Thursday, 10 August 2017

(My Pregnancy Diary) Cerita Trimester Dua & Bed Rest






Assalaamualaikum,

Sebagaimana cerita trimester satu yang telat, saya juga telat banget apdet cerita trimester dua. Hehehehe. Saat ini usia kehamilannya sudah masuk 31 weeks. Jadi sebenernya trimester duanya udah lewat sebulanan yak xD.

Jadi di masa awal trimester dua itu saya ternyata kelelahan dan karena satu dan lain hal mengalami pendarahan. Saya dianjurkan untuk bed rest selama 2 minggu hingga tidak ada pendarahan lagi. 

Yang bikin berat, pendarahan itu justru terjadi pada sore sebelum kegiatan akhirussannah di sekolah si Bebe. Pentas akhirussannah ini adalah puncak acara sekolah yang disiapkan lama oleh sekolah dan banyak yang kami rencanakan di komite.

Saat itu saya sudah sekitar 2 minggu latihan untuk jadi MC pendamping dan si Bebe juga sudah berpuluh kali latihan English Speech untuk kata sambutan pada acara itu. Tapi malam pukul 23.00 itu saat saya keluar dari ruang praktek dokter obgyn semuanya buyar. Oiya, malam itu saya pergi ke obgyn lain di rumah sakit yang lain karena obgyn saya yang biasa tidak ada jadwal praktek. Oleh obgyn tsb saya diminta untuk bed rest di rumah sakit. Tapi saya enggak mau, karena rasanya tentu lebih nyaman istirahat di rumah. Akhirnya dokter membolehkan tapi harus benar-benar tiduran dan tidak boleh duduk selama dua minggu.

Alhamdulillah posisi MC bisa digantikan seorang guru senior walaupun dadakan. Terima kasih banyak ya, Bu Eka. Saya pun lega. Tapi sedih banget ga bisa liat si Bebe di pentas bawain speechnya. Padahal kami sering banget rehearse bersama-sama. 

Saat hari H, Hubby yang dateng ke acara rempong dengan berbagai gadget di tangan. Kamera di satu tangan dan hape di tangan yang lain, karena saya pengen liat live di instagram. Saya juga selalu chat dan telepon minta Hubby ambil gambar lebih jelas dan pergi beberapa kali ke backstage untuk ambil gambar. Maklum sebelumnya di plot jadi MC jadi saya cukup hapal dengan rangkaian acaranya anak-anak. Saya juga lega dan bangga si Bebe hapal semua isi pidatonya dan bisa deliver speechnya dengan baik. 

So proud of you, Bebe!



Selain ga bisa mengikuti acara akhirussannah, masa-masa bed rest ini cukup berat buat saya, karena pada dasarnya saya enggak terlalu suka diam di rumah dan senang melakukan banyak pekerjaan sendiri. Berbaring dan istirahat bikin saya ngerasa kurang berfungsi karena saya enggak bisa melakukan semua kerjaan sendiri. Padahal saya paling enggak suka tergantung sama orang lain. 

pemandangan tiap hari saat bed rest xD.

Tapi kalo pas bed rest begini suami bolehin makan mi instan walopun bumbunya dikurangin wkwkwwk.

Setelah dua minggu, saya merasa masih belum sehat dan kayaknya masih ada yang salah. Saya masih beberapa kali mengalami pendarahan. Akhirnya saya sama suami pergi ke dokter obgyn yang biasa saya datangi lagi walaupun belum jadwalnya. Ternyata setelah dicek lagi, pendarahan bukan berasal dari placenta seperti yang dikatakan dokter sebelumnya, tapi karena ada radang di mulut rahim. Jadi penanganannya memang sama sekali berbeda. Walaupun di sini saya juga mengetahui kalau ternyata posisi placenta janinnya agak menutup jalan lahir atau bahasa medisnya, placenta previa. 

Karena saat itu usia kehamilannya baru 20 minggu, jadi menurut dokter masih ada waktu placentanya bisa bergeser seiring dengan berkembangnya bayi. Walaupun dibolehkan melakukan kegiatan seperti biasa, saya disarankan untuk tidak terlalu lelah. 

