Monday, 28 April 2014

Food Review: Lezaato

Assalaamualaikum,
Masih inget postingan Srikandi Blogger lalu? Gue udah pernah janji review cireng bumbu rujaknya Mak Fadlun di situ. Dan akhirnya inilah review dari cireng yang menghebohkan itu.

Tau nggak sih, di SB 2014 Mak Fadlun sampe terkenal banget gara-gara cirengnya. Ceritanya waktu gladi resik itu mak Fadlun udah bawa cireng dan ternyata cirengnya ludes. Pas GR itu gue cuma beli sebungkus, karena mikirnya buat tester aja, kalo suka kan besok ketemu lagi pas acara? Betul? #okesip.

Tapi ternyata malamnya gue pulang malam banget dan tu cireng jadinya cuma sukses ngendon di kulkas doang xD. Besoknya karena harus make-up di venue gue jalan dari rumah pagi banget sekitar jam 6. Karena mak Fadlun juga orang Depok, maka kita pun berangkat bareng. Pas pergi gue bengong gitu si Bundanya Farissa itu udah bawa cireng seplastik gede banget. And when I say gede, I mean GUEDE BANGET kayak segede karung  :D, sampe cengar cengir gitu gue pas bantu masukin ke bagasi. 

Ternyata kata Mak Fadlun yang pesennya banyak banget. Emang sih gue sempat liat beberapa orang posting di timeline mengenai si cireng krispy ini. Cuma berhubung mikirnya di rumah masih ada di freezer jadi ngga beli lagi. Satu bungkus kan isi 10, di rumah juga siapa sih yang mau makan cireng sebanyak itu kan? 

Ternyata cireng krispy ini sukses ludes des diborong sama para emak. Wow, jadinya gue penasaran deh rasanya gimana. Gue tuh emang orangnya paling susah diyakinkan kalo ga ngerasain sendiri. Jadi hari itu pun gue ngga beli. 

Senin pagi karena ga ada makanan gue goreng cirengnya. Tertera di labelnya kan, aturannya digoreng sampe crispy. Jadi gue gorengnya rada lama biar crispy. 5 biji gue taruh Tupperware biar dibawa Hubby ke kantor, 5 lagi buat di rumah.


Kemasan Lezaato. Satu bungkus isi 10 biji.

Pas Hubby jalan, gue blom makan cirengnya malah si Bebe duluan yang makan. Dan ternyata dari 5 biji itu si Bebe abis 3 biji dooong.... jadilah gue makan yang tinggal 2 biji itu. Dan rasanya.... Endang Bambaang pisaaan... Rasanya krispy di luar tapi kenyal-kenyal di dalam. Bumbu rujaknya pun enak. Cuma sayangnya kok ya tinggal 2 biji doang yaa.. huhuhu... :'(. 


Ini penampakan cireng yang mau dibawa Hubby ke kantor waktu itu.

Tapi untungnya Mak Fadlun rumahnya di Depok, jadinya gue bisa mesen lagi. Gue pesan 5 bungkus sekalian buat oleh-oleh buat keluarga di Bandung karena mau mudik. Akhirnya kesampaian juga makan cireng krispy lagi. Hihihi...

Duh, ngereview cireng sore-sore gini jadi ngiler pengen lagi :D.

Thursday, 24 April 2014

Kartini Next Generation Awards 2014: First Formal Event with My Bebe Alone

Assalaamualaikum,
Halo apa kabar? Hari ini gue mau Share cerita dari Kartini Next Generation Awards 2014 (KNG  Awards 2014). Cerita ngebolang weekend lalu gue bakal ceritakan tapi nanti di postingan yang lain yah. 

Jadi minggu lalu ceritanya dapet invitation ke acara ini dari Echa walopun pada akhirnya ternyata ada invitation untuk member KEB (Kumpulan Emak-Emak Blogger). Tapi udah dapet duluan dari Echa. Makasih yaaa Echaa. Yopyu :*.

Gue seneng banget deh. Kenapa? Karena ada 3 member KEB yang lolos jadi finalis di event tahunannya Kementerian Komunikasi dan Informasi tersebut. Kartini Next Generation Awards adalah ajang untuk menemukan para perempuan Indonesia yang sudah memberikan kontribusi nyata dan perbaikan di bidang mereka masing-masing. Mereka yang sudah melakukan terobosan yang unik dan inovatif dengan memanfaatkan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK).

