Friday, 15 September 2017

Cerita Trimester Tiga: Pilih-Pilih Rumah Sakit (Biaya Melahirkan di Hermina Depok & Bunda Margonda)

Assalaamualaikum,

Bulan ini usia kehamilan saya sudah memasuki 36 minggu. Tidak terasa ya, kata beberapa orang. Tapi buat saya mah kerasa banget xD. Hahahaha.

Ada rasa lega ketika menginjak masa-masa akhir kehamilan. Rasa syukur ketika akhirnya trimester pertama dan kedua sudah terlewati. Kehamilan kedua ini memang istimewa. Sempet ngalamin yang namanya bedrest, bolak-balik cek ke dokter, dan rasa lelahnya luar biasa. Padahal jaman hamil pertama dulu mah saya masih pake sepatu tinggi sampai usia 6 bulan kehamilan. Sampai usia 9 bulan masih kuat jalan-jalan naik motor.

Sekarang? Boro-boro xD. Jalan setengah jam aja udah engap. Apalagi masuk trimester 3 ini. Perut rasanya sering menekan dan engap. Walaupun ternyata memang ini salah satunya disebabkan oleh placenta previa dan beberapa kondisi medis yang baru ketahuan setelah saya cek fetomaternal (mengenai cek fetomaternal ini insya Allah akan saya bahas di post yang lain).

Satu lagi yang saya alami di trimester ini, seperti kehamilan sebelumnya, rasa gerah yang luar biasa. Hahahaha. Ini mah kayaknya semua ibu hamil besar ngalamin ya. Apalagi akhir-akhir ini cuaca panas banget. Tiap siang biasanya mampir indomaret cuma buat beli minuman dingin. Favorit saya susu Frisian Flag yang Coconut Delight. Kadang malamnya masih seduh Milo pake shaker dan es.

Selain mengalami kondisi badan yang berubah, tentunya beberapa hal lain yang dipikirkan. Menyiapkan perlengkapan bayi dari mulai baju sampai bak mandi dll, menyiapkan nama, dan enggak ketinggalan, menyiapkan biayanya.

Menyambut kelahiran bayi kedua ini sejujurnya lebih menyenangkan dan menenangkan dibanding kehamilan pertama dulu. Di kehamilan pertama, we didn't really know what to expect. Banyak hal yang kayaknya kami nggak tahu. Semua bermodalkan searching di internet dan kata orang tua dan kata dokter. Kalau sekarang, kami sudah mulai punya "sense" untuk memutuskan sendiri berdasarkan pengalaman. Sudah mulai bisa memilih berdasarkan rasa tenang dan nyaman di hati.

Tapi tentu saja enggak membuat semuanya serta-merta jadi lebih mudah. Termasuk dalam memilih rumah sakit dimana saya akan bersalin nantinya. Sementara ini baru 2 rumah sakit di Depok yang kami pertimbangkan, yaitu RS Hermina Depok dan RS Bunda Margonda.

Hermina karena lokasinya sangat dekat dari rumah, jadi cukup convinient karena walaupun sering ngantri lama, tapi saya bisa bolak-balik ke rumah daripada nunggu di ruang tunggu. Sementara RS Bunda Margonda, karena bentuknya RS Ibu & Anak, jadinya tidak terlalu hectic seperti di Hermina. Menunggu terasa lebih tenang.

Sampai saat ini kami belum memutuskan saya mau melahirkan di RS mana. Baru survey perkiraan biaya persalinan dan cari tahu pengalaman teman-teman saya atau istri temannya Hubby yang pernah melahirkan di rumah sakit-rumah sakit tersebut.

Untuk biaya persalinan tahun 2017 di RS Hermina dan RS Bunda Margonda, perkiraannya seperti di bawah ini ya.

Perkiraan biaya melahirkan 2017 di RS Hermina Depok (Normal & Caesar).

Perkiraan biaya melahirkan normal di RS Bunda Margonda.

Perkiraan biaya melahirkan secara Sectio Caesaria di RS Bunda Margonda.

Overall sih sepertinya perkiraan biayanya mirip-mirip dari segi harga. Untuk operasi SC, RS Bunda Margonda tampak lebih rendah harganya, namun ternyata itu untuk perawatan selama 4 hari, sementara di Hermina untuk perawatan selama 5 hari. Jadi jatuhnya sih biayanya kayaknya sama saja.

Oiya, harga di atas belum termasuk jasa visit dokter, pemeriksaan penunjang, obat yang dipakai di ruang perawatan, dll. Menurut petugas dari rumah sakit-rumah sakit tsb, biasanya jumlah biaya keseluruhan bertambah sekitar 20% hingga 30% dari biaya perkiraan.

