Monday, 17 March 2014

Random in Bandung

Assalaamualaikum,
Hi, Guys! Apakabar? Kali ini gue mau cerita mudik weekend kemaren ke Bandung. Sebenernya sih biasa aja gabisa dibilang mudik juga. Karena dalam sebulan bisa sekali ato dua kali pulang ke Bandung. Hehehe... kalo gue ceritain mulu takutnya bosen. Tapi karena udah lama ga nyerita tentang Bandung, jadi lumayan lah ya buat apdet blog ini. 

Karena udah jalan hari Jumat dari Jakarta, Sabtu pagi gue, Hubby, dan Bebe udah santai-santai di rumah kita di Cimahi. Hari Sabtu itu kan emang paling nikmat karena bisa leyeh-leyeh, yes? Tapi ya leyeh-leyeh di rumah gabisa lama-lama juga, kenapa? Karena di rumah kan ga da makanan, jadi jam 10 lebih udah capcus ke rumah ortunya Hubby di daerah Pasar Baru sekalian makan siang disana. 

Sebelum pergi #selfie dulu doong


Foto di atas adalah foto yang di upload di instagram, kalau kameranya di zoom out, sebenarnya inilah yang terjadi,

Emaknya pengen narsis tapi anaknya gamau jauh-jauh, pengen masuk frame mulu. Hahaha... xD

Siangnya, sekitar jam setengah 2 kita jalan kaki ke arah pecinan lama nyari kopi Aroma. Pecinan lama ini letaknya ga jauh dari pasar baru. Tinggal jalan berapa ratus meter udah nyampe. Di ujung jalan pecinan lama yang bertemu dengan jalan Banceuy itulah terletak toko kopi Aroma yang terkenal. 

Hubby dan gue emang suka kopi dari dulu. Kalo weekend pasti ada acara nongki-nongki berdua di coffee shop. Tapi perkenalan dengan kopi Aroma berawal dari saat gue hamil sekitar 3,5 tahun lalu. Saat itu gue disaranin milih minum kopi robusta karena gue ga suka rasa kopi yang ada asemnya. Dan sejak itulah kita jadi sering beli kopi robusta. Kalo ga sempat ke Bandung, kadang nitip ortu Hubby buat beliin. Kadang kalo kopi Aroma habis diganti sama Excelso tapi yang robusta juga. 

Lumayanlah, sekarang kita kalo weekend bisa hemat ga sering minum kopi di coffee shop.  Lagian, Hubby punya cara sendiri ngeracik kopi pake alat espresso sederhana dan entah kenapa kopi bikinannya dia tu rasanya enak. Mungkin karena bikinnya pake cinta *eaaa xP.

Beli kopi di sini lumayan ngantri. Tapi pelayanannya cepet sih ga lama. Nih, penampakannya,





Kita beli 2 bungkus robusta yang isi 250 gram. Kopi Robusta kemasan 250 gram harganya Rp15.000, sementara kopi Arabica kemasan yang sama harganya Rp20.000. 

Para pegawai toko yang sedang melayani pelanggan.

Kemasan kopi 250 gram. Ada tata cara penyimpanannya.
Sebelah kiri bahasa belanda, sebelah kanan bahasa Indonesia sebelum EYD :).

Dari kopi Aroma kita ga langsung pulang, tapi jalan lagi ke arah pasar baru. Tepat belakang pasar baru, di seberang toko obat Babah Kuya, ada tukang lumpia basah. Gue suka banget lumpia basah, dan entah kenapa ga pernah nemuin makanan ini di Depok. 

Ceritanya, dulu jaman gue SPMB, gue dapet penempatan tes di Jl. Dago Pojok. Dan malem sebelum tes iseng gue jalan-jalan sekitaran situ sama temen SMA dan beli lumpia basah. Gegaranya keinget lagu Project Pop yang judulnya "Tukang Lumpia dan Tukang Bakpia". 

Ternyata rasanya enak yaa.. sampe akhirnya gue diterima kuliah di UNPAD, ternyata di gerbang kampus Jatinangor juga ada tukang lumpia basah yang enak. Gue termasuk cukup  sering beli, apalagi kalo pas pulang kuliah siang-siang dan males nyari makan. Jadilah ini salah satu makanan yang gue kangenin kalo ke Bandung. 



Lumpianya anget nih, fresh from the wajan xD.

Siap dibungkus.

Nih, tukang lumpia basah persis depan toko jamu Babah Kuya.
Malemnya, kita di Bandung cuma jalan-jalan ke mal tujuan banyak orang Jakarta: Paris van Java. Hahaha... Udah lama banget ga ke PVJ karena susah banget dapet parkir jadi suka males. Malem itu tadinya mau mampir ke MIVI baby di jl. Eijkman, tapi ternyata tutup. Mau ke MEIN Bandung di Jl. Sutami juga tutup. Jadi gambling aja ke PVJ. Dan betul sodara... kita parkir di lantai P10 dong xD. 

Nemu lampu-lampu lucu dan maksa pengen difoto padahal gelap banget.
Walhasil gambarnya blur tapi tetep aja pengen diposting xD.
Jam 10 malem udah capek dan pulang ke Cimahi. Besoknya jalan dan lagi-lagi nyari jajanan pinggir jalan. Kali ini nemu Cilok di depan SMA 5, SMA-nya hubby jaman baheula. Pas parkir tukang parkirnya nanya Hubby, "Mau liat Paskibra, Pak?"

Trus Hubby jawab, "Engga, mau beli cilok." Dan lalu si Bapa tukang parkir keheranan,"Hah? Beli cilok?" Hahaha... biarin dong Pak, cilok enak kan jarang banget di Depok xD.


