Wednesday, 21 October 2015

A Short Trip to Pekalongan

Assalaamualaikum,

Sekitar bulan September lalu, kami pergi ke Pekalongan. Seumur hidup saya belum pernah menginjakkan kaki ke kota itu. Gara-garanya, salah satu sahabat saya waktu sama-sama jadi MT di sebuah bank swasta nasional, menikah. Namanya Freshty.

Jadi ceritanya, sekitar lima tahun lalu kan saya menikah di Tasik. Waktu itu kami masih kerja di Bank yang sama dan satu kosan juga. Di kosan ada beberapa temen MT yang dekat. Tapi sepertinya paling sering hangout sih sama si Freshty dan Ajeng.

Tapi meskipun sekosan dan dekat satu sama lain, mengingat jarak yang cukup jauh dari Jakarta, saya enggak terlalu berharap mereka bisa dateng ke Tasik. Jadi saya cuma mengharapkan temen-temen deket waktu kuliah saya aja jadi pagar ayu karena memang sudah dibicarakan dari jauh hari.

Mendekati hari H, taunya mereka pada bilang mau ke Tasik. Hahahaha. Jadilah seragam pagar ayunya ditambah dua orang lagi. Saya jadinya bahagia mereka bisa dateng. Karena saya sadar banget banyak teman dan kenalan yang enggak bisa dateng karena venue yang jauh dari Jakarta. Nah, karena itulah saya punya niat kalau mereka menikah dan saya bisa dateng, saya akan usahakan datang. 

Karena pernikahannya digelar hari Minggu dan Hubby Seninnya ngantor, maka kami pun memutuskan pergi hari Sabtu dini hari. Jadi pagi-pagi suda sampai Pekalongan, datang pas malam midodareni, dan Minggu paginya hadir saat akad nikahnya saja.

So, off we went. It was 2.30 in the morning and the air is so clean and refreshing. Kami berhenti sebentar di rest area untuk shalat subuh. Sekitar pukul 5.00 kami sudah memasuki ruas tol cipali yang baru itu. 

I always love morning views :).


Ini pertama kalinya kami menempuh perjalanan lewat Cipali dan Pantura. Jadi Hubby memperhitungkan waktu yang tepat saat matahari mulai muncul. We didn't want to go to place we never know in darkness, of course.

Cipali itu... seperti jalanan yang nggak bertepi. Hahahaha xD. Jalanannya bener-bener lurus dan seperti enggak nyampe-nyampe. Kalau lewat sini kayaknya sopir harus tidur cukup yah biar ga gampang ngantuk. Karena masih pagi, pemandangannya juga bagus. Sepanjang jalan kita bisa lihat kebun-kebun dan sawah yang cantik begini,




Kalo pas perjalanan pulang sih siang-siang jadinya panaass di sini. Apalagi ruas tol ini masih minim rest area yang besar. Tenant-tenantnya tidak seberagam ruas cikampek atau jagorawi. Tapi saya enggak bisa review juga sih karena ga sempat berhenti di rest area.

Pukul 9.30 kami sudah sampai di Pekalongan. Seperti yang disarankan sama Freshty, kami mampir di Pusat Batik Pekalongan, Pasar Setono. Bentuknya seperti sejumlah ruko dan pertokoan yang menjual batik. Harganya beragam dari yang murah banget sampai mahal banget. Untungnya ada Mamah saya yang pinter nawar. Hihihi. Kami cuma beli beberapa potong celana batik, baju tidur sama mukena buat saya.




Bersama Adik dan Mamah.

Pukul 11 perut udah keroncongan. Berdasarkan rekomendasi Freshty dan hasil searching di mbah google, kami mampir di Soto Tauto Pak Dul buat makan siang. Kebetulan dari Setono kami hanya langsung putar balik dan Soto Pak Dul ada di seberangnya pasar. Ini dia soto tauto,

Soto Tauto
Soto tauto ini kuahnya campuran kuah soto dan tauco. Rasa dan aromanya khas tauco, gurih dengan sedikit rasa manis dan agak pedas. Si Bebe enggak makan soto Tauto, saya hanya pesankan soto ayam biasa. 




Setelah makan, kami langsung berangkat ke hotel untuk check in. Kami menginap di Horison Pekalongan. Reviewnya akan saya post nanti yah ;). 

Akhirnya ketemu kasur -_- zzz.
Selepas maghrib kami lanjut bertandang ke rumah Freshty yang tenyata lagi malam midodareni. Saya baru tahu mengenai adat ini. Tapi pas juga saya datang, karena kalo pas hari H mana bisa kan saya ngobrol sama pengantin.

Kami disuguhi makan malam nasi megono sama Mamanya. Ternyata nasi megono ini enak. Megononya terbuat dari nangka muda yang dipotong kecil-kecil. Dicampur kelapa, kencur, rasanya agak pedas mirip urap. Enak deh makannya :).