Kalau melihat harganya yang mirip-mirip, jadinya tinggal dipikirkan dari faktor kenyamanan saya dan suami saja mau melahirkan di mana. Dari sisi kenyamanan dengan dokter, jarak, lokasi, dll. Pfiuh... masih galau mau di mana. Bismillaahirrohmaanirrohiim.. semoga mendapatkan pilihan yang terbaik nanti. Aamiin... 

Wassalaamualaikum.

Wednesday, 13 September 2017

Catatan Ramadhan Bocil: Puasa Full Satu Bulan

A post shared by Mia Fauzia (@miafauziablog) on


Assalaamualaikum

Ramadhan lalu adalah salah satu milestone yang ingin saya tuliskan di blog. Pertama kalinya bocil puasa full satu bulan. Rasanya sulit buat diungkapkan. Ada bangga, bahagia, dan sedikit tidak percaya. 

Hari pertama terasa berat sekali. Ini sedikit curhat saya waktu itu.

Percakapan hari pertama Ramadhan; pertama kalinya bocil puasa full dari sahur sampe maghrib. Setengah jam menjelang buka puasa. Bocil uda lemes sambil nonton tv. Mamanya berusaha ngehibur. Soalnya setengah jam lagi uda mau adzan. Bocil nempel terus bobo-an di kaki. Mama : Aira mau donlot games? Apa mau tempel sticker? Bocil : Aira tu maunya tempe goreng Maa!! . Wkwkwkwk 😅😅😂😂🙈. Emaknya cuma bisa ngusap2in kepalanya aja sambil ngajakin ngitung jarum jam. Setengah jam rasanya lama banget. Pas buka puasa bocil sumringah banget. Makan hello panda sampe 3 bungkus, makan coklat, makan es buah, minum yogurt, makan nasi sepiring pun gapake lama. Mama : Aira hebat puasanya full. Alhamdulillah. Insya Allah dapat pahala. Bocil : Pahala itu apa ma? Mama : Pahala itu kebaikan yg diberikan Allah sama Aira. Nanti mainan Aira bertambah di surga. Bocil : Kalau puasa mainan Aira bertambah ya Ma di surga? Mama : Iya insya Allah. Besok puasa lagi ya. Besok makan sahurnya yang banyak. Minum susu. Supaya kuat puasa seharian. Td Aira makan sahurnya kurang banyak makanya lemes. Besoknya sampai hari ini bocil ga pernah ngeluh kelaperan lagi. Hari kedua lapar dia cuma bilang, "Ma tadi kayaknya Aira makan sahurnya kurang." Tapi sampe hari ini enggak pernah minta makan lagi sampai berbuka. Semoga Aira sehat terus dan semangat ya puasanya sampai selesai bulan Ramadhan. Mama bangga sama Aira 😘😘😘. #milestoneramadhan #mybebeaia #mamaandaira
A post shared by Mia Fauzia (@miafauziablog) on


Sejujurnya, membiasakan bocil puasa full satu bulan layaknya kita, mengingatkan saya pada saat-saat menyapihnya dulu (ceritanya di sini). Pun juga mengingatkan saya pada nasihat Mamah pada saat menyapih waktu itu.. Menyapih itu berat, tapi yang pertama harus dilakukan adalah kitanya dulu yang harus ikhlas. Meski berat melihat anak yang ingin ASI, tapi kita harus ingat bahwa penyapihan adalah step yang harus dilaluinya untuk mandiri dan belajar menjadi dewasa. 

Untuk menyiapkan anak puasa full, terlebih dahulu kami sebagai orangtuanya yang harus siap. Siap menghadapi anak yang mungkin struggling dengan rasa lapar, siap dengan kekalutan pikiran sendiri karena kasian (ini mah saya xD). Dan siap untuk persistent meng-encourage anak hingga finish. Enggak cuma saya, tapi Hubby juga harus mendukung. Kalau perlu sahur digendong sama Papanya sementara saya nyiapin makanan. Kadang gantian nyuapin sahur bocil yang masih merem aja.

Mengajak puasa full itu ternyata susah-susah gampang. Awalnya sulit sekali mengalihkan pikirannya dari rasa lapar. Persoalan yang lebih berat lagi, bagaimana kami sebagai orangtua juga harus berusaha menahan diri dan mendorongnya bersemangat puasa padahal kasian. 

Hari pertama puasa itu paling berat, karena saya harus berjuang ngalahin rasa kasian. Demi ngeliat wajahnya yang memelas dan berkali-kali bilang lapar. Berkali-kali pula dipelukin dan ditenangin. Diusapin kepalanya sambil ngomongin pahala puasa. Sedih deh sebenernya. Apalagi pas jam setengah 6 itu bocil uda ga bilang lapar tapi cuma diem aja nonton tv sambil saya usapin kepalanya di pangkuan. 

