Monday, 30 June 2014

Some Hijab Tips: How to Prevent Hijab Being Saggy

Assalaamulaikum,

Halo! Apa kabar? 
Kali ini gue mau share tentang tips dan trik pemakaian hijab supaya bentuk hijab kita tahan lama. Ini sebenarnya adalah pertanyaan dari teh DeyDi postingan terakhir dan di instagram, teh Dey nanya, kok kalo nge-wrap hijab itu akhirnya suka nggak berhasil  dan ciputnya suka merosot? 

Ya, selain itu pun gue juga pernah mengalami yah namanya nyobain hijab style gaya baru tapi kok malah tambah tembem atau kok kayak nggak ada lehernya? Kok style-nya numpuk banget? Kok style numpuk begitu bagus ya di dia, tapi kok di gue enggak? 

Hehehe.. sebagai seorang ordinary woman yang pengen ngikutin gaya hijab ala-ala hijabers, gue pun pernah dan kadang masih mengalami hal-hal seperti itu. Apalagi yang sebelumnya biasa pake hijab segitiga biasa, hijab style itu tampak ribet dan banyak jarumnya. Berbeda dengan jilbab segitiga yang paling hanya menggunakan satu atau dua jarum. 

Nah, pertanyaan teh Dey ini akhirnya gue pikir kayaknya oke juga ya buat ide postingan-postingan berikutnya yaitu berbagi tips seputar memakai hijab. Dan seru juga kan ngebahas hal seperti ini, ga cuma hijab tutorial atau OOTD aja.

Berhubung pertanyaan pertama dateng dari teh Dey, jadi gue mau coba jawab pertanyaannya Teteh dulu. Ini share dari pengalaman aja ya. Jadi tips and triknya bener-bener In my humble opinion (IMHO), jadi maafkan kalo ada yang kurang ato kurang cocok. Hehehe. Yuk, kita mulai aja.


SOME HIJAB TIPS: 
Bagaimana caranya agar inner dan hijab tidak cepat melorot atau berubah bentuk? 


Inner/Ciput
Kalo mau mulai pake jilbab ala-ala hijabers kita nggak bisa lepas dari yang satu ini, yah. Ciput sendiri ada ciput arab yang sederhana mirip bandana dan juga ada yang namanya ciput ninja. Bahannya pun macam-macam dari mulai kaos, jersey, atau spandex. Tentu saja dengan harga yang beragam pula, dari harga di bawah 20.000 rupiah sampai ratusan ribu. 

Ciput ini adalah dasar dari hijab kita. Ibaratnya bikin bangunan, ciput itu pondasinya (tsaah). Jadi ciput yang pas dan nyaman is a must. Ga perlu mahal, yang penting nyaman dan pas di kepala. Ciput yang pas di kepala dan bentuk wajah kita akan membuat jilbab, terutama bahan hijab yang licin seperti chiffon lebih lama bertahan bentuknya.   

Ciput Arab
Ciput Arab bisa dibilang ciput paling praktis karena hanya berupa bandana lebar. Jika dipakai bersamaan dengan hijab dari bahan kaos yang ringan atau viscose yang agak tebal, ciput terbilang praktis dan ga bikin gerah.

Menurut gue, ciput arab yang paling enak itu bahan spandex atau jersey karena lembut di cuping telinga dan lebih stretch. Bahan kaos pun oke, tapi gue lebih prefer bahan kaos rayon karena lebih tipis. 

Meski biasanya ciput arab ini harganya lebih murah, untuk ciput yang bahan kaos ada baiknya dicoba dulu karena ciput arab yang kekecilan di kepala biasanya bikin sakit cuping telinga. Selain itu, ciput yang kekecilan juga suka melorot ke bagian depan dahi dan otomatis bikin tatanan jilbab jadi ikutan ga rapi. 

Sebaliknya, ciput arab yang terlalu longgar bisa melorot ke bagian belakang dan bikin dahi jadi terlihat jenong (I've been there xD). Gue pernah pakai ciput yang sepertinya sedikit longgar, pas jalan dari rumah sih sudah oke, tapi waktu pakai tas selempang jilbabnya ketarik dan jadi jenong, deh. Hihihi.


