Saturday, 7 July 2018

Review Produk ERHA (Pada Kulit Kusam & Berminyak) dan ErHair (Pada Rambut Rontok) - Part 2

Assalaamualaikum,

Hari ini, saya mau buat review produk ERHA Apothecary dan ErHair setelah sekitar nyobain  sekitar 4 minggu. 


Mungkin sekali pandang juga kelihatan ya, kulit saya cenderung berminyak. Yang saya keluhkan waktu itu adalah kulit yang biasanya tampak kusam. Saya sih fine aja dengan kulit yang berminyak. Tapi karena berminyak, wajah lebih cepat keliatan kisam setelah bersihkan muka. Apalagi kalau lupa bersihin muka malamnya.  Akhirnya saya sering enggak pede kalau enggak pakai make up.

Seperti yang saya ceritakan di post sebelumnya, saya juga punya masalah rambut rontok yang sangat parah setelah melahirkan 9 bulan lalu. Iya, melahirkannya udah lama tapi rontoknya masih separah itu. Kalau nyapu pagi, literally segenggam aja gitu rambut yang tersapu. Sampai akhirnya saya potong rambut se-leher, dan masih rontok juga. 

Tiap saya keramas saya cuci rambut pelan banget karena rontokannya banyak. Rambut rontoknya nutupin lubang drain di kamar mandi, dan juga banyak rambut nempel di handuk.

Di mana saya berada di situ rambut jatuh. Di dapur kalau lagi masak, di kasur sehabis berbaring, sampai sering nempel di kepala si Adek alia. I mean, separah itu rambut rontoknya.

Kayaknya sampai berapa bulan terakhir itu saya ngerasain rambut saya menipis sampai saya enggak mau nyentuh sisir. Seminggu paling cuma sekali saya nyisir. Untungnya saya pake jilbab jadi enggak kelihatan kalo enggak nyisir. Wkwkwk.. masih bilang untung xD. Saya khawatir bangetlah pokonya dengan keadaan rambut waktu itu.

Nah, kemudian saya coba produk dari ERHA dan ErHair ini. Yang mau baca review lengkap produknya apa saja, tekstur, cara pakai, dll, boleh baca tulisan part 1-nya di sini ya,

Baca: 


REVIEW PERAWATAN KULIT WAJAH

Ini produk-produk yang saya pakai waktu itu. Untuk perawatan kulit, saya dikasih seri Truwhite Activator untuk Day Cream dan Night Cream. Pencuci wajahnya Erha 2 untuk oily skin. Dan untuk siang hari juga saya dikasih Sun Block Erha 21 Perfect Shield Helios Total Skin Protector yang mengandung SPF 50 PA++.



Yang saya suka dari ERHA 2 for oily skin, pencuci wajahnya ngilangin minyak tapi enggak bikin kulit kering. Banyak produk yang ngilangin minyak tapi bikin wajah terasa kering. Kulit kayak ketarik gitu. Nah, kalau si ERHA 2 ini enggak. 

Buat krim siang dan krim malamnya, saya suka karena enggak bikin greasy kulit wajah. Saya kan kulitnya berminyak jadi paling sebel sama krim yang bikin wajah jadi greasy. Memang enggak secepat itu terserap di kulit, tapi buat saya cukup nyaman. 

Lalu ada produk yang belum saya review di tulisan sebelumnya, yaitu sun block Erha 21 Perfect Shield Helios Total Skin Protector. Ini dia produknya,


Ini sun blocknya SPF-nya gede banget, 50 Pa++, jadi perlindungan ekstra buat ngelindungin kulit. Apalagi pencuci wajahnya kan udah mengandung AHA yang biasanya enggak boleh terkena paparan sinar matahari langsung. Jadi wajib pakai sun block. Sun blocknya ini juga enggak greasy jadi saya lebih pede pakainya. 

