Monday, 19 February 2018

Puncak Getaway (Part 1): Main ke The Ranch - Puncak


Assalaamualaikum,

Waktu kakak Aira liburan sekolah lalu, kami main ke Puncak sekalian pengen staycation. Sebenarnya perginya antara mendadak-ga mendadak sih. Sesungguhnyah sudah lama busui pengen staycation. Maklumlah hamil kemarin gaboleh capek capek, jadi beneran jarang kemana-mana. Musim liburan juga mal penuh terus, jalanan macet terus. Paling aman sih tentu staycation ya, bisa jalan-jalan tapi bisa sambil istirahat. Tapi ke Puncak juga kalo musim liburan macet, sama aja. Jadinya galau mau staycation juga. Bawa bayi newborn macet-macetan gitu kok rasanya ogah aja gitu. Yasudahlah akhirnya liburan agak lama kita duluin yang fardlu dulu lah nengokin orang tua karena udah kangen. Sejak lebaran ga pernah pulang karena ya itu hamilnya enggak boleh capek.

Selesai mudik, sampe rumah lagi ternyata bayik demam, saya juga demam. Yaudahlah pikirannya gatot deh mau staycation. Hahahaha. Etapi hari Jumat menjelang akhir liburan banget Adek udah sembuh, saya juga udah baikan. Ternyata di ujung liburan dan wiken gitu susah cyin cari hotel xD. 

Tapi busui udah ngebet banget pengen liburan walopun deket. Akhirnya dapet hotel tapi hari Minggu dong. Yaudalah ya bablas aja sampe senen gapapa sekali-kali. Wkwkwk. Rencananya berangkat Minggu pagi, lalu main kemana dulu gitu, terus nginep semalam, Senin sore pulang. Logikanya, itu kan hari Minggu terakhir banget, harusnya sih ga akan semacet hari-hari sebelumnya. 

Minggu pagi jam 5.15-an kami berangkat dari rumah. Anak-anak nerusin tidur di mobil. Karena udah pengalaman beberapa kali berangkat ke Puncak suka kena buka tutup jam 7 pagi di gerbang Ciawi. Kayak waktu tempo hari ke Taman Safari dan tempo hari juga ke Cimory Riverside. Karena kalo udah kena buka tutup pagi biasanya stuck di gerbang Ciawi sampai jam 9 baru dibuka. 

Baca juga: 

Alhamdulillah hari itu mulus enggak kena buka-tutup. Niatnya pengen main ke The Ranch Puncak sebelum cuss ke hotel. Pertama kali tahu ada The Ranch Puncak, dari mama-mama picansol kelasnya si kakak yang pada arisan ke sana dan share foto di grup. Jadinya penasaran pengen tau.

Karena The Ranch baru buka jam 9, kami mampir dulu di mini market beli makanan buat sarapan. Sampai ke The Ranch masih sekitar jam 8an. Tempatnya belum dibuka, jadi kita parkir dulu di depannya. Sekitar pukul 8.30 tempat parkirnya dibuka dan kami dibolehin masuk sampai parkiran. Tempatnya sendiri tetap buka jam 9.

Jadi masuk ke The Ranch ini pakai tiket, Rp 20.000/orang. Nanti di dalam potongan tiketnya bisa ditukar dengan susu murni atau jadi potongan voucher makan di resto-nya. Poto muka bantal dulu lah ya kita sebelum masuk. 



Dari pintu masuk, rutenya semacam menggiring ke area resto dulu, lalu baru kita bisa lihat pemandangan di dalamnya yang ternyata luas sekali dan baguss.  Di dalamnya banyak taman-taman dan tempat asyik buat foto-foto. Area permainan anak dan tamannya dibikin mirip taman-taman ala eropa.


Yang di tengah itu tempat domba, dan jalanan yang mengelilinginya adalah rute kalau anak ingin naik kuda poni.

Di sebelah kiri ada taman dan bangunan-bangunan yang dibikin seperti pedesaan Eropa versi mini.


Ini pemandangan resto dilihat dari arah taman.

Walaupun masih pagi, ternyata banyak juga yang punya pemikiran sama kayak kita, jalan di hari terakhir liburan. Jadi untuk berfoto tanpa banyak kelihatan orang itu mayan susah juga. Apalagi saya juga gendong Alia jadi ga bebas motret-motret. 
Tapi saya pikir yaudahlah ya, esensi liburan toh liburannya itu sendiri, bukan fotonya kudu instagramable. Untungnya kali ini tumbenan Hubby yang sering nawarin, "Mau foto di sini ngga? Aira foto di atas yuk." Wkwkwk. Makasii Hubby :*.