Ciput Ninja

Ciput Ninja.

Untuk ciput ninja, bahan favorit sama aja spandex, jersey sama kaos. Kalo gue sih lebih suka yang belakangnya pake resleting karena lebih aman. 

Masalah yang kadang timbul dari ciput ninja adalah bentuknya yang kadang kurang pas di wajah atau kebesaran atau bikin pipi tembem. Tips dari gue, dijahit aja kiri-kanannya, dipas-kan sama bentuk wajah. Gue tahu, sulit buat produsen inner ninja buat nebak bentuk wajah atau kepala setiap perempuan. Walaupun ada range-nya, tapi tetep kita lebih tahu kita nyamannya seperti apa. Perbedaan bentuk kepala ini menjelaskan mengapa sebagian orang nyaman dengan inner produksi suatu brand saja tapi yang lain bisa nyaman dengan inner merk apapun atau bahkan inner yang diproduksi massal. 

Jadi saran gue ketika membeli ciput ninja: dicobain. Kecuali kalo innernya emang lagi diskon besar-besaran ya. Hihihi. Lalu, kalo inner ninjanya sudah punya di lemari, bagaimana dong? 

Gue punya tips yang gue masih lakukan sampai sekarang terhadap inner ninja yang kebesaran, atau karena emang usia innernya sudah lama maka bentuknya jadi kebesaran atau melar.

Caranya, 
1. Pasang ciput ninja di kepala kita. 
2. Nah, kita atur saja dengan bentuk wajah supaya nyaman dan pas di wajah. Kita sendiri lebih tahu kekurangan wajah kita. Misalnya supaya tidak terlalu memperlihatkan jidat yang jenong, atau pipi yang tembem, atau kelebihan lemak di bawah dagu.
3. Di kiri kanan ciput ninja, di daerah telinga itu terdapat jahitan yang melintang, di sini lah kita bisa mengatur supaya lingkaran ciput ninja pas di wajah. Atur saja kiri-kanannya lalu pasang jarum pentul di jahitan tersebut. 

Lihat, di bagian telinga ciput ninja itu ada jahitan melintang.

3. Lepas lagi ciput ninjanya dari kepala,

4. Ambil jarum jahit dan benang. 


5. Jahit bagian kiri dan kanan yang barusan sudah ditandai dengan jarum. Gampang kok tinggal dijahit sendiri pakai tangan. 

Nih, ini hasil jahitan punya gue.

6. Selesai

Sekarang kita sudah punya inner yang sudah dicustomized dengan bentuk wajah dan kepala kita deh. Setelah itu, apa ada lagi caranya supaya hijab tidak melorot?

Cepolan Rambut/Hair Bun
Hijab style biasanya membutuhkan cepolan rambut untuk menempelkan jarum atau sebagai tempat melilitkan kain. Cepolan tidak perlu besar. Hanya saja, buatlah cepolan yang pas namun tidak menyakitkan dan tidak longgar. Cepolan yang longgar biasanya juga membuat bentuk hijab jadi kurang tahan lama. Tapi cepolan tergantung jenis hijab style yang dipakai. Beberapa style yang sederhana tidak membutuhkan cepolan rambut sama sekali.

Moga-moga postingan ini bisa menjawab pertanyaan dari teh Dey dan juga bermanfaat buat yang lainnya.

Sampai jumpa di postingan berikutnya ^^.