Gimana keadaan kulit saya setelah pakai rangkaian produk ini?
Yang saya rasain efeknya enggak instan, which is good. Saya ngeri juga kalau efeknya instan. Kulit saya juga enggak pernah terasa terbakar matahari walau pencuci wajah ada AHA-nya, mungkin karena saya juga rutin pake sun block-nya dan emang aktivitasnya nggak terlalu lama terpapar sinar matahari langsung.

Baru belakangan ini justru saya perhatiin kulit wajah terasa lebih cerah. Kalau bangun tidur, setelah wudhu dan ngaca, wajah saya keliatan lebih cerahan.

Di awal pemakaian saya perhatikan kulit muka memang cerahan, tapi tekstur kulit saya nggak terlalu kelihatan membaik. Jadi saya mulai coba bersihkan wajah beberapa step dan pakai masker.

Nah, saya perhatikan, perawatannya ternyata jauh lebih ngefek kalau saya habis bersihkan muka yang sampai bersih banget. Seperti habis scrub wajah atau pakai masker. Jadi sejak tahu itu, saya juga jadi lebih rutin scrub muka dan maskeran biar efek krimnya lebih bagus lagi. Wajah juga keliatan lebih sehat sih jadinya. Ini foto before and afternya.

Sebelum perawatan dengan produk ERHA

Setelah perawatan dengan produk ERHA

Kalau dilihat, untuk bekas jerawat dan jerawat baru, produk ini ga banyak membantu. Tapi saya perhatiin kulit wajah saya emang lumayan cerahan sekarang. Saran saya kalo pakai produk ini, dibarengi juga dengan rutin exfoliate/scrub beberapa kali seminggu dan maskeran juga. 


REVIEW ERHAIR HAIRGROW SHAMPOO DAN SERUM BUAT RAMBUT RONTOK

Saya sebenarnya jarang pakai produk perawatan buat rambut. Saya biasanya kurang suka bau produk rambut yang biasanya menyengat. Jadi biasanya cuma pakai shampoo aja. Itu pun ikut shampoo anti ketombe yang dipakai sama suami dan memang biasanya enggak masalah.

Sejak rambut rontok itu, jujur awalnya saya enggak terlalu mikirin karena memang pengaruh hormon. Tapi saat makin lama makin mengkhawatirkan, mau nggak mau saya harus coba sesuatu.

Pertama ganti shampoo pakai Erha HairGrow dan pakai serum ini saya beneran ga expect terlalu banyak. Malah agak skeptis. Tapi ternyata di minggu pertama saja, saya keramas sekitar 3 kali seminggu sudah sedikit ada perubahan. Jumlah rambut yang rontok mulai berkurang. Saya nggak langsung pakai serumnya karena pengen ngenalin dulu zat kandungannya pelan-pelan ke rambut.


Baru lepas satu minggu saya mulai mencoba serumnya. Serumnya ini terdiri dari 7 ampul kecil berisi 8 ml. Dipakai saat rambut sudah bersih, setengah kering atau saat kering. 




Di kotaknya terdapat aplikator serum supaya serumnya keluar sedikit-sedikit dan bisa lebih mudah diratakan ke akar rambut. 


Pertama kali coba serum ini, baunya chemical dan cukup menyengat. Typical produk rambut biasanya. Waktu diaplikasikan ke akar rambut rasanya dingin. Dan surprisingly pengaplikasian serumnya gampang banget. Kalau udah biasa, nggak sampai 5 menit juga beres. 

Serum ini mengklaim bisa merangsang pertumbuhan (densitas) rambut dalam 4 minggu dengan kandungan Kopexil dan Ekstrak Panax Ginseng dan mengurangi kerontokan rambut dalam 3 minggu.

Setelah pemakaian shampoo dan serum sekitar 4 minggu ini, yang paling kerasa banget adalah rambut rontok yang berkurang jauh sekali. Kalau lepas ikat rambut, dulu biasanya rambut yang rontok bisa sampai 5 lembar atau lebih. Sekarang sekitar 1-2 lembar. Kadang juga ngga ada. 

