Wednesday, 4 November 2015

About Friendship

Assalaamualaikum, 

Seperti yang pernah saya ceritakan sebelumnya di post ini, dulu saya pernah bergabung di program Management Trainee (MT) salah satu bank swasta nasional. Program ini berlangsung selama 6 bulan. Terdiri dari pelatihan, On The Job Training, hingga Pre Debrief dan Final Debrief. Lalu dilanjutkan ikatan dinas selama 1 tahun.


Pecah telor setelah lolos Minggu Final Debrief yang menegangkan.
Kita masih muda banget yaaah XD.
(Foto punya Dita).

Di program tersebut saya menjadi dekat dengan beberapa teman. Selain karena selama 6 bulan selalu bersama, setelah diangkat, kami juga tetep ngekos bareng di daerah Tanah Abang. Makanya kami kadang manggil diri kami geng tenabang atau preman (cantik) tenabang :P.

Awalnya, dulu selama 3 bulan pelatihan di Puncak saya satu kamar sama Ajeng. Jadi kami seakan tau sama tau kelakuan kami masing-masing. Ajeng yang suaranya bagus (anggota paduan suara lho dia), rajin belajar, dan banyak acara. Sementara saya yang tidurnya kuat, belajarnya sering SKS, dan ketawanya kenceng. Hahaha. 

Tapi kami punya kesenangan yang sama: Makan Mie Cup ABC Selera Pedas dan bergelung di selimut kalau Puncak hujan. Kami demen banget minta ganti selimut tebel sama pegawai hotel dan kalau hujan langsung ngumpet bergelung di kasur masing-masing kayak ulet bulu. 

Di masa-masa itu saya inget teman-teman biasanya udah bertebaran di ruang TV, ruang makan, sampai lobi untuk belajar tiap malem. Tapi di akhir minggu biasanya kami habiskan dengan jalan-jalan ke Bogor kota atau sekedar bercerita sambil karokean sampe larut malam. Pernah juga saya, Mita sama Ajeng main dandan-dandanan di kamar. Kayaknya saat kerja inilah perkenalan pertama saya dengan seabrek alat make-up.

Memasuki masa-masa terakhir MT, lalu OJT (On The Job Training), dan pengangkatan, akhirnya kami ditakdirkan sekosan juga di Tanah Abang dengan cara yang aneh. Saya pindah ke rumah kos tersebut karena ternyata kosan saya sebelumnya itu rada menyeramkan. 

Jadi ceritanya saya sempat berniat berhemat. Pingin ngekos berdua sama Dini (temen MT juga) dan cari kosan lebih murah tapi berakhir mengalami beberapa malam yang rada angker dan ngeri-ngeri sedap. Hahahaha xD. 

Waktu itu malam ketiga kalinya saya enggak bisa tidur. Mata saya enggak bisa terpejam sama sekali dan selalu melihat ke arah jendela kaca yang memanjang di atas kamar. Lampu neon yang terdapat di sudut kamar yang temaram sama sekali ga bisa bikin saya menghilangkan pikiran buruk. I was feeling something weird about that place. Jadi saya bangunkan Dini. Di antara rasa pusing karena kurang tidur dan kegelisahan saya, saya berbisik sama Dini, "Din, besok pindah aja yuk. Gue ga suka di sini."

Lalu entah bagaimana Dini yang lagi tidur tetiba terduduk dan excited sama kata-kata saya. Jadi katanya dia juga udah beberapa hari ngerasa ga enak tapi dia ga berani bilang. Akhirnya malam itu juga kami packing, dan paginya kami naik bajaj kabur ke kosannya Freshty sama Ajeng. Hahahaha xD. Epic!

Di kosan baru inilah berkumpul beberapa teman MT. Ada saya, Mita, Risa, Freshty, Ajeng, Dini, dan Viona. Namun seiring waktu, perubahan karier dan pernikahan, hanya kami-kami ini yang tersisa. Ini dia geng Tenabang. Minus Mita yang enggak bisa kumpul karena lagi hamil besar,


Saya, Ajeng dan Freshty (dan bocil yang ngantuk xD).
Kalau sekarang dipikir-pikir, intensitas pertemuan kita bisa dibilang udah jarang. Kita sama-sama disibukkan oleh rutinitas, keluarga, pekerjaan, dan lain-lain. Tapi yang namanya sahabatan itu ga kenal kuantitas ternyata ya. Ketemu sekali aja kayaknya semuanya langsung nyambung. 

