Wednesday, 12 June 2013

Bebe's Recent Languages

Hi guys, apakabar? Postingan ini mau saya tulis dalam bahasa Indonesia aja.
Begini, beberapa hari lalu saya lagi nerjemahin sesuatu, lalu tiba-tiba laptop mati. Cari-cari di internet, ternyata si laptop saya ini kena sesuatu yang disebut kernel panic. Jadi tiap nyala selalu disuruh restart, tapi kalo udah di restart tetep aja dia nyuruh restart lagi  -_-'. Ada yang bisa bantu?
Nah, akhirnya saya nulis blog lewat mobile dulu aja. Tapi means ga bisa editing foto. huhuhu.. sedih :'(...
Ah yasutralah, sementara saya tulis aja apa yang pengen saya tulis yah.
Kali ini saya mau cerita tentang si Bebe. Bebe sudah 2 tahun 4 bulan sekarang. Tingkah dan ucapannya sudah jauh berbeda. Beyond my imaginationlah pokoknya.
Dari sejak si bebe bisa duduk sendiri, saya memang sering setel channel baby tv dan cbeebies. Maklumlah, namanya di perumahan, anak jadi ga berinteraksi sama sebayanya setiap hari. Berinteraksinya mungkin cuma 1-3 kali ketemu seminggu. Saya juga termasuk yang oke-oke saja anak saya nonton tv bayi. Karena tv bayi bikin si bebe bisa ikut menari, jawab pertanyaan, kenal warna, dan juga hapal angka. Tentu saja dengan saya dampingi dan saya ulang-ulang supaya dia tertarik dan ingat.
Nah, karena sudah lama nonton baby tv, rupanya secara ga langsung anak saya jadi terpengaruh juga ya jadi ngomong bahasa Inggris. Memang betul, ada menu bahasa Indonesia untuk siaran baby tv, tapi saya kurang suka dengan 'rasa' dari bahasa yang di-dubbing.
Dulu waktu kuliah, saya belajar Komunikasi Antar Budaya. Nah, dari sini saya tahu, bahwa satu bahasa itu tidak bisa diterjemahkan secara setara kepada bahasa lain. Ada makna rasa yang hilang simply because bahasa itu bukan bahasa kita. Misalnya saja orang Indonesia punya bahasa yang berbeda untuk makanan pokok beras. Ada padi, beras, nasi, gabah, dll. Dalam bahasa Inggris, beras cuma dikenal dengan sebutan rice saja. Mau apa pun bentuknya. Katanya bahkan orang eskimo punya banyak sekali kata yang kalau diartikan artinya semua berhubungan dengan es. Terbukti kan, kedekatan suatu bangsa dengan lingkungannya juga mempengaruhi arti mendalam dari sebuah kata.
Hehe.. cukup ya dengan materi kuliahnya karena saya juga udah lupa-lupa. Yang pasti, ketika saya bisa mengerti suatu bahasa, saya cenderung lebih senang mendengar bahasa aslinya. Nah, begitupun dengan masalah baby tv ini. Saya ingin berusaha agar penyampaian pesan dari si program tv terasa nyaman karena disampaikan dalam bahasa asli.
Dulu sih ini gajadi masalah, saya fine-fine aja kalau anak saya ngomongnya jadi campur-campur. Misalnya aja bilang,
"Ma, itu big roti! Guede!" (Si bebe kalo ngomong gede suka dilafalkan dengan Guede! Sambil membelalakan matanya).

Atau dia bilang "ma, ini gatel, feet aiya" (kaki aira gatel).
Atau,"gamau aiya brush" (aira gamau sikat gigi -jorok ah masa gamau sikat gigi)
Mungkin selama ini gajadi masalah karena mama sama papa kan tahu si bebe ngomong apa aja. Namanya juga tiap hari ngobrolnya yah? Yang jadi masalah, udah beberapa kali enin sama papap juga oma sama opanya bingung aira ngomong apa. Maklum, kami juga di rumah ngomongnya suka campur-campur bahasa indonesia sama bahasa sunda (halah-halah)...
Terakhir opanya berkunjung ke Depok, si bebe numpagin sesuatu, terus si opa bilang, "euh, bahe!"
Yang langsung dibantah sama si bebe, "tupah!" (Tumpah)
Hahaha.. si opa ketawa...


Nah, kadang mama juga suka merhatiin kalo si bebe lagi 'pamer' sama kakek-neneknya. Misalnya di nunjukin ke mereka bentuk-bentuk sambil dia sebutin satu-satu. "Ini, triangle, circle, retetel (rectangle)"
Kakek-neneknya ngangguk-ngangguk aje... antara ngarti teu ngarti meureun yah. Hahaha...

Nah, berhubung sekarang si bebe udah gede, kosa katanya mulai panjang-panjang ya. Dia udah bisa nyebut satu kalimat yang panjang. Cuma yang lucu, dia suka ngutip kata-kata dari tv bayi itu.

Pernah satu kali mama pingin pipis, dan si bebe kan nyari-nyari karena pintunya ditutup.
"Mama? Mama? Where mama?" 
"Hm.. not here..."
Emaknya gakuat ketawa di balik pintu sambil ngintip. Eh pas dia liat emaknya dia bilang, "Ini mama!"... qiqiqi.. terakhir ini malah sudah bisa bilang "Where are you mama?"


