Tuesday, 6 March 2018

Puncak Getaway (Part 2): Staycation di Pesona Alam Resort & Spa


Assalaamualaikum,

Masih bersambung dari post sebelumnya, setelah puas main di The Ranch, kami cuss lanjut ke Pesona Alam Resort & Spa. Hotel ini sudah nge-hits dari beberapa waktu lalu dan buat ngebook hotel ini di saat liburan itu susah banget. Kayaknya harus nge-book di jauh hari. 

Tapi kemudian saya nemu di blog orang, katanya kalau ga nemu di traveloka atau aplikasi booking hotel lain, coba aja langsung e-mail ke hotelnya. Karena dia cari di traveloka kosong, ternyata di e-mail malah dapet kamar. 

Waktu mudik nengok ortu, saya cobain e-mail ke hotelnya, dan memang betul responnya cepat. Mereka pun langsung memberikan link booking ke jaringan hotelnya, Tauzia Hotels. Tadinya mau booking dari situ, tapi eh saya sama Alia malah sakit. Jadi ditunda dulu deh, sambil berharap nanti kalo enggak dapat kamar bisa e-mail lagi dan mungkin ada orang yang cancel nginep.

Mendekati weekend, saat saya sama adek Alia sembuh, malah kamarnya udah ga nemu. Akhirnya yasutralah book hari Minggu aja. Nemu di Traveloka, itu pun sisa 2 kamar doang. Wkwkwk. Yasutra waelah yang penting bisa bobo.

Kalau teman-teman pernah main ke Taman safari, Rute ke Pesona Alam itu jalan masuknya sama lewat situ. Sebelum masuk kita sudah disuguhi pemandangan hutan pinus di kiri kanan. Hijau dan rimbun kayak masuk hutan lindung yang terawat. Ini foto bagian depan hotelnya, di ambil keesokan paginya.


Sampai di sana ternyata hujan. Tapi mau drop barang dulu ribet karena bawa bocils. Lagian baru jam setengah 1, sementara check in masih jam 2 siang. Akhirnya turun jam 1 an dari mobil. Check-in nya udah ngantri panjang sama yang mau check in plus yang pada check out. Ini hotel keknya peminatnya emang laur biasa sih. Mau foto di lobby-nya yang ngehits itu aja susah karena ngantri 😅. 

Kalau di foto, lobby-nya kayak besar ya. Padahal dibanding bangunannya,  menurut saya area lobby nya ini termasuk kecil. Ruang duduknya hanya satu dan kursinya terbatas. Lalu ada sedikit area open bar di satu sisi dan toko suvenir di sisi yang lain. Yang menarik tentu saja suguhan pemandangan pegunungan yang luas dari sisi lobi yang sengaja dibuka lebar tanpa pintu atau jendela. Pemandangannya bisa dilihat di foto paling atas dan di bawah ini. Yah, emang pemandangannya bagus sih walopun lobby-nya ga terlalu besar.




Kami masih harus menunggu jam check in, tapi resepsionis-nya janji bakal nelpon kalau bisa masuk sebelum jam 2. Waktunya masih cukup lama jadi kami turun dulu ke area bermain. Kakak Aira main pingpong dan main mini golf dulu. Sementara Mama dan Alia nunggu di ruang bermain anak. 
Seru juga sih bisa main di luar begini. Kalau pergi bareng sama keluarga lainnya kayaknya anak-anak bakal seneng main di area terbuka. 


Di bawah ada lapangan buat main mini golf dan main bola sepak. Ada juga kursi-kursi untuk duduk-duduk. Sayangnya masih hujan jadi Mama sama adek ga bisa turun, cuma bisa liatin aja dari jauh.  


Oia,ruang bermain anak indoornya menurut saya terlalu kecil. Dan saat saya sampai di situ, mungkin karena di jam-jam orang biasa check-out, menurut saya ruang bermainnya berantakan. Mungkin memang hotelnya meng-encourage tamu buat main di luar ya. Baru saja kami mutusin mau shalat dhuhur di mushala saja, petugas resepsionis menelepon dan menginformasikan kalau kami sudah bisa masuk kamar. Yeay, jadinya bisa shalat di kamar aja. 

Kami pesan tipe kamar deluxe, dan begini penampakannya,


Desain furnitur dan lain-lainnya ngingetin saya sama kamar di Hotel Ibis Style. 

Baca:



Ada safe deposit box dan kulkas kecil. Sayang kulkasnya enggak dingin :(.



Dain ini dia toilet dan kelengkapannya, 




Di kamar sebenarnya tersedia AC, tapi berhubung Puncak lagi hujan, jadi ga dinyalain AC-nya juga udah dingin. Hehehe. Emang kalo ke Puncak mah enaknya leyeh-leyehan sama makan, yes? So, mari kita leyeh-leyehan. 










Nama pun bawa bocah ya. Walaupun kakak Aira lagi masuk angin, tetep aja maunya berenang. Kebetulan kolam renang anaknya pakai air panas jadi enggak dingin. Ini dia kolam renangnya. Kolam renang letaknya di depan resto.