Berhubung masih pagi, hewan-hewannya belum semua dikeluarkan dari kandang. Yang keluar baru kelinci aja. Ih seru deh bisa kasi makan kelinci yang pada ngumpet di lubangnya. Kelincinya juga cakep cakep dan gemuk-gemuk. Sayang belum dibuka tempat permainannya. Oiya, untuk masuk ke tempat permainan kita perlu bayar lagi. Rata-rata sih sekitar 20 ribuan. 

Di depan kandang kelinci.

Adek anteng banget nemplok kalo digendong.




Masih muter-muter karena belum sempet main, Aira ngerengek pusing. Capek katanya jalan-jalan. Kayaknya masuk angin deh. Abis tu sempat muntah pula. Jadi anaknya udah susah diajakin poto atau main. Pusing kali yah. Ini dia diajakin foto tapi malah jongkok bete xD.


Tiap spot banyak orang bertebaran pengen berfoto. Apalagi kursi taman dan jembatan-jembatannya. Walopun instagramable, tapi susah juga ya pengen foto kece kalo banyak orang #nyengir. Malah kayaknya ada yang foto prewedding juga. Hihihi. 






Tapi emang cakep banget ya pemandangannya. 







Ada cafe kecil gitu yang jualan es krim, crepes, pizza, sosis dll. Enak juga tempatnya. Tapi bocil dibujukin maem manyun terus. Perutnya enggak enak katanya. Huhuhu. At least bisa poto bareng lah pake self timer. Dan si kakak mau liat ke arah kamera. Wkwkwk.



Akhirnya setelah capek jalan, kami mutusin langsung makan aja. Ini salah satu area makannya. Enak banget bisa liat ke arah pemandangan gunung. Sayangnya kursinya terlalu terbuka buat busui kalau mau mimiin. Jadi kita pilih tempat duduk di dalam. 



Menu yang tersedia banyak menu khas sunda. Ada bandrek, peuyeum, colenak, aneka masakan ikan khas sunda, dan lain-lain. Kami mesen bandrek panas dan colenak original. Pas dateng, aneh juga kok colenaknya enggak pake kinca (saus gula merah) tapi cuma ditaburi gula merah. Eh tapi pas dicobain peuyeumnya enak banget dan lembut. Bandreknya termasuk citarasa bandrek yang pedas, mungkin kurang cocok buat anak-anak tapi emang pedasnya enak sih buat udara dingin.


Selain itu kita juga pesan milkshake cokelat, nasi goreng cikur (nasi goreng kencur), nasi goreng gila, dan bihun goreng. Nasi goreng cikur-nya  enak. Tapi yang lainnya sih so-so. 

Milkshake Cokelat.



Bihun Goreng.


Nasi goreng gila.


Nasi goreng cikur.

Belum nyobain menu makanan yang lain sih, tapi kalo dibanding menu di Cimory, di Cimory makanannya lebih enak. Cuma memang sih di sini harganya lebih terjangkau daripada Cimory, dan pemandangan sama tamannya juga jauh lebih bagus. Ini dia menu makanan di The Ranch Puncak.





Waktu makan ini Aira muntah lagi. Fix kayaknya ni anak masuk angin. Dan ternyata malamnya demam di hotel. Kayaknya nular dari mamanya or adeknya. Tapi nanti saya ceritain di post berikutnya aja ya sekalian review hotel. 

Giliran mamanya makan.
Para bocil ditenangin dulu sama papanya.




Overall, saya suka The Ranch Puncak. Sebenarnya anak-anak bisa naik kuda poni, ngasi makan kelinci, beli permen, archery, dll. Tapi berhubung Aira lagi gaenak badan jadi keburu buyar deh. Hahaha. 

Makanannya termasuk acceptable, ga wow enak gimana, tapi memang harganya juga acceptable. Yang bikin seneng itu memang pemandangannya sih. Kapan-kapan seru juga main ke sini lagi. 


Puas di The Ranch kami cuss jalan, ngejar shalat dhuhur di hotel biar tenang dan ga banyak orang. Tapi review hotelnya nanti nyambung di part 2 yah, karena tulisannya sudah kepanjangan :D.

