Sunday, 19 January 2014

Jogja Road Trip (Day 2)

Hi everyone! Kali ini gw mau nerusin cerita Jogja Road Trip hari ke dua. Hari kedua kami bangun dan mandi pagi sekali. Maklum, kami cuma punya waktu seharian saja karena besoknya sudah harus pulang. Jadi waktunya dimanfaatkan sebaik mungkin. 

Oiya, temen blogger gw, Echa, sebenarnya ngajak ketemuan dan gw juga pingin banget ketemu. Tapi sayangnya kami sama-sama ga sempat bertemu. Gw cuma punya waktu seharian itu di Jogja, sementara Echa harus menghadiri acara pernikahan :(. Lain kali kalo ke Jogja kita meet up dan foto narsis ya, Cha *teuteup yah, wajib doong ;p*

Oke, kita lanjutin lagi. Hari kedua kemana? Kita pergi ke Borobudur. Udah lama ya ga ke sini. Banyak yang bilang kalo ke Borobudur harus pagi-pagi karena panas kalo udah siang. Yah, percaya sih. Beberapa kali dateng ke Borobudur pas siang dan memang panas.

Kami jalan dari hotel sekitar jam 8 pagi. Berhubung ga tau jalan, lagi-lagi kami mengandalkan GPS. Tertolong banget deh dengan GPS ini, cuma gw sama Hubby jadi ga hapal jalan, taunya cuma belok ke kiri apa ke kanan aja ;p.

Akhirnya setelah kurang dari sejam perjalanan kami sampai di Borobudur. Tiketnya Rp30.000, kalau mau pake guide bayar lagi tapi lupa berapa. Oiya, pas di loket Hubby bilangnya beli 3 tiket karena di bawah 6 tahun bayar setengah harga, tapi kata penjaga tiket kalo anaknya masih digendong ga usah bayar. Hehehe... lumayan buat beli minum.

Pas masuk Bebe gamau jalan, mungkin karena panas dan ramai banget oleh pengunjung, jadi kita mutusin naik kereta yang nganterin sampai depan pelataran Candi. Harga tiketnya Rp7.500 saja dan sudah termasuk air mineral ukuran kecil. Di sini Bebe juga ga dihitung tiket.

Gw baru sekali itu naik kereta di Borobudur. Rasanya mirip naik kereta di Mekarsari tapi ngga ada guide-nya. Kita juga bisa foto-foto Borobudur dari kejauhan,




Foto Borobudur diambil dari Kereta.

Kereta berhenti di depan pelataan Borobudur. Sebelum masuk, masing-masing pengunjung yang berusia di atas 14 tahun diwajibkan memakai kain batik dengan gambar stupa candi Borobudur. Kalo Hubby bilangnya, "Sarungisasi." Hahaha.. 

Mulai deh kita mendaki ke puncak Borobudur. Karena udah lama ga ke sini, lupa kalo titian batunya yang bagian bawah agak tinggi-tinggi dan harus hati-hati juga karena sambil gendong anak kecil dan bawa payung. 


Pengunjungnya hari itu banyak banget ya. Lihat gunung di kejauhan itu. Bagus ya.

Pengunjungnya lagi naik pelan-pelan menuju Candi.

Pose dulu.

Pose lagi. Kapan lagi coba foto pake kain begini? ;p

Hari itu mataharinya lumayan cerah, dan ada salah satu sudut pelataran Candi yang bagus banget buat foto-foto seruu.. anginnya juga kencang dan payungnya kabur-kabur kebawa angin :D






Hihihi... anginnya kenceng yaa...



Foto bareng dulu depan Candi Borobudur;).


Sekitar jam setengah 1 siang kita jalan lagi. Kami berniat mau makan siang gudeg di daerah Wijilan. Tadinya sih pengen mampir dulu di Taman Sari, tapi nggak sempat karena ada pembangunan jalan layang di sebuah jalan (lupa nama jalannya) dan di situ agak macet. Baru sampai di daerah Wijilan jam setengah 3 karena kami ngambil jalannya lewat Malioboro lurus terus ke keraton, macet lagi ya di situ. 

Ternyata di Wijilan itu semacam sentra tempat rumah makan Gudeg. Letaknya dekat kompleks Keraton Ngayogyakarta. Kalo masuk dari arah benteng Vredeburg tinggal lurus trus belok ke kiri. Di jalan itu berjejer tempat makan gudeg lesehan. Gw sih sebenernya ga terlalu suka makan gudeg karena rasanya manis, tapi kan jalan-jalan ke Jogja, masak makannya McD lagi kayak kemarin malem ya? Hehehe..