Nasi megono, orek tempe, dan rendang.

Bisa chit chat walaupun sebentar.

Sekitar pukul 8 malam kami pulang. Karena badan cape dan tamu-tamu lain juga mulai berdatangan. Lagipula kami harus berangkat pagi besoknya untuk menghadiri akad nikah.

Esoknya kami bangun pagi dan langsung siap-siap setelan kondangan. Hehehehe.







Kami sarapan di hotel lalu segera berangkat. 




Sudah sah ya, Jeng :p.





Sekitar pukul 10.30 kami check out dan langsung pulang. Di Brebes enggak lupa kami mampir buat beli beberapa box telor asinnya yang terkenal sebagai oleh-oleh.





Telur asinnya ada yang bakar, ada yang rebus. Setelah dicoba emang rasa telur asinnya lebih gurih, terutama kuning telurnya enak banget buat campuran masak. Tapi setelah nyoba saya sih prefer yang rebus aja. Yang bakar putih telurnya agak terlalu anyir buat saya, walaupun kuning telurnya memang lebih enak lagi sih daripada yang rebus. 

Telur-telur asin ini harganya beragam, dari 36.500 per kotak sampai 45.000. Tergantung kita memilih isinya mau yang rebus, panggang atau bakar. Masing-masing citarasanya beda.


Perjalan pulang macet di Brebes karena ada perbaikan jalan. Masuk ruas tol cipali rasanya lamaa sekali. Di Cikampek kami belok ke Bandung buat ngedrop Adik sama Mamah serta mampir ke rumah Ortunya Hubby buat ngasih oleh-oleh. Lewat km97 dilalah arah sebaliknya ke Jakarta ada bus kebakar dan macet sepanjang 10 km. 

Hubby yang sudah capek nyetir akhirnya mutusin tidur dulu di Bandung dan jalan lagi sekitar pukul 11 malam supaya kemacetannya lebih cair. Alhamdulillah perjalanan Bandung-Jakarta lancar, sampai rumah jam setengah dua pagi. Capeek luar biasa. Hahahaha. 

Wassalaamualaikum.

18 comments:

  1. Cakep mbak pemandangannya. Aku belom pernah nih ngelewatin tol ini :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Jawa lewat sini emg lebih cepet lho Lia. Kapan-kapan kl ke arah pantura coba lewat sini, yes :)

      Delete
  2. Lucu banget model baju kondangannya mak #gagalfokus :D

    ReplyDelete
  3. Geulis pisan neng.. Ihhh kangennnnnnn

    ReplyDelete
  4. jadi penasaran sama nasi menggono mbak....

    ReplyDelete
  5. ahhh telur asinnya bikin ngecesssss

    ReplyDelete
  6. he he enak ya di Pekalongan..kotanya kecil....aku suka bgt nasi megono

    ReplyDelete
  7. Mbak manis, itu telorrnyaa kayaknya enakk banget hehe. Pekalongan cantik yaa, kulinernya pun begitu, aku baru tahu makanan2 itu, Mbak. Wahh kudu nyoba nih :D

    ReplyDelete
  8. mana belanjaan batiknya liaaaat :-D. Allhamdulillah bisa dateng ke nikahan temen ya. Aku juga gitu kalau ada temen yang jauh2 dateng aku suahan datang kembali

    ReplyDelete
  9. haduh batik2nya bagus2 jadi pengen ngoleksi batik deh..dannn..ada makanan..jdi laper deh mbak...

    ReplyDelete
  10. Udah lama ga pulang ke pekalongan, soto tautonya itu ngangenin banget makan bisa dua porsi..

    ReplyDelete
  11. Mba Mia tambah cakep n kinclong euy, hihi. Sukak kain yang buat kondangannya. Aku ajdi rindu sego megono, di sini ndak ado. :D

    ReplyDelete
  12. Mmm... nganu... saya ngiler sama tauto nya... ke pekalongan lg yuks, ehh... haha...

    ReplyDelete
  13. Jalan2 & kulinernya seneng... Macetnya yaaa yang ga nyenengin hehehehehh.. Tapi terbayarkan lah yaaa demi ketemu temen, batik cantik, nasi megono sampe telor brebes :D

    ReplyDelete
  14. That looks fuuun.. Batiknya cakep cakeeep yaaaa...dan makanannya menggodaaa

    ReplyDelete
  15. Selain ngga bertepi, Cipali kayak ngga berujung ya, Mbak. Dowoooo bangeet. :D

    Telor bakar aku blm pernah makaaan e. :D
    Happy wedding buat mbak fresh. :)

    ReplyDelete
  16. Aku bukan ngeliatin gambar pemandangan tapi malah merhatiin outfit Mak Mia :p Suka banget sepatu sandal dan kebaya pink nya. Caeemmm abiiss. Mak Mia modis yah ^_^

    ReplyDelete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...