Wassalaamualaikum.

Wednesday, 24 January 2018

Review Gendongan : MOOIMOM Lightweight Hip Seat Carrier



Assalaamualaikum,

Teman-teman yang baru punya baby, pasti tahu deh, kalo punya baby itu identik dengan beli-beli baby gears. Iya, karena ibu-ibu jaman now itu aktivitas keluarnya banyak dan baby selalu turut serta. At least buat saya, saya punya beberapa peralatan tempur yang biasanya saya pakai sehari-hari. 

Pagi-pagi antar kakaknya sekolah, cuss si baby ditaruh di car seat. Sampe sekolah, cuss baby pindah digendong pake baby carrier dari parkiran ke kelas. Kalo ngemol? Cuss baby taro di stroller. Baby nangis di stroller? Ya pindah lagi ke gendongan. Makanya baby carrier selalu ada di bawah stroller. 

Saya pengen review beberapa produk baby gear yang saya beli, seperti stroller, car seat, dan baby carrier ini. Tapi kali ini saya mau review baby carrier dulu ya. Particularly, Hip Seat carrier dari Mooimom, karena ini memang hip seat carrier yang saya punya.

Jadi sebenarnya sebelum punya Hip Seat Carrier ini, saya udah beli baby wrap instan yang saya pakai kemana-mana. Baby wrap ini nyaman banget, hanya saja banyak yang bilang baby wrap ini katanya biasanya nyaman sampai bayi usia 7 bulanan. Ya wajar sih ya, analisa saya pribadi sih mungkin karena bayi yang sudah bisa menahan leher dan dadanya biasanya sudah mulai senang melihat sekitarnya. Jadi mungkin sudah kurang suka dimasukkan tangannya ke dalam wrap. Bayi usia segini juga biasanya badannya sudah lebih berat. Jadi saat usia Adek sudah mau masuk 4 bulan dan bisa menegakkan leher dan mengangkat dadanya,  saya mulai cari-cari alternatif baby carrier selain wrap ini. Supaya saat berat badannya bertambah, saya enggak terlalu pegal. Selain karena saya tahu nanti saya akan membutuhkan baby carrier yang lebih kokoh, ya saya juga memang cari gendongan lain supaya bisa dipakai bergantian. 

Kriteria pertama saya saat cari gendongan, sejujurnya, desain gendongan yang enak dilihat. Mungkin saya ngomong gini kesannya saya menaruh kenyamanan bayi di nomor dua ya. Sebenarnya bukan begitu. Kenyamanan dan keamanan bayi itu penting banget. Tapi sebelum pilih gear juga saya sih memang cari alternatifnya dari brand-brand produk yang nyaman buat bayi dong. Jadi kalo buat saya kenyamanan mah itu uda mutlak, saya ga akan masukin alternatif dari brand produk yang kurang terpercaya.

Basically, menurut saya desain gendongan itu penting karena memberikan kepercayaan diri buat ibu yang memakainya. Si Ibu juga tentu lebih happy dong kalau dia bisa gendong anaknya dengan nyaman dan masih terlihat oke. Apalagi kalau mau beli baby carrier yang harganya lumayan mihil, ya wajar dong ya kalau kita maunya terlihat oke. Ya udahlah mahal-mahal, masa mau beli yang kurang cakep kan? wkwkwkwk.

Saya nyadar sendiri sih saya ini ga tinggi dan ga kurus. Jadi ya wajar ya cari gendongan yang model dan motifnya enggak berisik. Yang kenal saya pasti tahu deh kalau saya ini jarang banget pakai baju motif. Saya senengnya yang polos-polos, paling banter garis-garis. Saya juga mencari gendongan yang ga bulky dan bikin saya keliatan besar. Makanya saya maju mundur banget cari gendongan model ransel kayak SSC dan Hip seat Carrier ini. 

Kriteria kedua, nyaman di bayi, nyaman buat ibunya juga. Biasanya kita mencari gendongan itu yang enggak gampang bikin kita pegel, dan bayi nyaman. Nyaman itu biasanya identik sama kualitas bahan yang bagus, ga bikin panas, dan ringan. Jadi bayi anteng digendong, dan kita juga anteng menggendong, enggak kepanasan.