Sudah nggak rontok? Masih ada rontok rambut tapi jelas banget sih nggak mengkhawatirkan seperti dulu. Kalau megang rambut juga entah perasaan saya aja atau memang rambut kayaknya udah nggak setipis sebelumnya. Tapi belom setebal rambut saya sebelumnya. Mungkin rambut jadi ada kesempatan tumbuh karena enggak banyak rontok. Moga-moga rambut saya makin membaik keadaannya.


Kesimpulannya?
Well, overall saya paling suka sama produk hairgrow shampoo dan hairgrow serumnya. Karena mungkin saat saya nyoba produk Erha ini keadaan rambut saya yang paling desperate seumur hidup saya T_T. Alhamdulillah udah jauh berkurang sekarang.

Untuk rangkaian perawatan wajahnya, saya suka kulit saya sekarang keliatan lebih cerah. Oia, produk ini nggak membantu menghilangkan atau mencegah jerawat. Mungkin karena fungsinya hanya mencerahkan, tapi saya sih fine aja karena jarang terlalu banyak jerawat juga. Produk ini juga menurut saya kurang membantu memperbaiki tekstur wajah. Jadi kalau mau efeknya benar-benar terasa cerah dan lebih sehat, sebaiknya dibantu dengan membersihkan kulit yang beneran beberapa step seperti scrub untuk eksfoliasi dan masker juga. Soalnya setelah saya scrub dan masker rutin produk ini jauh lebih terasa manfaatnya.

Nah, itu pengalaman saya 4 mingguan ini pakai produk Erha Apothecary dan erHair. Semoga bermanfaat ya. 

Oia, kalau teman-teman mau tau lebih banyak tentang produk-produk ERHA, silakan follow akunnya di instagram, @erha.dermatology

Wassalaamualaikum.







Tuesday, 3 July 2018

Tentang Jadi Ibu Dua Anak



Assalaamualaikum,

Enggak kerasa ternyata sudah hampir 9 bulan saya jadi ibu dari dua anak. Sepertinya hidup saya akhir-akhir ini predictable banget, malah mungkin membosankan buat banyak orang. Hahahaha. 

Saya hampir tiap minggu main ke mall yang sama dekat rumah. Yup, mungkin buat orang lain hidup saya semembosankan itu. Wkwkwk. 

Punya bayi lagi ternyata take so much of my time. Karena sejak awal memutuskan ART-less dan Nanny-less, jadinya di waktu-waktu tertentu saya benar-benar sibuk dan lelah. Untungnya memang hampir 2 tahun ini adik saya tinggal bareng sama kami jadi bisa bagi-bagi kerjaan di rumah. Hubby juga tipe suami yang mau berbagi kerjaan atau sama-sama urus bayi saat di rumah. Jadi physically saya memang suka lelah, tapi berusaha menerima ikhlas aja karena saya tahu suami juga sebenarnya suka lelah.

Karena sering merasa overwhelmed dengan pekerjaan di rumah, jadinya saya agak menurunkan ekspektasi mengenai how I want to entertain myself. Saya merasa bersyukur sekali diberikan kesempatan sama Allah buat punya anak lagi. Jadi saya berusaha enggak banyak ngeluh mengenai me-time. Tapi kalau ngeluh mengenai pekerjaan di rumah dan bagi waktu tentu saja masih sering xD. Yang pasti saya sangat sadar kalau anak kita usia bayi-nya tidaklah lama. 9 bulan rasanya cepat sekali berlalu. Seharian saya sering ngerasa sibuk sekali sampai waktu kayaknya enggak kerasa. 

Tiap ngerasa overwhelmed, saya liat wajah si bayik dan biasanya capeknya berkurang secara mental. Kadang bilang, "Nak, kamu seneng nggak jadi bagian dari keluarga kita? Makasi ya udah jadi bagian dari keluarga ini." 