Setelah Freshty nikah di Pekalongan, temen saya ini beli rumah di Depok (deket, bok). Karena Ajeng waktu nikah kemarin itu ga bisa dateng (urusan kerjaan ke luar pulau), akhirnya kami kumpul lagi di rumah barunya Freshty. Oiya dong, seperti biasa kami ngacak-ngacak ruang tamu, ruang makan sampai kamar tidur. Si Bebe malah lompat-lompat di kasur barunya :P.

Seneng rasanya bertukar kabar walopun cuma sebentar. Soalnya sebentar pun mengingatkan kita ke beberapa tahun yang kita alami bareng-bareng. Menyaksikan perubahan, mendengarkan semua cerita dan jalan yang kami tempuh sekarang. 


Moga-moga kita temenan terus sampe nenek-nenek ya, Gaes. 



Wassalaamualaikum.



19 comments:

  1. Huhuhu terharuuuu... Lgsg keinget jamannnn trening dpuncakk diajariin ajeng saunaaa d kmr mandi hoteel caranya nyalain hot waternya d bath tub smpe uapny kmna2,wkwk kocakk sechara masi mental anak kuliahan bgt kt yaaaa.. Timee fliess yaaa guys, mudah2n meskipun ifrekuensi ktm lgsg kt jaraaang tp ttp keep in touch smpee nnenek2 ngetawain klakuan kt sedari gadiss krn gw pcy temenn tu bukan yg setiap saat ad dkehidupan kt, temen itu brpun jrg ktm skalinyaa ktm ky g ad yg berubah, g palsu and support each other no matter what.. Mudah2n kt sll bs spt ini yaaa temennn... Loveu all..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... bener banget freees. Insya Allah kita support each other sampe nenek nenek yaa. Sampe gigi ompong kalo welfie bareng. Wakakakak.
      Hahahaha.. ternyata lo juga dapet ajaran sauna si Ajeng itu yak. Emang iya enak ya ternyata saunaan gitu. Tapi abis itu haus bangeett xD

      Delete
    2. Haha..aduuhh..malu gw..tp seneng kalian masih inget cara sauna terhietsss di masa nya..wkwkwk..
      Aminnn..semoga yaa kita bisa jd bff..haha..

      Delete
  2. Makanya jadi tau tentang cash counting dan muter2 kombinasi box itu ya teeeeeh =3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Iya Nisaaa.. makanya suka senyum-senyum kalo liat foto-fotonya dirimuh :D

      Delete
  3. asyik ya kalo temen kerja dulu deket rumah...
    kepikir balik kerja ga mi? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Des, alhamdulillah deket. Moga-moga jadi sering ketemu dibandingkan dulu.
      Hahahaha xD. Surprisingly not, Mba Des. Mungkin prioritasnya sudah bergeser ya. Kalopun mengerjakan sesuatu pengennya yg bisa terus bawa bocil.

      Delete
  4. semoga langgeng pertemanannya ya miaaaa

    ReplyDelete
  5. Ah sahabat. Aku baru bisa ngerasain kalau mereka tuh berarti banget setelah berjauhan :'( semoga persahabatannya selalu terjaga dengan harmonis ya mbak mia ;)))

    ReplyDelete
  6. trus sedih krn sahabat2ku ntah di mana skg mak.... tepatnya kami sudah terpisahkan kesibukan jarak dan prioritas hidup sepertinya :(

    ReplyDelete
  7. semoga persahabatannya langgneg terus. Mia itu kostannya seremin banget ya

    ReplyDelete
  8. Senengnyaaa bisa kumpul lagi sama sahabat

    ReplyDelete
  9. Kalau udah tau angker, mana bisa nyaman dan nyenyak bobok ya, Mbak. Hiiiiii

    Asyik ya reuni. . . :)

    ReplyDelete
  10. Mbaca ini jadi pingin ngunjungi teman lamaa. Tfs ya mba Mia...

    ReplyDelete
  11. serunyaaaa menikmati masa muda bareng, trus setelah berkeluarga pun masih keep in touch gitu. *ngiri* *nganan* eh

    ReplyDelete
  12. moga persahabatan ini terus lekang tak tergerus zaman. halah.... because friendship is magic!

    ReplyDelete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...