Karena sebelumnya saya sempat pakai produk-produknya MOOIMOM, saya follow akunnya di instagram, dan ternyata MOOIMOM ngeluarin produk baru yaitu Mooimom Lightweight Hip Seat Carrier ini.  Lihat beberapa review di insta storynya, ada yang review kalau hip seat carriernya itu ringan dibandingkan sama hip seat carrier kebanyakan. Jadi saya tertarik juga pengen coba. 

Kesan pertama saya saat barangnya sampai rumah, gendongannya ini emang ringaan! Iya gaes, ini seringan itu. Kalau di foto bentukannya di web, pasti enggak nyangka deh kalau ini seringan itu. Jempol lah buat MOOIMOM. 

Ini dia bentukannya,


Tali bahunya terasa empuk sekali. Even di bagian pinggang strapnya lebar dan juga dilapisi jadinya terasa nyaman.


Seperti yang saya bilang saya suka gendongan yang simpel dan motifnya enggak berisik. Hip Seat Carrier dari Mooimom ini modelnya simpel banget. Hanya ada bordiran ubur-ubur yang sepertinya mewakili brand mooimom. Warna abu-abunya ini juga mirip denim dan matching sama baju-baju saya. Tapi buat temen-temen yang kurang suka sama warna grey, enggak usah khawatir, Hip Seat Carrier ini juga ada warna Navy,  Tiffany Blue, dan Peach Pink.

No wonder ya gendongan ini terasa ringan, ternyata busanya ringan dan empuk, serta bahannya 100% pure cotton dan sekali lihat saja keliatan ya bahannya breathable.  Di bagian tali bahunya juga kelihatan ya bahannya sama. Jadi nyaman buat bayi dan nyaman buat kita juga yang menggendong. Terutama saat cuaca panas atau lagi di outdoor.

Bagian dalam gendongan. Ringan dan breathable.
Bisa dilihat di sebelah kiri, beberapa bagian sambungan dengan bagian lain biasanya terdapat jahitan cross stitch .
Gendongan ini jahitannya sangat baik.  Di beberapa bagian yang tersambung dengan bagian lain terdapat cross stitch. Ada resleting yang menghubungkan panel bagian atas dengan hipseat-nya. Jadi panel bagian atasnya memang bisa dilepas-pasang sesuai kebutuhan. 



Bagian hip seat-nya terbuat dari busa yang surprisingly, ringan banget. Busanya terbuat dari bahan yang ramah lingkungan. Selain busa, pada bagian dalam dudukannya juga terasa terdapat bantalan yang dijahit di dalam yang membuat dudukannya lebih empuk. Busa ini bisa dilepas jika gendongan mau kita cuci, dan bisa dipasang kembali.



Buat penggendong, selain bagian bahu dan punggung, penting juga memperhatikan kenyamanan bagian pinggang. Jika berat bayi terdistribusikan dengan baik, jadinya kan kita enggak cepat pegal ya. Bagian pinggangnya lebar dan empuk. Ada velcro yang lebar yang bisa di-adjust dengan ukuran pinggang penggendong, dan dilengkapi lagi oleh buckle serta tali yang bisa ditarik supaya lebih kencang.



Nah, seperti yang saya bilang, hal yang saya takutkan saat memakai gendongan ini adalah, saya takut keliatannya bulky. Saya cobain, ternyata ya emang bulky, ya namanya juga hip seat carrier yang ada dudukannya gitu yaiyalah ya bulky wkwkwkwk. Tapi somehow desain bagian atasnya itu keliatan slim. Bahannya terlihat kokoh, tapi enggak tebal, dan lebih slim dibanding bawahnya. Jadi yang keliatan besarnya itu si bagian hipseat-nya aja, bagian atasnya enggak. Jadi saya ngeliatnya reasonable kalau hip seat-nya doang yang gede. yang penting bagian atasnya ga ikut-ikutan bulky juga. Biar Mama pede makenya. Nah, ini dia fotonya kalau dilihat dari samping.  Mayan kan yaa.. cakep diliatnya. Iya-in aja plis :D. 

Oia, Modelnya juga oke buat dipakai cowok, jadi masi keliatan maskulin. Saya bisa tukar-tukaran sama Hubby gendong adek. 


Gendongan ini bisa banget diadjust untuk semua ukuran badan. Jadi bisa dipakai sama saya atau sama Hubby. Adjust-nya juga gampang sih ya. Semua tinggal tarik tali, jadi enggak pakai acara ngelonggarin dulu terus dikencangin. 