Trus ada lagi waktu dia lagi nyorat-nyoret magnetic padnya. Dia corat-coret lah bikin gambar. Gatau deh dia gambar apa kan suka ga jelas gitu yah. Dia nanya papanya, "Ini, apa?" 
Papanya malah balik nanya (ya emang gambarnya engga jelas sih), "Gambar apa itu?"
Trus dia jawab, "ini circle".  Oo... papa ngangguk-ngangguk .
Abis tu si bebe narik gagang magnetic padnya buat ngehapus gambar, trus dia gambar lagi dan ditunjukin ke si papa,
"How about this?"  
Jiaaah... belajar dari mana lagi tuh? Hahaha...


Terus pernah juga waktu mama pulang belanja di Tiptop, mama kan beli kerupuk udang Finn* itu yang ada hadiahnya sendok plastik. Sendoknya ditempel pake sticker gede gitu di plastiknya. Dan biasalah si bebe ikut-ikutan riweuh dan berusaha ngelepas itu sendok dari stickernya. Terus pas lepas, dia teriak dengan giranya, "yeah, i did it!!" "Ma, ma, i did it!"
(Emaknya bengong sambil ngangguk-ngangguk)


Yang ini baru kejadian barusan. Mama gambar rumah di magnetic pad, terus nyuruh si bebe biar diwarnain sama dia.eh dia malah ngarsir semua magentic padnya dan rumahnya udah ga keliatan lagi.
"Ini ma, tutup house. Tutup house. All done!" Dia bilang.
Huahaha...


Sekarang juga si bebe udah mulai bisa berargumen. Kalo dibilangin dan dia ga setuju, dia bilang,"no mama, ini.. bla bla bla.." ya...ya..ya... udah bisa ngelawan yah. Hihihi..
Mama juga pernah mergokin si bebe lagi nonton special agent oso trus dia ngomong sama tvnya,"no, oso, no. Ini bla bla bla..." ckckck... anakku sudah besar ternyata.


Oia, si bebe sekarang udah bisa ngitung sampe lima belas, well, sort of. Hahaha...
"One, two,three,four,five,six,seven,eight,nine,ten,eleven,twelve,thirteen,fitin,fitin,fitin!!! Yeay!" Sambil tepuk tangan dan ribut sendiri.

Kadang kalo lagi cape tiba-tiba suka nyengir sendiri liat tingkah dia. Hehehe... alhamdulillah ....

15 comments:

  1. Waahh..senengnya mbak.. Anak umur 2 taunan emang gampang buat distimulasi. dan gampang juga niruin orang lain.. mamanya harus hati2 nih kalo ngomong hihihihii :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... iya Yu. Duh jaga lisan ni harus hati2

      Delete
  2. Replies
    1. Hehehe... iya Yeye... lg lucu sekarang nyeletuk mulu :D

      Delete
  3. subhanallah lucunyaa... bebe sini main dan ngobrol sama jingga yuuk, pasti kemrecek deh dua-duanya, soalnya umurnya hampir sama, dan sama-sama bawelnya...:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. O gitu ya?? Waa seru ya kalo aira ketemu jingga berisik kali :D

      Delete
  4. iiih lucunya si Bebe.
    memang yaaa, sprti anakku juga jarang berinteraksi sm teman sebayanya.jadinya akrab banget sm komputer/tablet nya. jadi ya gitu, seringnya ngomong pake bahasa inggeris, spanyol, dan jepang.
    terus bahasan kernel panic gmn? :)
    sama kayak laptopku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa keren bgt udah bisa banyak bahasa ya mba :).. iya kl di perumahan ga bisa sering interaksi ya.. kernel panic blum solved mba. Udah dites2pake cd bawaannya masih blm bisa. Skrg lg dicoba nyelametin data2nya dulu aja

      Delete
    2. Alhamdulillah laptopnya udah baik mba Uwien. Mba gimana? Jadi kemarin suamiku pake cd linux utk nyelametin data-datanya, gapake mac. Setelah datanya berhasil diselametin, baru diinstal lagi pake cd bawaan macnya cuma ya program2 lama kehapus dan harus diinstal ulang.yah, minimal data2 kita bisa diselamatkan dulu ya mba :)

      Delete
  5. Dearrr Bebe, ur so cuteeeeeee.... Peluk cium Bebe, ka Mia... Mau belajar bahasa inggris sama Bebe'ah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Qiqiqi.. sini tante echa, main bareng sama aira :D

      Delete
  6. Jiaahh..mau dong ketemu Aira lagiiii. Setiap kita ketemu, belum pernah denger deh Aira ngomong panjang lebar, yang ada malah dikasih tatapan tajam khasnya, hahaha. Jarang ketemu kita sih yak...wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...iya gie, berarti dia blm ngerasa deket tu. Ayo ayo kapan kita kumpul lg

      Delete
  7. Hebat! Bebe bicara di rumah pakai Bahasa Inggris? Bim and Bit speaking in Indonesian sih...hihihi...maknya males.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gara-gara baby tv mama Obito :D. Btw, mama obito linknya ga ketemu di sini

      Delete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...