Sunday, 22 December 2013

My Mom and The Age of Fifteen

Jikalau ditanya tentang cerita gw sama Mamah, sepertinya begitu banyak yang ingin diceritakan sehingga bingung mau cerita yang mana. Tapi setelah gw pikir-pikir, gw ingin bercerita mengenai Mamah dan umur gw yang ke lima belas. Kenapa begitu? Karena umur lima belas dan beberapa tahun sebelumnya itu berat dan gw sering bertengkar dengannya di usia ini.

Ceritanya, saat itu gw tidak merasa nyaman dengan pergaulan dengan teman-teman satu kelas. Selama masa awal di SMP itu rasanya tak ada yang bisa gw sebut sahabat dan itu menyebalkan. Ditambah lagi, saat itu ada sepupu gw yang dititipkan di rumah. Kehadiran satu remaja lagi yang lebih besar dan berbeda pemikiran dengan gw membuat semuanya tambah rumit. Dan, setelah kupikir sekarang, mungkin karena umur 15 itu masa puber dan gampang dipengaruhi orang. Begitu pentingnya masa ini sampai-sampai Jane Austen beberapa kali menyinggungnya dalam novel terkenal, Pride and Prejudice.

Saat itu Mamah dan gw sering bertengkar. Banyak hal yang bikin dia sering memarahi gw.  Nilai gw memang terus turun pada tahun pertama. Dia bahkan pernah mengancam memasukan gw ke pesantren karena rangking gw yang turun terus dari posisi 3 ke 5. Waktu itu memang gw paling sulit menyesuaikan diri dengan ilmu-ilmu eksakta.

Saat itu gw sering merasa heran dengan mamah. Kenapa ia selalu marah-marah? Gw ga mengerti apa yang beliau marahkan. Ketika gw duduk di sandaran kursi, alih-alih di tempat duduknya, ia marahi gw. Mamah bilang itu tidak sopan. Kalo dipikir-pikir sekarang, mungkin gw dulu memang terlalu cuek.

Kemudian pada beberapa bulan hidup gw saat itu gw sering berbohong padanya, berbohong tentang shalat. Begini ceritanya,

Suatu hari pulang sekolah gw berwudlu dan masuk kamar. Seperti kebohongan gw bulan-bulan sebelumnya, gw diam di kamar beberapa saat tapi tidak shalat. Mamah sedang istirahat sambil menonton televisi ketika dia bertanya pada gw yang baru keluar kamar.

"Sudah shalat?" Tanyanya sambil lalu, seperti biasa.
"Sudah," kata gwsambil duduk di sampingnya.
"Cepet amat solatnya,"katanya. Ini juga komentarnya yang biasa. Dia selalu keheranan karena  gw selalu shalat dengan terburu-buru. Gw diam saja.
Dia pun tak curiga sampai dia melihat betis gw yang ternyata masih basah karena berwudlu.

"Bohong ya?" Dia menyelidik "Lihat betisnya masih basah." 
Gw merasa bersalah. Gw sebenarnya memang ga suka berbohong. Tapi bulan-bulan itu  gw sering berbohong tidak shalat. Tadinya terasa aneh berbohong, sampai jadinya keterusan karena tidak ketahuan.

And there she was, got angry with me. She cried so hard. Maybe because of the hard months she faced because of her ignorant daughter. I really felt I was a bad daughter for her that day. I cried hard too. Saying sorry was the hardest thing for me right then. So I was just sat there and cried. 

Pada suatu hari, pada tanggal 21 Juni, hari ulang tahun gw yang ke 15, pukul 00.30 Mamah membangunkan gw. Disuruhnya gw mengambil wudhu dan shalat tahajud. Setelah selesai shalat tahajud, gw dipanggilnya ke ruang tengah. Di sana duduk Mamah dan Papap. Gw duduk dengan bingung.

"Neng," kata Mamah, begitu gw biasa dipanggil di rumah.
"Neng sekarang udah lima belas tahun. Dalam agama Islam, kamu sudah baligh. Memang perempuan baligh pada usia 9 tahun atau jika sudah menstruasi, tapi pada umur 15 ini kami, Mamah dan Papap sudah menganggap kamu dewasa,"

"Sekarang, apa yang Neng lakukan, baik ataupun buruk, sudah menjadi tanggung jawab Neng sendiri, bukan tanggung jawab orang tua lagi. Neng sekarang sudah punya raport sendiri dari Allah. Ada dua malaikat yang menuliskan amal baik dan buruk Neng. Mulai saat ini, Papap dan Mamah hanya bisa membimbing, mengingatkan. Sekarang Neng sudah dewasa."

