di tube dari tahun lalu katanya bagus, tapi yang masuk ke store di Indonesia ternyata kemasannya pump begini.




Cakep ya kemasannya. Biasa liat foundation lain botolnya silinder, yang ini kayak kotak dari botol kaca jadi kayaknya cakep aja liatnya. Pumpnya juga ada tutupnya lagi jadi tampak lebih higienis.



Si infallable ini sering banget muncul di iklan di instagram kalau saya pas lagi buka feed. Jadinya penasaran dan pengen nyobain. Walaupun kemarenan ada promo diskon di sociolla, saya nggak terlalu comfortable beli foundation secara online. Soalnya saya takut ga pas warnanya di muka. Udah gitu foundation drugstore punya kecenderungan oxidized di wajah saya, kondisi di mana warna foundation  berubah menjadi lebih gelap atau lebih oranye saat bersentuhan dengan oksigen. Apalagi saya punya wajah yang cenderung oily, jadinya kondisi ini bikin saya ngerasa wajah keliatan 'demek' dan enggak sesegar saat foundation pertama kali di apply.

Nah, karena pertimbangan itu, akhirnya saya memutuskan untuk memilih foundation L'oreal infallable yang warna shade-nya sekitar satu atau dua tingkat lebih terang daripada wajah saya, yaitu nomor 125, Natural Rose.



Tekstur foundation-nya cair, tapi termasuk cepat sekali nge-set di wajah. 



Ini wajah saya saat barefaced, tapi sudah pakai pelembab.



Ini aplikasi setelah 1 layer foundation menggunakan spons.



Ini aplikasi 2 layer foundation.


Foundation ini hasilnya cukup matte. Jadi buat kulit saya yang berminyak termasuk cocok. Foundationnya cukup tahan lama. Saya pakai 4-5 jam masih stay, tapi di kulit saya yang memang gampang berminyak ini ga sampe dua jam juga wajah uda keliatan mengkilap di daerah hidung. Tapi foundationnya sendiri tahan lama dan wajah masih keliatan 'on'.

Coveragenya oke buat saya, medium to full coverage. Kalau butuh coverage lebih banyak bisa saya build up.



Foundation ini ternyata memang oxidized. Jadi setelah satu atau dua jam warnanya akan berubah menjadi lebih gelap sekitar 1-2 tingkat. Jadi kalau berniat membeli saya sarankan sih beli foundationnya yang lebih terang sekitar 1-2 tingkat lebih terang. Saya sendiri beli 1-2 tingkat shade yang lebih terang, jadi warnanya ga terlalu masalah di kulit saya.

Overall, foundation ini oke dan tahan lama. Saya masih pakai foundationnya sampai sekarang. Saya suka efeknya yang matte. Karena saya ga pernah pakai dalam waktu yang sangat panjang, jadi saya ga bisa buktikan ketahanannya sampai 24 jam seperti claim-nya. Tapi untuk 4-5 jam sih masih oke.

Coverage      : Medium to Full coverage
Oxidized      :  Yes
Finish           : Matte
Harga           : Rp 199.000 (beli di Centro)
Nilai              : 3.5 dari 5 
Repurchase : Maybe

Wassalaamualaikum.


You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...