Kami makan di Gudeg Yu Djum. Kita pesannya Gudeg Ayam Dada plus telor, kalau ga salah harga Rp 32.000 seporsi. Ayam dan telornya lumayan, tapi paling suka kreceknya karena ga manis dan pedeuus.. hehehe.. gudegnya terlalu manis buat gw tapi yah lumayan lah. Di sini makannya lesehan, jadi kerasa ya lagi main ke Jogja. Pembelinya juga lumayan banyak datang dan pergi.


Di Gudeg Yu Djum.

Ini Ibu-Ibu yang ngelayanin di Gudeg Yu Djum.

Sebenernya habis makan gudeg kami berencana ketemuan sama adiknya Hubby alias adik ipar gw yang paling bontot, nama panggilannya Kiki. Kiki ini kuliahnya di UGM, dan Mamah mertua gw nitipin banyak barang buat Kiki. Tapi berhubung si Bebe kayaknya udah mulai ngantuk dan waktu udah nunjukin jam 4 sore. Jadi kami mutusin ke hotel buat mandi dan istirahat dulu sebentar. Sebelum pulang kami mengitari kompleks perumahan di sekitar Keraton. Dan mengambil jalan selain dari Malioboro karena ga mau kejebak macet lagi :p.

Setelah Maghrib, kami ngajakin Kiki ketemu di Kalimilk sekalian makan malam. Gw penasaran banget sama Kalimilk (Kaliurang Milk) ini karena fotonya sering wara-wiri di instagram, termasuk di instagramnya Echa

Ternyata Kalimilk itu letaknya di Jl. Kaliurang km 4.5. Berhubung di GPS restonya ga ketemu, dari sejak km 5 kita udah celingukan. Eh ternyata gambar sapinya segede-gede gaban. Hahaha... Parkirannya penuh banget dan pas masuk juga udah waiting list. Ckckck... 

Untungnya waktu itu ada kursi tapi cuma buat berdua, yang bisa berempat cuma di lantai atas, which is lantai buat yang ngerokok. Pengunjung Kalimilk rata-rata anak kuliahan dan modis-modis euy *ngaca sambil itung umur* XD.

Makanan di Kalimilk termasuk murah-murah buat ukuran kafe/resto. Menu andalannya apalagi kalo bukan susu. Waktu itu Bebe pesen spaghetti, harganya ga lebih dari Rp 15.000. Kiki pesan susu rasa pisang sama french fries. Kalo gw sama Hubby cuma ingat pesan french fries aja, karena pelayannya bolak balik sekitar 3 kali ngasitau menu yang gw pesan sudah habis, padahal jam masih belum menunjukkan jam 8 malam. Hihihi...


Sebelum pulang Mama sama Bebe foto dulu depan sudut yang lucu ini. Lihat, di belakangnya udah banyak banget yang waiting list! Tapi kita pede aja ya poto dulu. Kapan lagi coba ke Jogja? :p

Maaf yah mba-mba semua, kami foto dulu ;).

Setelah nyerahin titipan Mamah sama Kiki, sekitar jam setengah 9 malam kami jalan lagi menuju Jl. Tirtodipuran, salah satu official store Chocolate Monggo. Buat yang suka belanja di Food Hall atau Ace Hardware, pasti udah kenal sama Cokelat Monggo.

Chocolate Monggo di Jl. Tirtodipuran ini hanya official store saja dan buka sampai pukul 10 malam. Sebenarnya kami pinginnya dateng ke showroom dan pabriknya berlokasi di Kota Gede. Sayangnya showroom dan pabriknya hanya buka sampai jam 5 sore saja.

Cokelat Monggo adalah coklat yang dibikin di Jogja namun merupakan kreasi ahli cokelat Belgia. Cokelat ini diberi nama Monggo karena menunjukkan keramahan tradisi Jawa.  Menurut informasi di brosurnya, Monggo menggunakan premium dark chocolate dan mentega kakao murni. Ukuran coklat monggo ada bermacam-macam, dari kemasan kecil-kecil isi 5, batangan sampai ukuran tablet dan kemasan bingkisan. 

Kami beli sejumlah cokelat batang kecil yang Dark Chocolate sama Praline. Ukuran batang yang kecil harganya Rp 15.000, kalo di Mirota Batik, Malioboro, ukuran batang kecil seperti itu harganya Rp 17.000. Oia gw nyobain rasanya yang Dark Chocolatenya, emang beda sih sama coklat lain di toko, lebih terasa pahit coklatnya, lebih enyaak. 


Beberapa display Coklat Monggo.

Kata-katanya lucu ya :).


