Wednesday, 22 January 2014

Jogja Road Trip (Day 3-End)

Assalaamualaikum,
Sampai juga ya ke bagian terakhir dari perjalanan ini. Yuk kita mulai aja.

Hari ketiga gw dan Hubby bangun pagi dan jam 5.15 udah godain Bebe yang masih tertidur dengan pulasnya. Bebe masih dengan enaknya ngerengkol tidur sampe emaknya bilang gini,"Airaaa.. ayo kita swiiim swiiim!" Dan matanya langsung melek. Hahaha... 

Seperti yang gw ceritakan di postingan sebelumnya, di Ibis Style Jogja terdapat kolam renang di lantai paling atas. Lantai paling atas ini dibuat terbuka dan ada spa serta Sky Bar. Kalau malam dan sedang cerah, kita bisa makan sambil menikmati musik serta udara dan pemandangan kota Jogja dari atas di waktu malam. 

Nah, karena kami sampai situ masih sekitar jam setengah 6 pagi, maka tempatnya masih sangat sepi, bahkan kursi-kursi malasnya masih basah berembun. Di situ ternyata ada pengumuman kolam renang baru dibuka pukul 7 pagi, tapi jam 7 itu rasanya terlalu siang karena ini hari terakhir kami. Ayolah kita nyebur saja yaaa. Hahaha..

Kursi malas yang berderet ini masih pada basah berembun, dan kursi-kursi restorannya masih terbalik-balik.
Ya memang tempatnya kan belum buka :D.

Berenangnya masih dipegangin Papa :).

Seperti yang bisa kita lihat pada foto, kolam renang di sini tidak begitu luas, tapi cukup nyaman dan juga cantik. Kolam renang dewasa dalamnya 120 cm sementara kolam renang anak 60 cm. Dari review yang gw lihat sebelum pesan hotel di sini, memang gw menemukan kolam renang juga, makanya dari awal gw udah berpikir mau bawa baju renangnya si Bebe. Tapi ya dasar pelupa, baju renangnya ketinggalan. Jadi Bebe berenang pake legging aja sama kaos dalem. Heuheu.. maafkan ya Mama lupa :p.



Cheers! :)

Pas dateng dan nyentuh airnya Bebe gamau turun ke air karena dingin banget. Tapi lama-lama dia kesenengan sampe berani jalan sendiri di kolam renang dan ngga mau berhenti berenang padahal kulit di jari-jarinya udah keriput karena dingin.


Tu dia seneng banget bisa jalan sendiri :D





Ini pemandangan dari atas hotel di waktu pagi.
Di kejauhan terlihat ada gunung masih tersaput kabut, gunung apa ya? Ngga tau gunung apa xD
Setelah puas berenang, kami pun turun ke kamar dan mandi. Bebe mulai kedinginan dan gemeteran, gamau mandi pake shower air hangat. Akhirnya ibunya nampung air hangat di washtafel dan dimandiin pake mug hotel. Hehehe.. Setelah mandi kami turun untuk sarapan. Karena hari ini hari terakhir dan mungkin faktor berenang juga, sarapannya jadi banyak *ngga mau rugi :p*. Bebe juga makan mi goreng dengan lahap. Mama? Ehm kalo mama ga usah diceritain ah malu #eh.

Pagi itu kami berniat jalan di Malioboro aja sama hunting oleh-oleh buat keluarga. Karena rencananya malamnya kami mau menginap di Tasik, lalu besoknya mampir dulu di Bandung sebelum lanjut ke Depok.

Jam 8 pagi ke luar hotel Malioboro masih adeem... banyak tukang becak yang nawarin jasa keliling-keliling karena toko-toko dan penjualnya masih belum pada buka. Engga naik becak ah, justru sengaja milih pagi-pagi karena pengen jalan kaki tapi gamau panas dan sempit-sempitan di jalan Malioboro.

Kami jalan terus sambil lihat-lihat aja. Gw emang orangnya suka lama kalo pilih-pilih belanja, susah cari yang cocok di hati. Hubby juga sama orangnya gitu. Cuma berhubung cowok kan suka gamau repot kalo belanja, jadi menurut dia kita beli yang pasti-pasti aja. Oleh-olehnya pasti dipake, pasti dimakan, yang dikasih pasti suka, kita yang belinya juga pasti ga bingung milih. Jadilah kita jalan sampe Mirota Batik.