Tumpah air mata gw mendengar kata-katanya.

"Neng, sekarang harus bisa menjaga shalat ya. Mamah jeung Papap nitipkeun ka Neng, kahade dijaga shalat nya." Mamah pun ikut menangis

Gw peluk Mamah dan sambil tetap menangis gw meminta maaf padanya atas semua kesalahan-kesalahan gw. Begitu pun pada Papap.

"Sudah. Sekarang Neng sudah umur 15 tahun. Ini usia yang baru, catatan Neng yang baru."

Kemudian Papap dan Mamah mendoakan gw banyak hal. Yang gw ingat  benar sampai sekarang hanyalah keinginan mereka agar gw jadi manusia yang saleh dan berguna.

Setelah kejadian itu, gw selalu mengingat pesan Mamah kemana pun gw pergi: shalat. Ketika gw mulai tinggal jauh di luar kota, ketika gw mulai kuliah dan bekerja. Mamah selalu menelepon gw pada jam setengah empat pagi hanya untuk mengingatkan shalat. 

Gw pun selalu menurut, karena kemudian gw merasa bahwa shalat itu memang bagian dari keimanan gw. Walau kadang sambil malas dan terkantuk-kantuk atau terburu-buru.

Apalagi sejak menginjakkan kaki di kota Jakarta di mana semua tempat terasa jauh karena macet. Shalat di stasiun dan naik kereta berikutnya, berhenti di mesjid yang terlewati, shalat di mal, numpang shalat di toko busana muslim, adalah hal yang biasa. 

Pengalaman ini membekas banget di hati gw. Karena menunjukkan betapa Mamah pantang menyerah mengajarkan gw untuk berada di jalur yang benar pada masa-masa kritis.  Kecerewetannya ternyata adalah cintanya buat gw yang ga gw pahami waktu itu.  Bukti tekad kerasnya untuk tidak menyerah akan perilaku buruk gw. Belakangan, 10 tahun kemudian, adik gw juga mengalami cerita ulang tahun ke 15 yang sama seperti malam itu.

Terima kasih, Mamah. Jikalau ada ajaran yang kau sampaikan yang tertanam padaku sekarang, maka itu adalah shalat. Shalat gw belum sempurna. Seringnya karena merasa wajib menjaganya. Semoga gw bisa lebih baik dan bisa mengajarkan anak gw banyak hal  sebaik dan sesabar Mamah mengajarkan gw. Aamiin.. Ya Rabbal aalamiin..



Mamah itu adalah cinta tiada akhir gw. Setelah kejadian itu pun beliau selalu hadir di masa-masa kritis gw yang lain, dari beratnya ngerjain skripsi sampai saat gw melahirkan. Gw pun selalu berdoa semoga Mamah dan Papap selalu sehat, panjang umur, selalu bahagia dan sejahtera. Aamiin.. Allaahumma Aamiin..




Selamat Hari Ibu ya, Mah. I love you.



28 comments:

  1. Mak Miaw...terharu ih baca postingannya. Jadi kangen sama Mamah-nya Miaw, hehehe. Kayaknya terakhir ketemu beliau pas nikahan lo, yak? Eniwei, mukena yang waktu itu dibeliin si Mamah waktu Gerombolan Siberat ngerjain lo ke Tasik pas ultah, masih gw simpen dan pake loh sampe sekarang..Salam buat si Mamah, yak..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gw juga nulisnya berderai kok :p. Alhamdulillah... makasih jeng Yogieeee ntar daku sampaikan yah salamnya. Salam juga buat Ibu lo yah, happy mother's day. Hehehe

      Delete
  2. jadi inget zaman segitu..hiks..sering banget beda pendapat sama ibu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama mba Salma, umur segitu seriiing banget beda pendapat sama Mamah :(

      Delete
  3. bersyukur banget yah ka mama nyaa perhatian bangeett :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Alhamdulillah bersyukur banget :)

      Delete
  4. Neeng... meni bandel nyaa :v
    ahh sekarang Neng udah baligh kan?

    selamat hari ibu Neng :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... iya atuh udah beranak pinak teh Nchie xD. Selamat hari ibu juga ya Teh Nchie :)

      Delete
  5. Bersyukur bgt punya ortu kaya ortu lu mak.. perhatian itu mak :)

    Btw lu mirip bgt sm nyokap yah.. :)

    Selamat Hari Ibu yah Makkk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Yeye Alhamdulillah.. hihihi iya katanya mirip banget emang sama nyokap. Makasih Yeye, selamat hari ibu juga yaaaa :D