30 comments:

  1. Penting bangettt ini tipsnya makk ^^.
    Mukaku kecil banget, klo beli ciput pasti kegedean hahaha mana kadang klo beli online ternyata banhannya licin, malah bikin berantakan hijabnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Shintaries.. hihihi... aku pun beberapa kali mengalami dan karena sayang sudah dibeli, jadinya mendingan dipermak deh biar pas. Eh ternyata masih sampai sekarang aku lakukan jahit-menjahit ciput ninja ini :D

      Delete
  2. Asyiiiik, akhirnya aku tahu tipsnya supaya jilbab nggak melorot, thanks ya Mia :*

    ReplyDelete
  3. Mukaku suka nyisain space ciput, walhasil rambut masih suka ngintip atau jedat kelihatan lebih luas. Bisa dehkayaknya buat maen golf, hihihi.... jadi gitu ya dunia perciputan ternyata ga semua pas di muka. Aku coba permak ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. iya teh, beberapa ciput ninja yang kubeli pun kelonggaran, dan pake ciput ninja yang longgar itu emang ga enak yah :))

      Delete
  4. Coba dilengkapi dgn foto saat pakai ciput yg belum di permak dan foto saat pakai ciput yg sudah di permak, biar bisa kelihatan bedanya di muka. Nice posting....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, enggak pede bu Pit kalo difoto pake ciput kelonggaran. Hehehe

      Delete
  5. Owh jadi direnovasi yak ciputnya. Kok ga kepikiraaan ya sama aku. Ciput bagus2 yg melar malah kukasihin orang :(
    Beklah. Mari renovasi. Tengkyu pencerahannya, Mia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... mari kita permak yah mak Inna. Sama2 mbaa ^^

      Delete
  6. wihihiy nice posting kakak... tos toss dulu dong kita ^_^ aku juga dijahit kanan kiri deket telinga ituuh semua ciput ninjanya.. *nasib muka kecil*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeay! Toss dulu ya Siska ^^ ternyata kebiasaan kita sama :D

      Delete
  7. Wah, makasiy tipsnya, ya, Mak... Eh, tapi kalo males ngejahit gimana mak? *trus dikeplak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. telpon tukang permak mak Isti, ato paling gampang minta tolong ibu xD

      Delete
  8. rajinnya ngejahit lagi :D

    btw kmrn aku baru nyobain ninja yg langsung, jd ga ada resleting/ ikatan, nyaman deh, pas jg pas di pake :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak semua sih mba, cuma kalo yang agak longgar dipakenya pun kurang enakeun.
      Wah aku belum nyoba tuh yang begitu :D

      Delete
  9. aku pake ciput yg biasa, yg kaya bandana itu.. bahan dr kaos, jadi kalo dipake hijab model apapun, in shaa Allah aman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iyaa emang ciput arab paling praktis, aku pun kadang pake juga karena ga gerah

      Delete
  10. Kayaknya udah bisa bikin buku tuto hijab niiih... udah gitu kan tips tipsnya lebih membumi karena hasil praktek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin mba Titi :* , iya hasil trial and error. Wkwkwk

      Delete
  11. Makasih tipsnya mbak.. Aku belum pernah permak ciput nih, masih teronggok yang kebesaran di lemari :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mba Nophi. Ayo dicobain atuh :))

      Delete
  12. aaah... betul banget niih, ciput ada yang kegedean dan saya bingung mesti diapain. noted ah tipsnya, *siap2 ambil peralatan jait* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... selamat menjahit ya mak Isti ^^

      Delete
  13. Replies
    1. Kalo aku sering pake sifon dan crrinkle hijab mba, jd karena tipis biasanya nerawang. Jd kl aku harus pake dalaman

      Delete
  14. Akkkhhh.. ternyata begitu to, yang kegedean itu tinggal dijahit bagian telinga, makasih Mak, udah tahu sekarang triknya :D

    ReplyDelete
  15. Mbak,nyambung yg di komen fb (a.n. Menik) *alah* hehehe
    aku kalo beli inner malah cenderung kekecilan,jadi gampang mlurut eh merosot gt dari kening ke arah mata.bisa disiasatin kah?hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oo mungkin jahitan samping kiri-kanannya bisa dilepas sedikit agar pas dengan wajah, lalu dirapikan mba.
      Iya, kalau kebesaran melorotnya ke belakang, sementara kalo kekecilan melorotnya jadi ke depan ya (pernah ngalamin juga dengan ciput arab)

      Delete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...