Minusnya, kolam renangnya ini menurut saya enggak terlalu besar. Terlalu kecil malah, untuk jumlah kamar yang tersedia. Kolam renang anaknya juga kecil. Apalagi banyak Ayah, Ibu, Embak, kakak yang pada nemenin anak-anak atau adiknya berenang di situ. Yang bikin kurang nyaman dari ukuran kolam yang ga begitu besar juga saat itu ada beberapa anak-anak laki-laki yang main semprotan air. Karena kecil ya jadinya kemana-mana. Ngeri kena sama anak-anak yang lebih kecil. 

Plusnya, di pinggir kolam renang ada penjaganya. Selain berjaga, setelah mandi juga kita bisa minta handuk bersih untuk bilas di toilet bawah. Ya karena gamungkin juga mandi di situ ya, mandi mah enakan juga di kamar sendiri. But I have to say, the swimming pool was not my favorite.

Tapi memang hotel ini dikelilingi alam yang indah banget sih. Jadi suasananya juga nyaman. Mau keliling-keliling doang di dalam hotel juga nyaman.






Playground


Kakak berenang sampai sebelum maghrib. Akhirnya kami istirahat di kamar. Si Adek udah tidur duluan disusul kakaknya. Tapi ternyata seitar jam 10 si kakak demam. Dari rumah udah persiapan termometer dan Sanmol drops buat si Adek yang memang sempat demam sehari sebelumnya. Eh, malah kakaknya yang demam. Akhirnya si kakak dibangunin dan dikasi obat adeknya. Ga lama panasnya turun dan mulai keringatan. Alhamdulillah.

Esok paginya kami sarapan di resto. Kami ambil yang include sarapan, tapi kalau ambil villa atau yang ga include sarapan, kita juga bisa makan di resto. Makanannya all you can eat. Kalau tidak salah Rp100.000/pax. Tapi maapin sarapan dan restonya enggak difoto karena saya ngerasa ribet aja gendong bayik, sarapan sambil moto. Papanya juga masih dalam rangka jagain si kakak yang merengek gamau sarapan karena katanya perutnya ga enak. Kayaknya si kakak takut muntah lagi kalau makan, kayak waktu di The Ranch sehari sebelumnya. Padahal yang bikin muntah itu justru karena masuk angin. Jadinya tambah malaslah pepotoan. Yang ada bujukin terus si kakak biar makan.

Baca juga: 

Yang pasti sarapan di Banyan Resto (Resto-nya Pesona Alam) ini recommended banget. Makanannya enak-enak, banyak pilihan dan melimpah. Rotinya banyak macam isian sama olesan dari croisant, waffle, toast. Bubur ayam, nasi uduk, mi ayam, sosis, sereal, yoghurt, susu, jus. Pokoknya you name it lah. Lengkap dan enak. Restonya juga besarnya nyaman. Dengan banyaknya tamu saya nggak ngerasa kayak rebutan makanan sama tamu lain. Duduk dan menyusui pun masih dalam jarak yang nyaman sama meja yang lain. Puas deh sama restonya.

Setelah makan dan istirahat sebentar, kami penasaran pengen jalan-jalan di antara hutan pinus yang ada sepanjang jalan ke hotel kemarin. Ah, seru banget sih kayaknya naik sepeda. Tapi kami jalan aja. Si kakak awalnya malas diajak jalan. Capek katanya, dan pengennya berenang. Tapi akhirnya mau juga. Jalan ke bawah itu ternyata mayan jauh dan pulangnya nanjak banget. Hahahaha. Mayan juga sambil gendong-gendong bayik ampir 6 kg. Tapi emang kalo bisa jangan dilewatin sih jalan-jalan di sini seru.














Akhirnya sekitar setengah 11 kami udah sampai kamar lagi. Saya packing sementara si kakak berenang ditemenin papanya. Jam 12 kami check out.

Overall, nginep di sini menyenangkan. Pemandangannya indah, dan bisa banget bersantai dengan cuma jalan-jalan di dalam hotel. Hanya saja tempat main anak di indoor yang ruangannya kecil dan kolam renangnya juga menurut saya terlalu kecil buat jumlah kamar yang banyak. Tapi si kakak seru-seru aja tuh sampai berenang dua kali. Jadi mungkin buat anak-anak mah fun aja kali ya. Sarapannya juara. Sebagai busui yang kalo pagi gampang banget kelaperan saya mah paling seneng sama sarapannya. Mungkin kapan-kapan boleh juga nginep di sini lagi.


Wassalaamualaikum.

3 comments:

  1. kalo main di hotel kayak gini pasti betah banget yah hehehe..dan sayang juga kalo keluar hotel, lebih enak seharian di hotel heheheh

    ReplyDelete
  2. Huaa dari dulu pengen nginep disini, tapi PR banget ngebayangin akses kesananya. Padahal udah bisa nebak sih kalau jalan-jalan di hotel aja pasti asik.

    ReplyDelete
  3. Ke Puncaknya yang selalu macet, ngeri jadinya mau main main ke Puncak lagi..udah lama gak ke Puncak nih

    ReplyDelete

I would love to hear your comments :).
Mohon tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar. Komentar dengan link hidup tidak akan di-publish.

You Might Also Like

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...