Nah, hari itu emak blogger dateng buat ngasih semangat sama 3 emak hebat: Winda Krisnadefa, Grace Melia Kristanto, dan Mira Julia. Gue ceritakan secara singkat tentang mereka yah. 

Mak Winda atau yang dikenal dengan sebutan Emak Gaoel adalah penulis, novelis, blogger, dan menjadi founder serta penggiat dari komunitas Kampung Fiksi. Grace adalah blogger yang mendirikan komunitas online Rumah Ramah Rubella (RRR). Ia giat melakukan edukasi dan sosialisasi tentang TORCH karena terinspirasi dari putrinya yang memiliki kebutuhan khusus akibat Congenital Rubella Syndrome (CRS). Sementara Mira Julia adalah Ibu Rumah Tangga yang mendokumentasikan proses pendidikan anak dan melakukan edukasi mengenai pendidikan berbasis rumah melalui Rumah Inspirasi (rumahinspirasi.com). Ia pun secara periodik mengadakan seminar online (webinar) yang diikuti keluarga-keluarga di Indonesia bahkan luar negeri.

Wow! Keren banget kan emak-emak ini!

Nah jadilah hari Selasa itu gue jalan berdua aja sama si Bebe karena Hubby kan kerja. Agak deg-degan karena ini pertama kalinya dateng ke acara formal berdua aja. Biasanya selalu ada Hubby jadi kalo ada apa-apa gue ada temennya. Dan entah kenapa kalo ada kita berdua si Bebe tuh cenderung lebih tenang daripada sendirian. Yah biasalah anak-anak kan suka bosan kalo diajak ke acara formal.

Kalo nyetir dari rumah ke Jakarta berdua sekarang udah biasa. Hari itu juga alhamdulillah si Bebe tidur jadi dia ga cranky karena perjalanannya lumayan macet. Venue acaranya di Hotel Bidakara Jl. Gatot Soebroto dan gue belum pernah ke sana. Kata Hubby hotelnya agak masuk ke dalam tapi alhamdulillah ga kelewat (males banget gitu ya kalo kelewat puter baliknya :p). Pas sampe juga acaranya makan dulu jadi si Bebe langsung lahap deh makannya ;). Alhamdulillah lagi..

Setelah selesai makan, acara dimulai dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya bersama-sama. Duh, terakhir nyanyi lagu kebangsaan kapan yah? Rasanya haru deh nyanyiin berbarengan gini. Kerasa banget gitu nikmatnya merdeka, dan dengan para inspiring women yang hadir. Don't you feel inspired? Well I am. Benar, saat ini negara kita tidak pada stage yang banyak orang inginkan. Tidak ideal benar. Tapi hal-hal seperti ini mengingatkan kita bahwa kita masih punya hal yang baik-baik lho. Kita pasti bisa jadi lebih baik lagi :).


Menyanyikan lagu Indonesia Raya dipimpin dirigent yang berdiri di panggung depan.



Setelah sambutan, acaranya diikuti talkshow yang dipandu sama Arzetti Bilbina. Narasumbernya adalah Petty Fatimah (Pemred Femina), Anne Avantie (fashion desainer), Hera Laksmi (Indosat) dan Jenny Lee.



Anne Avantie.

Sunday, 20 April 2014

Denim for Rainy Day

Assalaamualaikum,
Hi guys, how's your long weekend? We decided not to go mudik so we just hung around Jakarta, Depok, and Bogor. I will tell you the story later, today I'm just gonna make a quick post of my OOTD on Saturday.

Bebe and I were wearing denim. Hubby wore denim too actually, but every day off is a denim day for him so he wasn't count. Hahaha...

I have some denim pants but it's hard to find denim that doesn't really tight nor very loose. I love this pants because it's just fit me.


It turned out that our outfit were fit for the weather. It was raining all day and we both got layers in our outfit so it was pretty warm ;).

Outer - Casa Elana
Top -Tewink
Cotton shawl - Unbranded
Pants - Novierock
Gladiator Shoes - Kickers


Thanks for reading, Guys! I'll see you in the next post yah :).

Sunday, 13 April 2014

Hijab Tutorial 5: An Easy Way to Wrap Viscose and Chiffon Shawl

Assalaamualaikum,
Kayaknya udah agak lama ya sejak hijab tutorial gue yang terakhir. Buat pembaca yang baru berkunjung ke blog ini dan lagi caari-cari hijab tutorial, boleh di klik di bar atas pas banget di bawah header kumpulan hijab tutorial dari gue. Hehehe... jadi promosi :p.