Yang sudah sering jalan-jalan ke Malioboro pasti sudah kenal banget ya dengan toko ini. Pertama kali gw kesini adalah saat jalan-jalan study tour SMP tahun 1999 (hiyaa ketahuan umurnya deh :p) kemudian saat SMA gw juga pernah jalan-jalan sok backpackingan sama temen deket gw saat itu dan tahun 2004 juga pernah kesini juga waktu jalan-jalan sendiri nengokin temen-temen yang kuliah di UGM.

Karena sudah pernah masuk toko ini berkali-kali dulu, gw rada pangling ketika masuk ke tokonya pada hari itu. Meskipun masih dipertahankan gaya jawanya, tapi ruangannya sekarang terasa lebih lapang. Dan akhirnya nemu di sini, ternyata Mirota Batik pernah kebakaran dan dilakukan renovasi pada 2004.

Masih banyak hal yang gw ingat masih terdapat di toko ini. Misalnya di meja resepsionis disediakan peta Jogja yang dicetak di kertas berwarna kuning dan boleh diambil dengan bebas. Lalu banyak barang antik dan foto-foto anggota keluarga keraton, Sultan HB IX, HB X dan istrinya, dan lain-lain. Ada juga aroma dupa aromatherapy yang khas diiringi musik gamelan jawa yang tenang. Jadinya terasa sekali kita lagi jalan-jalan di tanah Jawa.

Namun banyak hal juga yang berubah, sekarang karya seninya tambah banyak dan barang antiknya pun juga tambah banyak. Dari gramofon tua, patung-patung baru dan sepeda onthel. Di lantai satu, it's all about batik. Dari mulai kain batik meteran, batik daster, batik formal, batik sutra, sampai taplak meja dan seprei batik. Ada juga kaos oblong pitutur dari Mirota. Di lantai dua, kita bisa menemukan banyak sekali barang souvenir. Dari lampu, dompet, hingga sandal-sandal I Love Jogja. 

Setelah puas berkeliling, akhirnya kami mutusin beli sejumlah kaos oblong. Buat perempuan, gw milih oblong anak-anak karena kerahnya V-neck gitu dan sebenarnya cukup besar. Karena buat ukuran anak-anak, gw belinya yang ukurannya lebih gede, beberapa ukuran XL dan M. Sementara itu, oblong cowok gw pilih yang dari We Love Indonesia ukuran S dan M karena emang ukurannya gede-gede.

Sebelum pulang, kami foto-foto dulu,

Kiri: Di dekat kasir di lantai 1, ada Ibu yang sedang membatik.
Kanan: Direktur Mirota Batik dalam bentuk asli dan dalam bentuk perempuan.

Ini adalah salah satu sudut yang kita lihat ketika masuk.
Ada dekorasi khas Jawa dan foto-foto anggota Keraton Ngayogyakarta.
Ga terasa waktu udah menunjukkan pukul 10, padahal kami harus check out hotel jam 12. Kami buru-buru balik ke hotel karena pingin leyeh-leyeh sebentar sebelum melakukan perjalanan jauh lagi. Untungnya belum begitu siang jadi Malioboro belum begitu penuh. Sampai hotel, masih sedikit packing yang terakhir kali, rebahan sebentar, dan jam setengah 12 kami check out.

Sebelum pulang, kami mampir dulu di bakpia pathuk 75, lalu lanjut makan siang di soto Kadipiro. Soto Kadipiro letaknya di Jl. Raya Wates. Sebenarnya di Wates banyak banget warung soto besar berjejer, nggak cuma Kadipiro. Kurang tahu juga mana yang enak, kami dateng ke situ hasil browsing-browsing saja. Gw sih bukan penggemar soto, jadi kalo menurut gw sih ya lumayan aja. Tempatnya lumayan besar dan disediakan banyak kerupuk dan peyek tempe. Harganya lupa dan lupa juga ga difoto. Hehehe...

Setelah makan, kami lanjut jalan lagi dan isi bensin sekalian ke toilet dan shalat dzuhur dijamak dengan ashar. Beli Dunkin Donuts juga setengah lusin karena ga sempat beli makanan buat di jalan. Lalu kami lanjut lagi. 