Saya ternyata masih berusaha mengendapkan rasa, "I am a mother of two". Amazed bisa liat manusia lain selain Aira yang wajahnya mirip sama kita. Wkwkwkwk. 

Mengenai Kakak Aira dengan Adek 
Banyak yang cerita bagaimana saat si adik hadir, si kakak jadi merasa terganggu dan mencari perhatian sampai ngambek dan lain-lain. Alhamdulillah saya nggak ngalamin itu. Mungkin karena rentang usia yang cukup jauh, Aira memang pingin sekali punya adik.

Dari hari ke dua di rumah sakit, Aira sudah ikut rooming in di kamar perawatan. Tidurnya di sofa. Biasanya dia enggak kebangun malam, tapi saat adiknya hadir, Aira suka kebangun dan ngomel, "Adek berisik banget." Sambil tutup kupingnya. Hahahaha.

Tapi dia selalu excited dengan semua perkembangan adeknya. Aira tahu cara saya membersihkan Adek sampai tahu peralatan apa aja yang harus ada saat mandi, apa yang harus dilakukan saat adek nangis, sampai bisa nenangin adek sambil shalawatan dan tepuk-tepuk. Walaupun, biasanya kalau adek nangisnya sudah kelamaan Aira akan overwhelmed dan manggil-manggil saya.

Jadi ingat waktu adek ditindik kuping di RS. Kami waktu itu berada di dalam ruang dokter bedah plastik buat siap-siap tindik kuping. Si kakak lari-lari muter ruangan sambil ngomong "Awawawawa" sama dirinya sendiri dan tutup kuping. Rupanya dia stres liat adiknya nangis kesakitan karena ditindik. Dia kasian sama adiknya tapi belum bisa ngungkapinnya. 

Aira juga pintar banget ngajakin adek bermain. Sampai saya sama Hubby kadang ngerasa aneh sendiri, kami kayaknya ga selucu dulu waktu ngajakin main Aira waktu bayi. Dulu Aira sering banget ketawa tergelak-gelak. Kalau si adek, biasanya ketawa tapi dia paling ketawa tergelak-gelak kalau kakaknya yang ngajakin main. Jadi kalau jaman Aira bayi, "my parents are my idols.", kalau jamannya si adek, "kakak is my idol." Orangtuanya uda ga lucu lagi. Hahahah. 

Terus, si kakak pernah cemburu nggak? Ya pernah dong ya. Biasanya karena pingin main sama mama atau papa. Kadang Aira suka ngiler makanan yang disajikan buat MPASI adek. Apalagi kalo buah-buahan yang dia suka. Tapi di stage ini, Aira udah bisa ngerti kalo dijelaskan dengan baik. Sebaliknya, Aira juga bisa menjelaskan perasaan dan pikirannya jadi kami enggak terlalu bingung kenapa si kakak tiba-tiba cranky. Saya juga berusaha membiasakan supaya Aira cerita apa yang dia pikirkan, atau berusaha memperhatikan yang dia rasakan. Jadi lebih tahu apa yang harus dilakukan.

Yang paling belom dimengerti sama Aira adalah kenapa kalau adik lagi tidur dia enggak boleh berisik xD. Kenapa TV harus dikecilin, kenapa dia enggak boleh ngajakin main adek yang lagi kriyep-kriyep mau bobo. Well, basically kenapa menurut dia, adik harus tidur. 

Mamanya udah ngejelasin pentingnya tidur buat perkembangan otak bayi sampai bahwa kalo adek bobo mama bisa ngerjain hal lain. Tapi susah sih bikin ngerti bocil. Yang pasti sih kalo bayi lagi ngantuk dan enggak bisa tidur, bayinya cranky dan mamanya ikutan cranky. Hahahah


Mengenai Membagi Waktu untuk Dua Anak
Membagi waktu tentu saja enggak bisa. Karena saya ART-less dan Nanny-less, jadi prinsipnya ya kami selalu bersama. Nganter kakak sekolah, saya ngajakin adek. Tapi saat si adek waktunya mandi, saya juga ngajakin si kakak. Ya, sesimpel itu aja. Hahaha.