Akhirnya jam setengah 11 malam kami sampai lagi di hotel dan istirahat. Cape sekali hari itu, besoknya kami sudah harus check out hotel dan pulang. Met istirahat ya, nanti cerita Road Tripnya kita lanjutin lagi :).




28 comments:

  1. such a beautiful family, being a great mom and so lovely!
    nice to know you anyway :)

    http://ienaabsharina.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you ^^ and nice to know you too mba :)

      Delete
  2. Uwaaa....senengnya yg ke brobudur hehe...mau gudeg yu djumnya dong..enakkkkkk.....duh cokelat monggo..bikin ngiler makk :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayu atuh maak kita jalan2 sekalian kopdar yuu ^^

      Delete
  3. Makkk,,, subhanallah Aku merindiiing ngeliat pemandangan di candi borobudurnya,,, subhanallah indah nian ya,,, Kapan2 aku wajib nih ke Jogya,,,hwhwhw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul mba tina, tp ke borobudur harus pagi karena memang panas menyengat kalo sudah siang :)

      Delete
  4. Fotonya yg depan candi..cakep euy
    Salam kenal ya mbk Mia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mba Esti :). Hehe.. makasih

      Delete
  5. ehm kali ini akuh gak mupeng, karena sudah pernah, entah berapa belas tahun yang lalu tapi huahaha... Borobudur memang selalu indah ya mba Mi... Indonesia gitu lho :p ayo next trip ke Kalimantan...:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... iya betul mba selalu indah. Harus nabung banyak banyak tapi ya mak ;p

      Delete
  6. Mbak Mia salam kenal. saya juga palin seneng kalo diajak ke Borobudur :)
    Gudeg Jogja yang palin moknyuss :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba. Iya betul, tapi aku paling suka kereceknya :)

      Delete
  7. dan sebagai orang jawa tengah, maluuuu aku sama kalian, soalnya belon pernah ke borobudur! Hahaha... Eh, kata ibu pernah, sih. Pas bayi, hahaha...
    Itu borobudur bener2 kebanggaan Indonesia banget ya, Mi. Habis cantiiikkk banget! Dan liat foto2 kalian disini, aku langsung inget sama mas2 yang kalian mintai tolong fotoin itu, baik banget ya, dia... hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... iya kadang kalo terlalu deket malah jadi males. Aku aja ga pernah ke monas lhoo mba fitri :p. Hahaha.. iya mas2 anak kuliahan gitu lho mak, makasih yaah mas ;p

      Delete
  8. jadi kangen jogja, tapi dulu kesana pas musim liburan, susah cari hotel, di pasar bringharjo sampe susah jalan. pas makan gudeg di Yu djum di depan warungnya ada yang jual salak, langsung borong salak yang masih di batangnya belum di pretelin, seger sekali salak baru petik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waa ngga nemu salak euy. Huhuhu.. aku ga ke pasar bringharjo ngga sempat euy ihik

      Delete
  9. Maak....samaan nih, ke Borobudur juga.
    Aku ke situ hari Jumat siang tanggal 3 Januari. Etapi kalo pas berangin, kayaknya kita ga barengan deh
    Setuju sama 'semakin coklat semakin cantik' hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oo kesana juga yaaa..hahaha... aku ke jogja nya tgl 11-13 mba Inna pas ada tgl kejepit.
      iyaaa setujuuu ^^

      Delete
  10. seruuuu bangettt, neneners itu apa ya mak? buat nyusuin anak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihihi... Sepertanyaan sama mak ini, apaan ya maksudnya =p

      Delete
    2. Hahaha.. aku juga ngga tau pastinya. Mungkin maksudnya orang2 yang suka minum susu kali ya xD

      Delete
  11. MAkanya aku gak mau pake pemutih karena pengen coklat aja hahaha

    itu yang d=motoin di candi ber3 siapa? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ada skumpulan anak mahasiswa lagi ngumpul trus iseng aja minta fotoin, eh ternyata yg diminta fotoin sptnya excited pake kamera jadi skalian aja kita mnfaatin foto biar banyaaak xD

      Delete
  12. Hiyah, saya malah ga tau kalimilk dan chocolate monggo. Kudet bgt deh. Hehe
    Makasih sharing nya, Mak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga tau kalimilk gara2 instagram maak :p, kalo monggo karena penasaran sering liat produknya kalo ke foodhall. Sama sama maak ^^

      Delete
  13. wah wah asiknya, foto2nya selalu cantik..suka bgt deh...

    ReplyDelete
  14. bagus bgt foto keluarganya yg dpn borobudur mbak

    ReplyDelete
  15. Salam kenal.. :)
    Wah asyik ya mbaa liburannya.jd pengen liburan jg deh..hehe

    ReplyDelete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...