Friday, 16 November 2012

The Girls' Day Out

It's been a while now since the last time I post something in Indonesian :D. Sebenarnya pertama kali nulis blog ini karena iseng dan pengen mengasah tulisan saya dalam bahasa Inggris. Sambil belajar minum air. Lho? Hehehe... Tapi kangen juga bikin postingan pake bahasa sendiri ya. Gapapa dong :P.

Saya mau sharing tentang Girls' Day Out. Hari saya dan si Bebe berjalan-jalan berdua saja tanpa si Papa. 

Sejak anak saya masih kecil, saya membiasakan diri saya supaya tidak merasa kerepotan kalau membawanya berjalan-jalan, terutama kalau kami pergi berdua saja tanpa si Papa yang biasanya setia gendong-gendong si Bebe. Ya, tetap repot sih. Tapi at least karena sudah terbiasa, saya jadi masih bisa menikmati berjalan-jalan walaupun repot.

Nah, kalau mau jalan-jalan, saya menyiapkan beberapa 'alat perang' ini hehehe.... 



1. Strap untuk tas. 
Ini buat saya penting banget. Alasannya, anak saya sering berlarian di mal kesana-kemari jadi lebih gampang deh ngejar-ngejarnya :P. Sekarang saya lagi suka tas yang agak besar tapi ada strap yang bisa dilepas-pasang jadi alat perang masuk semua ke dalam tas deh. Tapi kalau pas pergi bareng si Papa juga bisa dilepas dan dipakai dengan dicangklong begitu. Hihihi..

2. Tisu Basah
Ini juga penting ya. Kalau habis makan kadang sisa makanan belepotan di wajah, di tangannya kadang di kepalanya si Bebe. Maklumlah anak saya itu punya kebiasaan bermain-main kalo makannya sudah bosan terus biasanya garuk-garuk ke kepalanya. Hehehe... Nah, tisu basah itu kadang ya jadi pertolongan pertama. Apalagi kalau dengan tidak sengaja (atau sengaja?) dia melemparkan makanan ke kerudung saya. 

3. Tempat Minum
Ini tempat minumnya harus diisi sampai penuh. Kadang si Bebe kan minta mimi tapi engga ada tempat menyusui. Saya kasihlah air putih. Tapi kadang saya haus juga, jadi saya buka aja tutupnya dan tenggak itu air minum daripada muter-muter nyari air mineral dan bayar (motif ekonomi ini namanya :D).

4. Dompet
Saya hanya menyimpan kartu-kartu saja di dompet. Saya usahakan uang tunai saya simpan di saku celana biar tidak ribet ketika membayar dan tidak buka-tutup tas terus. Selain itu, kadang saat mengobrol dengan teman atau sedang makan, si Bebe juga suka bermain-main dengan kartu dan foto-foto di dalamnya.



5. Jaket tipis.
Berhubung cuaca di sini panas, saya bawa jaket yang tipis saja untuk si kecil. Selain tidak terlalu membuat dia gerah, jaket ini juga ringan jika dibawa di tas. Kadang, pada saat-saat tertentu, si Bebe menumpahkan air ke bajunya, jaket ini lumayan juga sebagai baju ganti. Saya orangnya malas membawa baju ganti karena seringnya sih ga kepake juga dan nambah berat doang. Jadi kejadian ketumpahan air itu cuma force major saja. Saya pernah mengalami ini. Saya pakaikan si Bebe jaketnya dan baju basahnya saya angin-anginkan saja di bawah mesin pengering tangan sebelah wastafel. Hehe...

6. Diapers
Kalau ini sih harus ya. Kadang kan anak kecil suka tiba-tiba saja pup, jadi tinggal lari deh ke toilet atau nursing room terdekat.

7. Topi
Ini model topi yang bahannya tidak tipis tapi tidak tebal dan gampang dilepas-pakai. Kadang saat jalan-jalan ada saatnya mal terasa begitu dingin, atau tiba-tiba saja saat berjalan hujan turun, atau kadang kita harus menyeberang dan cuaca sangat panas. Jadi pas banget deh untuk melindungi si Bebe.



Nah, kalau yang ini fungsi entertainment semua. Pokonya semuanya gunanya buat mengibur dan bikin dia asik ketika kita melakukan sesuatu. Saat saya hang out bersama teman, ada kalanya teman mencoba baju, atau mencoba sepatu atau lagi ada di kendaraan umum dan si Bebe menjadi bosan malah sering minta mimi di depan banyak orang. Bete kan? Jadi alihkan deh perhatiannya dengan barang-barang ini, 

8. Buku bacaan
Dia sering menunjuk-nunjuk dan suka gambar-gambarnya. Biasanya saya ajak ngobrol apa yang ada di gambar dan dia merespon.

9. Kertas kosong dan krayon
Anak saya sekarang lagi demen banget corat-coret. Jadi sekarang sih seringnya bawa kertas kosong sama krayon aja, buku bacaan udah jarang saya bawa.