Nah kali ini gue pengen share hijab style yang akhir-akhir ini sering gue pake. Hijab style ini gampang banget buat dipake dengan shawl bahan viscose dan di wrap dengan gaya signature-nya Dina Tokio. Gaya ini paling gampang karena tinggal diputer-puter tapi langsung jadi dan ga usah rapi-rapi. Jadi ini cara paling cepet deh nata jilbab dan viscose itu kan bahannya emang ringan dan ga licin ato cenderung ga rapi, jadi kalo diambil dari lemari udah ga perlu setrika biar licin lagi. Hihihi... 

Langkah-langkah di bawah ini mungkin temen-temen ada yang udah tau sebelumnya. Di sini gue mau share kalo cara pakai hijab ini selain bagus buat bahan viscose, juga bisa dipake buat shawl bahan satin kayak Dian Pelangi dan dengan sedikit modifikasi juga bisa digunakan buat shawl dari bahan chiffon.

Oke deh, kita simak aja ya langkah-langkahnya.


Viscose Shawl
Sebenernya tutorial di bawah ini juga bisa digunakan buat shawl dari bahan satin juga, cuma gue lupa ga foto dengan shawl yang bahan satin. Tapi langkah-langkahnya sama kok. 

Gue suka bahan satin, tapi kalo pake bahan satin harus liat kondisi dulu kira-kira seperti apa lokasi yang mau didatangi. Kalo lokasi tujuannya adem atau ada AC, biasanya oke pake satin. Tapi kalau kita mau pergi ke tempat yang outdoor apalagi outdoor plus banyak orang, gue menghindari pake bahan satin. Karena pasti bakal kegerahan, dan karena satin itu mengkilap, jadi ga cocok dengan wajah gue yang pasti berminyak kalo kegerahan. 

Salah satu alternatif bahan yang gue pilih untuk jilbab adalah viscose karena bahannya tipis, ringan, dan ga gerah. Viscose juga cocok dipake buat sehari-hari dan gaperlu takut keliatan berantakan karena emang bahannya cocok buat keliatan 'messy'. Hehehe..

Ini dia langkah-langkah pemakaian hijabnya,

1. Letakkan shawl di kepala. Biarkan satu sisinya jauh lebih pendek 
daripada sisi yang lain, lalu pasangkan jarum atau peniti di bawah dagu.
2. Tarik sisi shawl yang panjang ke arah sebaliknya

3. Putar sisi yang panjang tersebut ke atas kepala, 
dan buat aksen 'menumpuk' di atas kepala seperti pada foto.
4. Pasangkan jarum di sisi pelipis.

Saturday, 12 April 2014

Trial at Gymboree

Assalaamualaikum,
Minggu lalu Bebe ikutan trial playgroupdi Gymboree. Karena si Bebe udah umur 3 tahun, Mamanya mulai galau mau masukin di sekolah mana ya? Walopun sebenernya gue sama Hubby sih ga buru-buru pengen masukin si Bebe sekolah. Pertama emang anaknya belom menunjukkan ketertarikan, dan kami juga ga mau maksa. Ini trial kedua karena sebelumnya pernah juga ikut trial TK yang ada di dalem kompleks perumahan.

Kami pengen ngenalin aktivitas di sekolah sama si Bebe. Kalo anaknya minta sekolah ya ayo deh sekolah, kalo misalnya belum mau ya biarin aja ga dipaksa juga. Tahun ini sih kayaknya bakal mulai survey sekolahan. Minimal pas umur 3,5 or 4 tahun gitu udah tau mau masuknya ke TK mana yang kira-kira cocok sama anaknya dan cocok juga sama emaknya (duitnya maksutnya. Hahaha).

Gymboree Depok lokasinya di dalam mall Margo City lantai 1. Tempatnya ga begitu besar tapi nyaman dan terang. Ada ruangan untuk aktivitas bermain dan ada juga ruangan art untuk kreativitas. Hampir smua lantainya dari kayu dan tertutup matras warna-warni. Alat-alat permainannya pun banyak terbuat dari bahan kayu halus dan tertutup matras jadi aman untuk anak-anak. 