Perhatikan deh, foto di bawah ini, di setiap buckle ada tali pengencang yang bisa diadjust hanya dengan menarik talinya. Di bagian lengan kiri kanan, bagian punggung, juga di bagian pinggang. 



Perhatikan juga di bagian hip seatnya terdapat bantalan yang menyangga paha bayi. Jadinya bayi kakinya enggak menggantung.



Bagian panel atas gendongan ini terdapat lubang untuk tangan bayi, yang bisa memberikan ruang gerak. Jadi enggak full panel gitu. 


Jika kita mau memasukkan tangan bayi ke ruang geraknya ini, kita hanya tinggal melepas pengunci khusus seperti di bawah ini. Menurut saya ini terutama berguna saat bayi ingin dihadapkan ke arah depan, karena tangan bayi jadi lebih bergerak leluasa. Tidak tertahan di samping kiri kanan. Hanya di foto ini, adek sedang tertidur pulas jadi saya biarkan tangannya memeluk saya.

Pengunci pada ruang lengan bayi yang bisa berputar 360 derajat.
Mudah dilepas-pasang dan bikin bayi lebih bebas bergerak. Terutama saat menghadap depan.
Oiya, hip seat carrier dari Mooimom ini bisa dipakai dari usia 3-36 bulan. Dan bisa menampung beban hingga 20 kg. Juga bisa dipakai untuk menggendong facing in (menghadap dalam), facing out (menghadap luar), bisa dipakai hip seat-nya saja tanpa panel atas, dan bisa dipakai untuk back carry (gendong di punggung).



Sebenernya pengen cobain gendong adek menghadap depan, tapi si adek masih cukup nyaman digendong dalam keadaan menghadap begini. Apalagi kalau digendong dan diajak jalan-jalan si adek cenderung suka malah tidur nemplok Mamanya. Lagipula Adek usianya masih mau 4 bulan, jadi masih diseringin posisi begini aja dulu. Gendong menghadap depan juga kan enggak boleh lama-lama. 

Nah, yang paling bikin penasaran sebenarnya posisi gendong belakang. Tapi Mooimom sendiri menyarankan gendong belakang dengan hip seat carrier ini boleh dicoba hanya saat bayi kita sudah masuk usia 6 bulan. Jadi tunggu 2 bulanan lagi ya dek :).



Sebenernya saya cukup surprise kalau ternyata gendongan Mooimom sebaik ini. Karena ini produk hip seat carrier pertama dari Mooimom. Awalnya, buat saya, Mooimom itu identiknya sama perintilan produk menyusui dan produk baby yang berkualitas dan modelnya bagus-bagus. Kalo baby gear-nya, ini pertama kalinya saya cobain. Tapi menurut saya kualitasnya enggak kalah dengan merk-merk hip seat carrier lain pendahulunya. Apalagi Mooimom membanderol produk ini dengan harga Rp 1.560.000 (Special price, harga awalnya Rp 2.599.000). Harga yang termasuk lebih terjangkau dibanding produk sejenis yang kualitasnya mirip.

Sekarang saya mengerti kenapa produk ini disebut Lightweight Hip Seat Carrier. Ya memang karena rasanya se-ringan itu, Gaes. Overall saya puas dengan produk ini. Keliatan kan, potonya aja banyak xD. 



Terlepas dari tulisan ini sebagai review gendongan, saya cuma pengen bilang. Menggendong itu menyenangkan. Selain bikin saya jadi bisa ngerjain banyak hal, bayi juga jadi anteng. Saya juga seneng sekarang menggendong itu jadi bagian dari gaya hidup (lifestyle).  Sebagaimana saya senang 7-8 tahun ke belakang menyusui juga menjadi bagian dari lifestyle. Soalnya ini rasanya seperti mengembalikan manusia ke fitrahnya aja gitu. Sekarang juga makin banyak mama-mama yang suka foto OOTD sambil gendong bayinya. Yuk, ah, kita menggendong. Menggendong itu menyenangkan, lho :D.



Buat temen-temen yang pingin tahu lebih banyak tentang Lightweight Hip Seat Carrier dari MOOIMOM ini, boleh kepo-in website-nya. Kalau sign up biasanya dapat voucher buat pembelian pertama. Dan suka ada info promo-promo terbaru dari produknya. 


Website MOOIMOM:

Facebook Fanpage MOOIMOM:

Instagram MOOIMOM:


Wassalaamualaikum.


You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...