10. Handphone
Wah ini sih penting banget ya. Di samping buat nelpon dan sms dan fungsi yang lain, HP juga saya isiin dengan aplikasi menggambar, game angry bird kesukaan si Bebe, aplikasi tiup lilin ulang tahun (ini yang paling dia gandrungin akhir-akhir ini) dan semua video baby tv yang dia suka. Yah, pokonya biar dia anteng deh.

Kalau yang sifatnya entertainment itu sih tergantung mood saya juga bawanya yang mana dan berapa banyak :P.

Nih, seperti waktu saya janjian sama temen kuliah saya di Paris Van Java Bandung beberapa bulan lalu. Malnya kan luas banget dan saya pengen menikmati juga kangen-kangenan sama teman saya yang ternyata baru saja alih profesi jadi Dosen Komunikasi. Aiiih... Selamat ya neng :D

Ini penampakannya;




Saat berjalan-jalan sama si Bebe tanpa papanya, saya paling demen sama sepatu yang saya pake di foto itu. Sepatunya wedges dari Crocs, jadi membal gitu. Ringan dan ga bikin cape kaki. Selain itu yang paling saya suka sih, sepatu ini modelnya terbuka, jadi ga gerah, dan ada strapnya tuh di ankle-nya. Jadi mau dipakai lari-lari atau naik-turun eskalator pun sepatunya tetep nempel di kaki ga takut lepas atau kurang cepet mengejar si Bebe.

Selain itu, karena saya masih menyusui, saya prefer pakaian yang longgar dan gampang diangkat dari bawah dan di dalamnya saya pakai tank top. Jilbab pun saya prefer panjang untuk menutup kalau-kalau sedang di area terbuka dan si kecil minta mimi, pokoknya mah terlindung dari pandangan orang. Saya sih tidak terlalu suka pakai baju yang bukaan depan untuk menyusui. 



Foto di atas ini adalah jurus saya yang lain kalau saya sudah kecapean: membawa si Bebe ke toko sepatu. Saya sih biasanya ga beli sepatu, cuma lihat-lihat dan nebeng duduk di toko sepatu. Biasanya si Bebe akan melakukan hal di foto di atas: Ngaca. Hihihi...

Akhir-akhir ini memang dia lagi seneng banget melihat dirinya sendiri di kaca. Jadi sambil saya beristirahat sebentar saya biarkan dia mengaca dan megang-megang sepatu sepuasnya. Kalau saya sih biasanya milih toko sepatu yang interiornya agak luas dan rak-raknya aman bukan terbuat dari kaca karena repot dong kalau kejedot :P. Paling aman sih toko sepatu yang seperti di foto, raknya terbuat dari kayu yang tumpul dan tidak begitu berbahaya (ya kecuali memang jatoh atau ngejedotin diri sendiri ya.. wkwkwkwk).

Nah, begitu cerita saya tentang jalan-jalan berdua sama si Bebe. Mungkin tiap ibu punya trik sendiri ya kalau ajak buah hati jalan-jalan berdua saja. Tampak repot yah mungkin buat yang belum menikah atau belum punya bayi. Ya memang repot sih, tapi seru kok. Hehehe... Malah sekarang kalau jalan-jalan berdua suami ga bawa si Bebe rasanya gimanaaa gitu. Ada perasaan seneng punya "me time" tapi tiap lihat balon, inget anak. Lihat baju bayi, inget anak. Trus mikir,"Yah, coba tadi diajak ya pasti dia seneng."

Jadi gimanapun, buat saya bawa si Bebe kemana-mana tuh paling enak deh walaupun repot. Ya walaupun ga da si Papa, kita Girls' Day Out aja ya? :D.

6 comments:

  1. Wiiiiii, nice sharing mbak :D
    jadi pengen cepet2 punya anak biar bisa praktek
    hehehehe
    bebenya lucuuu. namanya siapa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh rencananya kapan Yulia? #lho? hihihi... namanya aira tantekuw. Btw, videonya Yulia yang baru bagus :)

      Delete
  2. perlekapannya hampir sama mb sama saya... hehe... cuma bedanya saya pake gendongan yang di depan gitu mb, anakny msh kecil sih... ^^ato klo mo pergi belanja ke supermarket deket rumah saya pake stroller... :) salam kenal mb...

    ReplyDelete
    Replies
    1. O iya saya lupa foto gendongan juga. hehe... saya jarang pake tapi selalu dibawa kalau-kalau anak saya keliatan ngantuk dan pengen tidur.salam kenal juga Mama Nisa :)

      Delete
  3. mbak, tambahin satu lagi, antis..... dijamin praktis daripada nyari tempat cuci tangan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mba sari. Saya punya dan kadang saya bawa. Tapi entah karena tidak biasa pake antis, saya selalu lupa pake dan tetap cuci tangan di wastafel. hahaha... setelah makan baru inget kl bawa antis

      Delete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...