Gymboree hanya diperuntukkan untuk anak-anak dari 2 sampai 4 tahun. Sebenernya enaknya sih kalo playgroup yang bisa sekalian TK yah, cuma ga ada salahnya kan nyobain trial dan pertimbangannya kalo masih belum bisa nemu playgroup plus TK yang cocok, minimal disini bisa masuk kapan aja, ngga perlu nunggu tahun ajaran baru.

Trial di Gymboree Depok hanya ada di hari Sabtu pukul 11.30 untuk kelas bermain (play). Untuk hari lainnya kalo tidak salah bisa trial juga tapi berbayar. Oia, setiap anak harus didampingi satu orang dewasa dan pendampingnya diminta memakai kaos kaki, kalo anaknya tidak usah pakai kaos kaki. 

Pas kelas Play dimulai, Bebe ga mau masuk. Papa masuk ke playgroundnya dan ngebujukin Bebe baca buku bergambar yang bisa ditarik. Akhirnya si Bebe mau masuk ke playground ditemenin mamanya. Anak-anak diminta berkumpul di tengah ngikutin aktivitas yang dipandu sama Miss-Miss nya. Bahasa pengantarnya pake bahasa Inggris, termasuk lagu-lagunya pun lagu-lagu khas anak-anak berbahasa Inggris seperti Old McDonald dan Itsy Bitsy Spider. 

Di awal-awal si Bebe masih pendiam, tapi kemudian mulai antusias pas mulai Story time. Nih liat, dia mulai excited

Story time yang interaktif.
Story time-nya termasuk interaktif dan bikin anak-anak menjawab pertanyaan juga. Jadi cukup seru. Setelah story time, kemudian anak-anak diajak bermain dengan permainan yang ada, tapi sebelum itu diajakin nyanyi dulu. Yang gue perhatiin sih di sini setiap oerubahan aktivitas, anaknya selalu diajakin nyanyi dulu sebagai pengantar ke aktivitas berikutnya.

Kiri: Bebe masih sering nempel sama mamanya tapi excited banget.
Kanan: beberapa permainan yang ngelatih motorik.

Setelah bermain dengan alat-alat permainan seperti perosotan, melewati lubang, memanjat, dan lain-lain anak-anak diajak berkumpul di atas parasut besar warna-warni dan diajak bermain menepuk gelembung.
Anakhya excited banget itu nepok-nepokin gelembung.

Setelah beberapa permainan lagi akhirnya aktivitas kelas bermain selesai. Sebelum pulang anak-anak diberikan cap badut lucu di tangan dan kaki lalu big hug sama Missnya. Bebe seneng banget dapet cap badut.

Bebe nunjukin cap badut di tangannya.

Sebelum pulang narsis dulu :p.

Review
Overall sih kayaknya si Bebe suka di Gymboree. Permainannya lumayan asik dan bahasa pengantarnya bahasa Inggris. Gue ngerasa lumayan cocok karena emang si Bebe sengaja dibiasain bilingual. Pengennya masukin sekolah ke tempat yang orang-orangnya nggak mengerutkan kening ketika dia ngomong pake bahasa Inggris, orang-orang yang terbiasa aja sama cara ngomongnya yg suka nyeletuk pake bahasa Inggris, supaya dia tetep pede ketika ngomong bahasa Indonesia ataupun bahasa Inggris. Gue juga ga mau yang inggris semua banget sih karena Si Bebe juga harus terbiasa ngobrol pake bahasa Indonesia juga.

Paling enak sih di Gymboree jadwalnya kita bisa milih hari kapan aja. Bisa 1, 2 atau 3 kali seminggu termasuk kelas Play, Art, and Music. Bisa juga bayar per kedatangan aja. Selain itu masuknya bisa kapan aja, ga perlu pas pergantian tahun ajaran. Jadi bisa jadi alternatif buat ortu kayak gue yang mikirnya play group ga sampe setahun juga ngga apa-apa. Selain semuanya itu, emang yang paling enak dari segi lokasinya strategis dan kalo pas weekday nggak macet.

Cuma sekarang gue masih mikir itu enaknya pengen masukin ke play group yang bisa sekalian TK aja ato bahkan SD. Hm... ada yang bisa ngasih pencerahan mungkin? Hehehe...

Berikut rincian biaya di Gymboree:
Enrollment Fee   : Rp 900.000,00
Annual                 : Rp 225.000,00
Uniform               : Rp 120.000,00

Monthly fee kelas Play, Art, and Music Package
1x a week  Rp 525.000,00
2x a week  Rp 625.000,00
3x a week  Rp 750.000,00

That's the story I have about my Bebe's trial at Gymboree. Semoga bermanfaat ya teman-teman ^^. Have a nice weekend semuanyaa :).


