Friday, 20 September 2013

Bebe's Toilet Training (Mengajarkan Anak Toilet Training)

Jadi Emak-emak itu sulit. Finally gw ngerti sekarang kenapa emak gw itu suka rempong. Hahaha.... buat mamah, buat semua ibu, maafkan kadang tidak menghargai jerih payahmu dalam mendidik, dan bagi kalian teman-temanku yang masih single, maafkanlah kami yang sudah jadi emak-emak dan berubah menjadi rempong setelah punya anak. You'll get there, and you'll understand :p. Hihihi...

Kenapa tiba-tiba ngomongin rempongnya jadi emak-emak? Karena kali ini gw mau cerita tentang toilet trainingnya si Bebe. Bebe udah 2 tahun 7 bulan sekarang. Sebenernya udah mulai diajarin pake training pants sejak usia 2 tahun kurang, tapi maklum emaknya ini kurang telaten. Jadi masih on off aja training pants-nya. 

Ngajarin anak agar bilang kalau mereka mau pipis tu ternyata susah ya bo. You teach them, and teach them, trus mulai skeptis. Kok masih ngga bisa-bisa? Trus kadang cape karena bocor dan ngepel lantai terus dan memilih jalan paling cepat dikasih pampers *jangan ditiru*. Hm.. ternyata toilet training itu bukan cuma anaknya yang harus siap, tapi emaknya pun harus siap.

Gara-gara gw yang suka maju mundur ini, akhirnya gw bertekad, Bebe umur 2 thn 6 bulan udah harus pake training pants terus, minimal siangnya aja. kalaupun pipis di training oants ya biarkanlah dia pipis. Yang penting gw sebagai seorang ibu harus siap mental meskipun berkali-kali ngepel. Walopun pake training pants itu ngga tembus pipisnya, tapi kadang anak kan pipis waktu duduk di lantai, di sofa, di kasur sehingga tempat-tempat tersebut jadi basah dan tetep butuh penangan najis alias thaharah kan? Inilah yang bikin cape. Hihihi...

Akhirnya setelah lebaran gw biasain diri Bebe pake training pants. Gw berusaha merubah paradigma gw bahwa ngajarin pipis itu repot (ya memang repot yah, tapi kan anaknya nanti ngga bisa-bisa dong kalo gw mikirnya repot melulu). Gw ajarin Bebe,

Mama: "Aira kalo pipis di W...?"
Bebe  : "WC..."
Mama: "Kalau mau pipis bilangnya gimana?"
Bebe  : "Ma, mau pipis..."

Pinteerr! Tapi ternyata dia baru hapal teori aja tuh, belum ngerti praktek. Karena prakteknya tetep aja dia pipis di training pants. Hahaha... 

Gw kadang suka ajak dia pipis di kamar mandi, tapi biasanya setelah 30 menit berakhir tanpa pipis. Kalo soal ngajak pipis ke kamar mandi secara berkala ini gw nyerah deh. Ini pekerjaan yang bikin bete. Hihihi... aku adalah ibu yang kurang sabar ngajarin pipis.

Nah, karena gw udah terlanjur bertekad ngajarin toilet training, gw tetep jalan dong program training pantsnya. Gw mikirnya, biarlah belajar pipisnya rada lama yang penting sampe mana gw pelan-pelan menyesuaikan diri dan ngerasa nyaman sama rutinitas baru, yah biar gw juga ngga ngerasa berat ngejalaninnya. Jadi kalo anak pipis mulu pas siang, ya disabar-sabarin aja, kan abis magrib sama kalo pergi juga masih pake pampers *ngehibur diri*. Cuma kalo Bebe pipis di training pants, gw suka bilang, "Aira kalau mau pipis bilang ya, Aira kan anak pintar." Sambil gw bacain lagi deh mantra teori toilet training yang si Bebe udah hapal banget seperti tersebut di atas.

Semuanya berjalan seperti biasa aja dua bulanan ini. Pake training pants, pipis, pake training pants, pipis. Tau-tau tiga hari yang lalu si Bebe bilang dia pipis. Dia dengan gusar bilang,"Aiya pipis Mama!"

Langsung deh sama emaknya didudukin di potty spongebob kesayangan. Dan beneran dia pipis! Alhamdulillah... emaknya hepi banget walopun masih skeptis apa cuma kebetulan. Siangnya ternyata dia minta pipis lagi dan juga beneran pipis. Waa mamanya seneng banget.. ternyata Bebe udah ngerti konsep 'pipis' itu seperti apa. 


Kemarin juga sepanjang siang si Bebe bilang kalo mau pipis dan begitu pun dengan hari ini, si Bebe selalu bilang kalo mau pipis. Pinteeer :D *emaknya jingkrak-jingkrak*. Doakan ya teman-teman, semoga toilet trainingnya sukses. Aamiin...

Hm... jadi Ibu tu emang rempong yah. Menanamkan kebiasaan baik itu perlu banyak usaha. Kadang suka pengen nyerah kalau yang kita ajarin ga sampe-sampe ke anak. Tapi ketika mulai ngerasa menyerah, ternyata anak itu ngerti apa yang kita bilang, cuma dia butuh waktu buat mencernanya. Betapa waktu dikorbankan orang tua untuk mendidik anaknya itu nggak pernah sia-sia, makanya sebagai orang tua kita ngga boleh menyerah. Cepat ato lambat anak akan belajar. Cuma gw sebagai orang tua emang harus belajar bersabar dan ga menyerah.

Hiks.. jadi inget orang tua sendiri. They've given me the best thing in the world: the luxury of their time  teaching me how to be good. Makasih ya Mamah, makasih Papap. Huhuhu... ternyata jadi orang tua itu berat. Betapa bangganya jika bisa melaksanakan tugas sebagai orang tua dengan baik :').


6 comments:

  1. Bebe pintar dah bilang ya sama mama kalau mau pipis..moga sukses terus ya toilet trainingnya.

    ReplyDelete
  2. Salam kenal dari Malaysia.. Anak saya yang bongsu (kecil) juga baru bebas diaper.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jugaaa ^^. Senangnya yaa akhirnya bebas diapers :D

      Delete
  3. Waah senangnya nemu post inii... anakku Kal lg proses potty training. Yaampun gak sabaar.. tp seneng banget kemarin sempet 3 kali berhasil pipis di WC dengan metode tiap jam dibawa ke kamar mandi. tapiii sekarang lg diluar kota alhasil program berhenti dulu..huhuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihii... iya aku pun kadang suka hilang kesabaran dan telatennya. Semangat ya, Bundoo ^^. Semoga berhasil potty trainingnya. Aamiin :)

      Delete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...