Kalau saya lagi kelelahan banget dan pengen istirahat, biasanya saya giring semua ke kamar supaya dua-duanya tidur. Soalnya si adek biasanya ga bisa tidur kalau si kakak masih berisik. Di waktu-waktu mereka tidur inilah kadang bisa curi waktu buat me-time. Sekedar tiduran sambil nonton youtube, baca buku, atau ngetik post buat blog. Tapi sering juga malah harus ngerjain tumpukan setrikaan yang kayaknya ga beres-beres. 


Pas puasa kemarin sebenernya paling berat. Saya puasa full 1 bulan, Kakak Aira juga sudah bisa full puasa 1 bulan sejak tahun kemarin.

Baca:

Tahun ini rasanya lebih berat karena saya puasa sambil menyusui, plus, si kakak udah masuk waktu ujian akhir semester. Nemenin yang belajar buat ujian sambil puasa dan ngurus bayi sendiri itu yah, rasanya... babak belur xD. 

Pulang sekolah biasanya saya suruh tidur siang dulu biar segeran. Kalau siangnya main, biasanya bocil suka cranky pas belajar sore sampai malamnya. Lagipula si kakak kan puasa, supaya ngehemat tenaga. 

Nah, kalau kakak udah tidur, biasanya adik bisa tidur. Saya juga butuh istirahat dulu sebelum mulai nemenin belajar. Sorenya si kakak bangun, saya biasanya udah lebih segar. Adek sudah mandi dan makan. Untungnya malamnya biasanya giliran Hubby yang nemenin belajar. 

Riweuh banget karena saat bulan puasa itu harus nyiapin makanan buat berbuka. Kalo udah ga kepegang auk deh saya angkat tangan. Malam tidur larut karena nemenin yg belajar, jam 3 pagi udah harus bangun lagi nyiapin sahur. Luar biasa bangetlah pokonya. Lega banget setelah ujian selesai. Tapi rupanya saya kecapean jadinya malah kena flu berat dan nular ke si Adek. 

Alia ikutan kena flu berat sampai hampir 10 hari. Entah berapa hari saya gantian begadang sama Hubby karena Adek hidungnya mampet dan gamau mimik. Seringnya tidur dalam keadaan duduk pake gendongan. Yaudalah ya, harus bersyukur bisa merem walo bentar. Bersyukur bisa full puasa. Bersyukur punya suami yang kompak urus anak. Walopun kami sama-sama teler. Hahahaha. Dan juga bersyukur akhirnya Alia sembuh dan sehat lagi.

Yang bikin tambah bersyukur, ternyata nilai akademik Aira paling tinggi di kelasnya. Semester lalu memang Aira juga nilai akademiknya paling tinggi. Tapi saya akui semester ini, apalagi pas ujian akhir, saya nemenin Aira belajar kayak keseret-seret karena lelah dan lapar. Papanya juga pernah sampe ketiduran nemenin Aira belajar. Ternyata nilainya masih bagus, Alhamdulillah... Masya Allah... Good Job, Aira! Mamaknya sampe bengong aja gitu liat piagamnya. Wkwkwk.


9 bulan ini rasanya waktu cepet banget berlalu. Pagi datang, enggak kerasa udah malam. Baru nginjak senin, nggak kerasa udah weekend. Tapi ya sudahlah dijalani saja. Saya pengen lebih nikmatin apa yang saya miliki sekarang. Waktu bersama anak-anak, dan waktu menikmati punya bayi kecil lagi. Saya berusaha mengenyahkan pikiran lelah dan bosan yang kerap menyerang. Yang pernah punya bayi, pasti tahu ya rasanya. Wkwkwk.