Mungkin temen-temen ingat di postingan gw yang pertama saat perjalanan menuju Jogja, gw cerita ada daerah yang jalannya banyak yang rusak. Daerahnya bernama Sumpiuh, kalo tidak salah (CMIIW ya, karena baru kali ini jalan lewat jalur selatan). Jalannya rusak sekali dan bergelombang parah. Di situ ada beberapa anak muda yang ngasih bendera dan ngingetin kita buat berhati-hati, pelan-pelan, atau di suruh belokin setir ke kanan atau ke kiri. 

Ingat hal itu, kami buru-buru jalan karena ingin melewati daerah itu sebelum magrib. Sayangnya, sepanjang jalan banyak sekali truk besar yang memperlambat jalan karena harus disalip satu per satu. Sehingga setelah magrib justru kami masih berada di jalanan yang rusak tersebut. Parahnya, jalur-jalur ini ga ada lampu penerang jalan macam lampu mercury. Jadi yang kita lihat hanya sejauh lampu jauh mobil saja. 

Untungnya, masih ada untungnya, masih ketemu dengan mobil-mobil lain sehingga jalan terasa lebih jelas dan ada penerangan tambahan dari lampu mobil lain. Di jalan-jalan tersebut juga jarang sekali terdapat perumahan penduduk. Rata-rata hanya bukit dengan rumput-rumput yang tinggi, hutan jati dan sawah yang luas menghampar. Jadi harus dicatet kalo nanti gw ke Jogja lagi, gw harus pastikan kita lewat daerah itu hanya pada siang hari, dan kalopun malam keadaan kendaraan harus bener-bener prima jangan sampai terjadi masalah karena daerahnya sangat gelap dan sepi.

Hubby rada ngebut juga sih di daerah ini karena pengen cepat selesai. Lagi jalan tiba-tiba Bebe minta minum. Lalu ga lama dia minta minum lagi, dan...... muntah sodara-sodara. Muntahnya banyak banget sampe ada yang keluar dari hidung. Aduh, kasian banget. Setelah muntah dia nangis, mungkin kaget muntahnya banyak banget. Untungnya deket situ ada sedikit perumahan penduduk dan kita berhenti depan warung yang ada lampu jalannya. Setelah ganti baju dan bersih-bersih pake tisu basah, kita jalan lagi dan Alhamdulillah Bebe tidur. Sekitar jam 10 malam kami akhirnya sampai di rumah orang tua gw di Tasik. 

Setelah menginap semalam, badan udah lumayan seger dan besoknya kami jalan ke Bandung. Kami mampir dulu di rumah mertua buat bagi oleh-oleh dan makan siang sambil istirahat. Jam 3 sore baru kami jalan menuju Depok. Sampai Depok sekitar jam setengah 7 malam dan mampir dulu di Soto Bu Tjondro deket rumah buat makan malam.

Kita udah menempuh 1304.4 km, perjalanan jauh pertama buat kami.
Hubby nyalain penghitung di titik 0 kilometer di tol dalam kota Jakarta, saat kami memulai perjalanan ini.
Akhirnya sampai rumah jam 9 malam. Bebe udah bobo, Hubby dan gw bersih-bersih mobil. Gile ya roadtrip itu bikin mobil kotor luar dalam. Yah gimana ga kotor, kita kan 4 hari di jalan, makan dan minum. Mobil juga kotor karena 4 hari itu sering banget hujan dan ga dibawa ke car wash. Habis sayang juga kalo waktu liburan sempit dipake buat nyuci mobil kan. Pas lagi nyuci kaget karena ada orang yang bisa nulis pake jari di mobil kita. Duh kotor banget sampe bisa ditulisin. Hahaha... seumur-umur punya mobil ga pernah mobil kami sekotor itu.

Jam 11 malam akhirnya kami bisa tidur. Alhamdulillah, perjalanan yang melelahkan tapi menyenangkan. 