      Delete
  6. Selamat hari ibu ya, neng Mia...
    Waaaahhh, jadi titik balikmu pas ultah ke 15, ya. :)
    Aku nyaris nggak pernah berantem sama ibuku. Beliau mungkin sudah terlalu sibuk nyari nafkah, sampe2 urusan anak2nya yg masih kecil dipercayakan ke anak2nya yg lebih besar. (kami ber-16 bersaudara, loh!)
    Alhamdulillah, sampe sekarang beliau masih sehat (kemaren baru genap 70 tahun) dan iya... yang namanya ibu, selalu mengharap semuaaaa yg baik untuk anaknya, kan? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Subhanallaah... hebat banget ibunya mba Fit! Ckckck... iya betul, dan gaboleh menyerah ya waktu anak melakukan kesalahan. Ibu harus percaya anaknya bisa beribah. Ihiks

      Delete
  7. Terharu bacanya, begitu perhatiannya mamanya mba mia :)
    semoga amanahnya dijaga, dan semoga org tua kita semuanya bisa selalu bahagia melihat anak2nya.
    Dan semoga kita jg bisa menjadi org tua yg baik seperti mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... iya mba semoga amanahnya tetep terjaga :)

      Delete
  8. aamiin,semoga do'a indahmakMia buat Mamah dikabulkanNYA ya.Met hari ibu ya neeeng ..mmuach

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... met hari ibu juga mbaaaa *kiss

      Delete
  9. Ya kan yaaa.. para Mamak qta is de bezzz

    ReplyDelete
  10. saluuuut...salam kenal ya maaak :D...such a sweet love from a daughter to her mother..selamat hari ibu yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mak Indaaah :). Selamat hari Ibu yah Mak, makasih sudah mampir ;)

      Delete
  11. yaah yg komen disini ternyata ga masuk juga ya kemarenan....qiqiqii...terharu bacanya...ga sangka ternyata dirimu waktu kecil ba'ong nya suka bohong wkwkwk...semoga sekarang mah sudah sholeha yaa, ya.. iyalah pan istrinya pak sholeh qiqiqi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... iya suka boong kaga solat bu Pit, beberapa bulan tu jaman baheula. Ampun deh sekarang mah udah insyaf. Thx to my Mom

      Delete
  12. Memang sih nuju usia teenager kitu mah abdi oge bedegong, tapi sigana lebih bedegong eneng sih hahaha


    piss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... *kejar mak Hana sampe ke Abu Dhabi

      Delete
  13. Mata udah bekaca-kaca, tapi karna ini di warung kopi, kutahan-tahan deh, Teh. Ah tapi ending2nya tetep nangis.
    Every little thing about mother selalu bikin aku sesak dada, also about father :')
    Ternyata ini ya Teh, yang waktu Teteh comment di note FB aku, di hari ultah Mama aku. Sepertinya emang banyak ya anak yang ngelewatin masa-masa itu, yang merasa ngga disayang sama ortunya, dipilih kasihin daaaaan sebagainya. Di umur udah segini malah ketawa dan miris sendiri, "what the hell I was thinking those days to hurt my mommy's feeling" T,T *elap air mata*
    Aku lebih parah lagi teh, waktu kelas 2 SD sampe didiemin di halaman rumah sama Ayah, malem-malem, gelap-gelap, karna aku ngga mau belajar shalat xD Waktu kelas 4 SD juga, aku wudhu, pake mukena, tapi ngga solat, cuma diem aja di kamar. -_____-"
    Tapi SMP aku dimasukin pesantren, jadi udah lumayan bener lah sholatnya :p

    Semoga mama Teh Mia diberi kesehatan sama Allah SWT, Teh Mia nya juga bisa jadi Mama yang baik untuk Bebe. Dan semoga semua ibu di dunia ini diberkahi. Amieeeeeeeeen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... sama dong kita kecilnya bandel :p. Iya sama bgitu diem waee di kamar hahaha... umur sgitu berantem mulu deh. Gileee yah kalo inget jaman abegeh -_-' ga nyadar lagi kalo dulu mah *anak durhaka*
      aamiin ya Rabbal 'aalamiin... makasih nisaaa *peluk*
      Semoga Nisa jg kelak bisa jadi ibu yang baik juga yah, aamiin...

      Delete
  14. kak... ngembeng aku bacanya...sama banget pas umur 15 tahun akupun lagi labil-labilnya.
    kisahnya cerpenable sekaleeee

    ReplyDelete
  15. Terharu .. mudah2an bisa bersikap seperti beliau bagi anak2 saya.
    Ibunya masih muda, Mak :)

    ReplyDelete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...