Cilok Bandung. Gue sih suka yang bumbunya saos, gasuka cilok yang bumbu kacang.

Sebelum balik Depok, siangnya mampir dulu di addic'tea. Ini minuman yang beberapa kali gue lihat wara wiri di instagram dan televisi. Jadinya penasaran juga pengen nyobain Addic'tea itu minuman teh susu berbagai rasa dan dikemas dalam botol. Botol yang kecil harganya Rp10.000, sementara botol yang besar Rp15.000.

Gue beli yang rasa green thai tea dan coffee milk. Yang green tea enak banget gue suka, kalo yang coffee rasanya so-so. 

Addic'tea rasa green thai tea.
Waktu gue upload foto di atas ke instagram, beberapa temen bilang katanya yang enak yang rasa Banana. Yah, pas beli ga merhatiin. Yasudlah next time kita cobain yang Banananya. 

Oia, addic'tea itu lokasinya di Jl. Cisangkuy. Letak jalannya deket banget dari Gedung sate dan museum geologi. Kalau kalian tau Yoghurt cisangkuy, addic'tea ga jauh-jauh dari situ lokasinya.

Cerita ke Bandung kali ini banyak jajanannya deh. Gapapalah ya... semoga bisa menambah khasanah jajanan nusantara. Hahaha... 

Oke deh sampe jumpa di postingan berikutnya. Have a nice day every one! ;).



38 comments:

  1. Jadi turis ini sih, bukan mudik, hehe ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... turis tukang jajan nya teh? :p

      Delete
  2. emmmh, gak lengkap kalo jalan-jalan nggak banyak jajan. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul teh :). Sama poto2 nya *maksa*

      Delete
  3. Aku suka banget sama kopi aroma yang robusta Mak. Kapan hari ada teman dari bandung yang bawain ke Jember. Dan stoknya masih kuawet-awet sampai sekarang :) Diceritain juga prosesnya disana. Jadi kepengen kesana :)

    ReplyDelete
  4. Aku pernah dibawain yang kopi raroma yang jenis robusta ini Mak. Rasanya wenak banget. Sampe sekarang aku masih nyimpen stoknya di rumah. Kopinya wenak. Diceritain juga proses pembuatannya. Jadi pengen kesana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kopinya enak ya mba? Katanya biji kopi disimpan 8 tahun agar rasa asam kopinya hilang. Tujuan wajib penggemar kopi nih kalo ke bandung ^^

      Delete
  5. Sampe antri gitu...jd penasaran q mbk...arrkkk kpn ya bisa jln2 ke bandung.penasaran bgtttt ;)

    ReplyDelete
  6. huaaaaa, kemaren ke bandung malah gak ke tempat2 ini..
    yg addict'tea, jadi penasaraaan deh :D

    ReplyDelete
  7. dulu kalau ke Bandung, sering beli kopi Aroma. Tpai akhir2 ini udah gak pernah. Suami sibuk terus sama kegiatannya kl udah di Bandung.

    Lumpia basah saya juga sukaaaa ^_^

    ReplyDelete
  8. aku aja yang di Bandung kalah sama dikau Mi, belum icip-icip Addic'tea. Kemasannya menggoda, nanti hunting aaaah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... cobain teh, yg green tea enak, tp kata temen2 banana yg enak. Banana aku blom nyobain euy

      Delete
  9. Lumpia basahnya aduh jadi pengen nyobain nih, ciloknya juga pengennnnn

    ReplyDelete
  10. Saya juga suka banget sama Kopi Aroma. Untung tinggal di Bandung, jadinya bisa sering-sering beli ke situ. Cuman gak enaknya itu, ya ngantrinya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak yaa kalo tinggal di Bandung bisa sering wisata kuliner ^^

      Delete
  11. beli kopi pake antri ya mia :) aku gak suka kopi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya mba antrii.. tapi ga lama kok, pelayanannya cepat :)

      Delete
  12. Addic'tea itu engga ada di Jakarta ya? Sebagai penggemar banana en green tea, saya jadi mupeng :'(
    Btw, itu lucu banget potonya waktu di-zoom out, si Bebe ngadep belakang gitu -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku belom pernah liat euy di Jakarta. Kalo ada di jakarta mau juga aku. Hihihi..
      iya satu lagi ada sih fotonya lagi ndeprok di lantai xD

      Delete
  13. waaa..jd kangen pgn ke bandung, itu mknan keliatan pd enak2 ya, maauuu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayu atuh mbaa main2 ke Bandung ^^

      Delete
  14. Asiik banget sih wiken nyaa..bikin pingin ke Bandung juga jadinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Lies... ayo ke Bandung atuuuh

      Delete
  15. bandung emang top :D

    nice blog dear :)) wanna visit mine?

    http://choccopost.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... iya, masih ada makanan yang murah meriah. Thanks for your visit ya Dear :)

      Delete
  16. Replies
    1. Mau yaaa.. hehehe... yuk ke bandung :)

      Delete
  17. Lumpianya bikin ngiler,
    kopinya bikin penasaran.

    ReplyDelete
  18. UDah lama daku nggak minum kopi >.< jadi kangen. Ihiks

    ReplyDelete
  19. enaknya kuliner....aku tiap bulan ke bandung ga pernah kuliner qiqiqi...ciloknya mupeng tuh yang sambel saoos

    ReplyDelete
  20. aku juga suka lumpia basah depan unpad. Nagih banget tuh!

    ReplyDelete
  21. wow wow
    ini postingan edisi bikin ngiler ya
    pengeeeen semua nyaaaa

    ReplyDelete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...