PS: Minggu lalu masih ada promo enrollment fee diskon 50% dengan Niaga Debit.

Wednesday, 9 April 2014

Kompas Gramedia Fair 2014

Assalaamualaikum,
Minggu lalu gue, Hubby sama Bebe jalan-jalan ke Kompas Gramedia Fair 2014 di JCC. Sebenernya sebelum dateng ke sini kita ajak Bebe trial playgroup dulu di Gymboree. Cuma gue bakal tulis nanti yah ceritanya.  

Dateng ke KPG fair kemarin itu ga niat borong buku sih, cuma jalan-jalan dan penasaran pengen cari bukunya Dian Pelangi yang baru. Lagipula di jadwal hari Sabtu itu ada talkshow bersama penulis "99 Cahaya di Langit Eropa", Hanum Salsabiela Rais. Selain itu juga ada tempat anak-anak bisa bermain, jadi daripada nge-mall mending milih ke situ aja. 

Acara ini masuknya ga bayar alias gratis,

Kiri: Dapet jadwal dan pembatas buku. Minumannya sih punya gue, beli sendiri doong ;p
Kanan: Papa sama bebe mejeng di pojokan bertema Mesir.
Pas pertama masuk, di bagian depan ada stand khusus buat karakter komik Miiko. Jaman kuliah dulu gue sama temen-temen seneng banget baca komik ini dari mulai Namaku Miiko sampai Hai Miiko! Komiknya lucu banget dan cukup sesuai dibaca anak-anak. Isinya tingkah polah anak TK yang nyeritain persahabatan, kakak-adik, sampai cinta oada orang tua. Duh pokonya seru deh. Hihihi..

Nih, Bebe lagi mewarnai karakternya Miiko.
Selain mewarnai ada juga aktivitas nyusun puzzle Miiko dan ular tangga
dengan karakter tokoh-tokoh di dalam komik itu.

Walopun gambar hasil mewarnainya isinya corat coret aja,
Bebe tetep dapet hadiah Tattoo dari kakak yang jaga stand ^^.

Sebelum pergi dari stand Miiko, kita foto dulu yuk sama Miiko ^^.

Akhirnya jam sudah mau nunjukin pukul setengah enam sore, waktunya talkshow 99 Cahaya di Langit Eropa. Excited juga sama buku ini karena ini adalah buku pertama yang habis gue baca dalam satu malam saja--setelah seri Harry Potter. Betah banget deh bacanya sampai habis.

Tapi ternyata Hanum Rais ga dateng karena sedang hamil dan lagi sakit, jadi yang datang adalah suaminya yang juga penulis 99 Cahaya di Langit Eropa, Rangga Almahendra.

Rangga Almahendra.
Talkshownya ga berjalan lama. Beberapa hal sudah pernah dibahas tapi cukup menyenangkan bertemu dengan Rangga dan mendengarkan proses penulisan novel tersebut. Nah, kan, jadi kepikiran, yang kita alami dalam hidup itu harus dilandasi dengan semangat untuk kebaikan. Karena kita ga pernah tau yang kita lakukan itu bisa berdampak pada banyak orang. 

Oiya, Rangga juga buka kartu, katanya Mei ini akan terbit juga buku baru dari Rangga dan Hanum lho. Jadi kita tunggu aja yah :).

Bebe lagi bosen nih. Daripada bosen, jadi dia main tempel stiker puzzle princess deh ;p.

Sebelum pulang kita mejeng dulu di stand-nya KOMPAS TV.


Monday, 7 April 2014

Black and Red

Hi, Guys! It's been so long since my last post. I miss writing on my blog again. 

I was in the mood of black and red. I love these two colors combined together, but I'm a pastel person. I'm not really into be seen bold, so I chose soft mocha color for my hijab.

Ah, and to remind you the tip to make my leg look a little longer when I wore a long shirt: just tuck the front side of the shirt in. So you have shorter side at the front, and longer side of your shirt at the back.

Tuck the front side of your shirt in to make your legs look longer.

Chiffon Hijab - Kaffah by Siti Juwariyah
Top - Restu Anggraini
Pants -Rodeo
Shoes - GOSH

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...