Pas adzan maghrib, rasanya semuanya terbayar sudah. Bocil pun sumringah dan dia bangga bisa selesai puasanya. "Ma, kalau Aira puasa Aira dapat pahala ya. Bertambah ya mainan Aira di surga." Katanya. Wajahnya berseri-seri dan semangat buat puasa lagi keesokan harinya. Saya sampe terharu kayaknya sampai di adzan maghrib. Sampe pelukin bocil dan bilang, "Selamat ya, Aira hebat puasanya. Mama bangga Aira tamat puasanya." 

Saya ingatin terus, "Besok makan sahur yang banyak ya, supaya kuat menahan lapar." Besok-besoknya bocil uda ngga pernah bilang lapar. Paling cuma bilang, "Kayaknya Aira kurang ni makan sahurnya." XD.

Lucunya, sejak bulan puasa entah kenapa bocil rada suka minta nonton video masak di Youtube. Sebenernya mamanya yang nonton tapi dia suka nimbrung. Trus kalo uda deket maghrib kan biasanya tv dipindah ke tv lokal, nah tau sendiri kan sekitar adzan itu ratingnya tinggi banget kayaknya kalo bulan puasa. Iklan makanan dan minumannya banyak banget xD. Ga sabaran banget kayaknya pengen minum atau jajan yang ada di tv. Hahahaha. Akhirnya kami suka nanya, "Aira nanti mau makan apa buat buka?" Pokoknya apa pun yang dia minta pasti kita beliin buat berbuka. Alhamdulillah lama-lama bocil mulai teralihkan pikirannya dari rasa lapar.

Setelah mengalihkan dari rasa lapar, ternyata masih ada pe-er lainnya. Bocil jadinya sering bilang bosen bosen xD. Main ini bosan, main itu bosan. Mungkin karena perutnya lapar jadi enggak bisa menikmati bermain. Apalagi sejak sekolah libur. Hahahaha. Jadilah kadang kita beliin mainan-mainan kecil kalo pas lagi jalan keluar. Entahlah beli gelembung sabunlah, slime-lah, squishy-lah. Padahal sebelumnya kami termasuk rada strict kalo beliin mainan. Saya sih terutama. Soalnya bocil kalo dibeliin mainan gitu kan suka ketagihan. Tiap mampir mini market bisa minta terus kan emaknya bete juga. Hueehehehhe. Tapi demi puasa ya udalah ya. Kadang papanya beliin stiker, puzzle, dll juga. Apalagi saya lagi hamil muda dan sempet bed rest, dan berpuasa juga. Jadinya kadang saya terlalu lelah untuk nemenin bermain dan jadinya kasian main sendiri.

Kadang saya donlotin videonya Charly's Crafty Kitchen dari yutub. Jadi ini channelnya kakak-adik gitu, mereka suka bikin DIY makanan, ngereview mainan, bikin kegiatan di rumah, atau jalan-jalan. Sebenernya dari dulu suka nonton si Charly dan Ashley ini, tapi sejak puasa bocil jadi ngefans, sampe bilang pengen ke ostrali buat ketemu Charly and Ashley. Hahahaha.

Mendekati minggu terakhir udah ga begitu berat lagi. Bocil sudah menikmati puasanya. Apalagi kami mulai mudik dan kalau mudik itu kan biasanya ada aja kegiatan. Sahur di mobil sambil disuapin juga berapa kali. Cape sih, tapi enak juga bocil ga bilang bosan bosan lagi. Mungkin karena sudah biasa dan kalo pulang mudik kan banyak orang. 

Sampai akhirnya malam takbiran, bocil enggak percaya gitu kalo besokannya udah nggak puasa, dan sudah lebaran. Dia kayaknya setengah percaya juga kalo ternyata dia mampu berpuasa full selama satu bulan. Dia seneng banget, terlebih kami, mama-papanya. Alhamdulillah satu milestone terlewati. Semoga tambah solehah, tabah pintar, dan tambah kuat ya, Aira. Aamiin.. allahumma aamiin... 

Ini telat banget sih ya buat ngucapin selamat idul fitri. Secara kemaren udah Idul Adha. Hahahaha. Saya cuma pajang foto dari socmed saya aja waktu Idul Fitri kemarin. Sekalian mau mengucapkan mohon maaf lahir batin ya, teman-teman. Jika ada kesalahan, mohon dimaafkan.

Wassalaamualaikum.
















You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...