Kali ini saya maunya berpikir positif, apalagi mengenai me time. Kalau enggak bisa atau enggak ada waktu, ya sudah nggak usah dipaksakan. Berusaha jaga hati dan pikiran dari banyak keinginan yang belum bisa dilakukan karena punya bayi. Karena saya tahu, waktu anak-anak kecil ini sungguh ga akan lama.

Sering wondering deh. Rasanya baru kemarin saya ngegendong aira waktu bayi. Sekarang udah jadi anak SD. Saya gendong aira waktu bayi, usia saya masih 26 tahun. Sekarang gendong alia usia saya udah 34 tahun. Kadang saya ngaca sama Alia yang masih bayi dan takjub bedanya wajah dia dan wajah saya yang sekarang udah lebih tua. Kadang saya lupa sih rasanya udah menua. Hahaha.

Kalau udah gitu pengen pelukin anak-anak. Rasanya pengen mereka gini aja deh. Takut mereka keburu dewasa. Walopun suka cape, ternyata di lubuk hati saya nikmatin banget. 

Kalau dulu punya anak pertama sering pengen me time. "Ngurus anak terus, kapan gue ngurus diri sendiri?" pikir saya. Kalau sekarang, kayaknya pikiran saya berbeda. 

Pelajaran ini saya ambil saat bulan puasa kemarin itu. Nemenin anak belajar, sambil puasa dan menyusui, kurang tidur, harus nyiapin buka dan sahur, rasanya badan udah keseret-keseret waktu. Disambung sama adek Alia yang sakit dan bikin begadang terus. Tapi ternyata pada akhirnya Aira bisa mendapat nilai terbaik, Alia juga jadi sehat lagi. 

Mungkin memang it's all Aira, yang memang berbakat. Dan Alia juga sembuh karena kami periksa ke dokter. Tapi kejadian puasa itu membuat saya mengerti bahwa jadi orang tua itu nggak ada yang sia-sia. Waktu yang kita berikan untuk nemenin belajar, tidur yang kita relakan untuk ngegendong semalaman, walaupun kadang dikerjakan dengan terpaksa karena kewajiban sebagai orang tua, atau karena takut gagal jadi orang tua, ternyata nggak sia-sia. 

Suka ngerasa jerih kita ngurus anak itu kayak nggak selesai-selesai. Suka ngerasa 'kehilangan diri sendiri' saat ngurus anak. Longing for me time, pengen nyenengin diri sendiri juga. 

Tapi kemudian saya tersadar, kalau ternyata keberhasilan anak itu kebahagiaan saya. Kesehatan anak juga adalah kebahagiaan saya. Walaupun pas dijalanin bikin pinggang mau copot. Tapi usaha apa pun yang  kami lakukan sebagai orang tua, insya Allah enggak akan sia-sia. 

Iya, saya masih butuh me time. Tapi seperti saya bilang, I put my expectations for me time lower now. At least sampai Alia udah nggak bayi lagi. Aktivitas saya yang berhubungan dengan pekerjaan rata-rata yang bisa saya kerjakan di rumah di waktu weekday. Kalau butuh menghadiri acara di luar rumah, biasanya saya menyetujui yang weekend. 

Saya juga berusaha ngingatin diri sendiri. Udah saatnya jadi orang tua yang bukan cuma jalanin peran jadi orang tua dan mendampingi. Tapi udah harus jadi obor (Anchor, kalau ngutip status teman saya Rahma Charliyan) , yang menerangkan jalan buat anak-anak kelak. Gimana bisa jadi obor kalau sayanya ngeluh terus. Ditambah lagi, kalau kata Mamah saya dalam bahasa sunda, "Eta teh ganjaran." Ada pahalanya dari Allah. 

Buat teman-teman yang sudah jadi orang tua juga, semangat ya. Apa yang kita lakukan sekarang buat anak-anak, walaupun kayak kecil di mata orang lain, melelahkan, dan seperti nggak selesai-selesai, akan berpengaruh pada anak-anak kita. Pada keberhasilan mereka, kesehatan jiwa dan raga mereka. 

Wassalaamualaikum.


You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...