Awalnya sih ga ngeh juga terlalu lelah tu kayak gimana. Maklum biasa wara-wiri. Tapi kemudian lama-lama saya ngerti karena perut biasanya sering kontraksi saat lelah. Posisi duduk pun enggak bisa berlama-lama. Jadi kalau duduk harus agak bersandar. Yang paling sering kerasa kalau lelah sih kontraksinya. Walaupun dikasih obat anti kontraksi, saya hanya minum saat saya ga bisa tahan aja, soalnya setelah baca sana-sini ternyata efek sampingnya bisa bikin gelisah. 

Pokoknya trimester dua ini di luar perkiraan saya, jadi masa terberat kehamilan kedua ini. Apalagi saat mudik lebaran lalu. Ke arah jalur selatan kan jalannya kelok-kelok, jadi perut harus sering menahan kontraksi dan itu ga enak banget karena rasanya engap. Di saat macet dan saya jadi gelisah juga perut kontraksi. Sampai beberapa kali berhenti pinggir jalan karena saya nggak kuat kelamaan kontraksi.

Tapi alhamdulillahnya, setelah lebaran saya mulai enak makan. Jadi walaupun sering ngerasa lelah, at least saya bisa makan lahap. Hahahaha. Oiya, lebaran lalu kami sempat foto keluarga di studio sama keluarganya Hubby di Papyrus Bandung. Ternyata foto keluarga di saat lebaran itu penuh banget ya bok. Ngantrinya aja lebih dari satu jam. Padahal bumil ini lagi sering-seringnya kontraksi. Tapi lumayan lah kami dapet slot foto bertigaan doang.  Maaf ya ini fotonya resolusi kecil karena bukan foto aslinya.




Satu minggu sebelum sekolah dimulai, kami sudah kembali ke Depok lagi. Dan akhirnya saya bisa beristirahat. Dan ternyata istirahat yang lama itulah yang bisa mengurangi kontraksi-kontraksi yang saya alami. Seorang bidan di rumah sakit juga pernah bilang, kontraksi sebelum waktunya itu tidak boleh terlalu lama karena bisa menyebabkan kelahiran prematur. 

Sejak itu saya mulai menghargai waktu istirahat. Suami juga membatasi kegiatan saya walaupun ga pernah maksa. Saya pun akhirnya membatasi sendiri karena mulai menyadari kemampuan tubuh saya melakukan kegiatan. Saya mulai berkata tidak bisa jika saya memang merasa lelah. Bagaimana pun saya masih pengen ngantar-jemput bocil sampai waktunya saya lahiran. Jadi jangan sampai karena kecapean saya bisa-bisa malah nyusahin diri sendiri. Semoga saya bisa terus sehat sampai waktunya lahiran nanti. Aamiin..

Wassalaamualaikum

10 comments:

  1. Sabar-sabar yah mba mia. Isitirahat yang banyak meskipun emang bosen. Hehehe.
    Usia kehamilan aku juga 25 week. Alhamdulilah lancar sejauh ini, aktifitas aku emang cuma di rumah aja, boleh keluar sama suami sesekali. Sehat-sehat yah kamu. (Iwed)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iweeed dirimu jg uda trimester dua ya? Sehat-sehat juga ya bumil... semoga lancar sampe persalinan :*

      Delete
  2. Semoga kehamilannya lancar, sehat hingga nanti melahirkan ya mba Mia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... makasi banyak ya foanya mba ika :*

      Delete
  3. Mbak miaaaa....sehat sehat selalu sampe lairan nanti ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... makasi banyak ya mbaaa doanya :*

      Delete
  4. wuah iya, foto studio kalo musim lebaran antrinya luar biasa hehe. sehat selalu ya mba hingga persalinan nanti, aamiin.
    *mie instantnya bikin ngiler hehe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa antriannya bikin nangis ya xD. Aamiin... makasi ya mba doanya :*

      Delete
  5. Sehat2 ya mbak. Sama kayak kasusku dulu, plasenta previa juga. Tapi kata dokter obgyn-ku belum bisa dibilang plasenta previa kalau masih 20-22 minggu, karena masih bisa bergeser seiring membesarnya janin di dalam rahim. Tapi tetep, nggak boleh capek-capek, sih. Nggak boleh banyak gerak apalagi angkat2 berat. Sehat terus yaaa. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Isti pernah ngalamin juga ya? Jdnya lahir normal apa caesar mba?
      Aamiin... makasi mbaa doanya :*

      Delete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...