Until we meet again, Jogja! :)


27 comments:

  1. heummm,,ngos2an juga baca ini hehehe....akhirnya nyampe rumah juga, perjalanan yg menyenangkan^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... iya mbaaa di jalannya lamaaa... ya begitulah, namanya juga roadtrip, yg penting hati senang ^^

      Delete
  2. Kolam renangnyaaaaa.... bikin pengen nyebur hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pingin nyebur yaa.. ayo mbaa xD

      Delete
  3. sejuk sekali panas-panas nyebur di kolam ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul ^^. Makasih yaa sudah mampir

      Delete
  4. eyampun maak....lagi2 kita ke tempat yg sama, soto kadipiro!
    Sayang ga berjodoh kita ketemuan di situ. Kalo pas ga sengaja ketemu. seru juga yaa ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kyaaa... beneran mba? Hihihi ko bisa sama ya. Luci juga ngumpul kruucil jadinya ya xD

      Delete
  5. kebayaaaang capeknyaaa... tapi kebayang juga puasnyaaa...:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heuheu.. iya capeknya lumayam mbaaa xD

      Delete
  6. udah baca dr hari ke1 sampe ke3..
    keren ih bawa mobil sendiri..
    tp seru banget, jd bener2 puas jalan2nya.. apalagi bw anak yah..
    *lgsg kpikiran buat ngajak suami ke yogya* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba enaknya jadi kayak bawa rumah kemana-mana dan nyaman. Cuma ya itu capeek :p

      Delete
  7. baca jurnalmu ini aku senyum2 deh, Mi. Soalnya... ini macam jurnal kami kalo pulang ke banjarnegara sana. Sama, jalurnya lewat selatan juga. Tasik, Garut, Ciamis, Banjar, masuk perbatasan Cilacap cuma nanti kami ke arah tengah, bukan ke timur. Dan iyesss, jalan daerah sana emang rusak parah. Sering banget dibenerin, sebenernya. Cuma emang kayaknya tanah daerah sana emang labil, kok (bukan cuma ABG ya yang labil. Tanah juga bisa labil, hahaha) jadi bolak balik dibenerin ya bolak balik rusak.
    Eh, bener deh ya.. itu kolam renang di Ibisnya kereeennnn! Selamat istirahat ya, Mia. AKu yakin sekarang masih jet eh, car lag deh... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh serius ituuh? Sering dibenerin ya? Hihihi mungkin karena banyak kendaraan besar dan musim ujan pula ya mba Fit? Maacih tante.. duh long wiken kali ini aku ngga ke bandung euy, males macetnya di tol krn amblas itu :(

      Delete
  8. Jeng Miaw...ga mampir makan di Raminten? katanya kan lagi happening tuh di Jogja *apa sekarang udah ngga ngetren ya?* hehehe. Waktu ke Jogja gw juga mampir ke Raminten. Yang punya Mirota itu juga ngelola Raminten. Gw ngeh pas liat foto direktur Mirota yang elo post, perasaan pernah liat potonyah..hehehe. Baru keinget, itu poto juga dipajang di pintu masuk Raminten, tapi potonya yg di Raminten full body dari pala ampe kaki, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya baru ngeh raminten tu cafe. Nanya suami gw, emang ada kafe yah? Kata suami gw, "Ee gimana sih kan kemarin pegawainya bilang pas ditanya di atas ada apa?"
      Hahaha... iya ya? Lupa. Terlalu fokus sama cari oleh2. Iyaaa kalo foto yang full iti gw juga liat, tp gw ga ngeh. Ah dodol xP

      Delete
  9. Paling suka liat foto Aira bisa jalan sendiri di kolam renang, what a precious moment..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bu, kaget juga aku pas dia lepasin tangan dan mau jalan sendiri xD

      Delete
  10. Capeeek tapi senang ya mak.... :)

    ReplyDelete
  11. Jadi oingin nginep disana ah kalau ke Jogja, tertarik sama kolam renangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. sik asik mau liburan mba Lid ;).

      Delete
  12. ciyeeee, asiknya jalan2 ke Jogja...
    oleh2nya jgn lupa ya mbak... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. makasih yaa sudah mampir

      Delete
  13. Wah kolamnya pas buat saya yg mungil ini hehehe... lah, saya inget sama si ibu yg mbatik tapi ga mudeng sama direkturnya Mirota itu. Kangen pengen ke Jogja lagi deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. aku juga ga mudeng lho mba, tapi lucu *dijitak mba efi*

      Delete
  14. Mbak mia bikin aku kangen Jogja, 4 tahun kuliah disana sampe skg, udah 2 tahun lebih meninggalkan jogja, pengen balik terus kesana...

    Nanti kalo balik lagi kr jogja, mbak harus cobain ke pantai di Gunung Kidul, gak kalah sama di Bali. Lebih perawan....

    ReplyDelete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...