Langsung ke konten utama

Siaran Tarawih dari Masjidil Haram

Assalaamualaikum,

Alhamdulillah kita sudah sekitar 11 hari puasa Ramadhan. Mendekati pertengahan Ramadhan ini enggak terlalu riweuh pengen makan ini itu. Hehehe... Alhamdulillah mulai sangat terasa nikmatnya bulan Ramadhan. 

Si Bebe suka ikut-ikutan bangun sahur, dan kalau ditanya puasa atau engga dia jawabnya, "Iya." tapi sambil ngunyah makanan. Hahahaha. Bebe juga suka ikut tarawih di mesjid dan seneng banget karena banyak temennya. Walaupun kebanyakan ga ikutan sholat dan malah lari-lari sama teman-temannya atau naik ke punggung Mama atau Papanya, saya bersyukur tarawih sudah menjadi aktivitas menyenangkan buat dia sekarang. 

Ngomong-ngomong tentang bulan Ramadhan dan tarawih, saya selalu teringat kebiasaan Mamah saya saat bulan Ramadhan dulu. Semenjak pulang Haji bersama Papap, beliau biasanya bangun tengah malam dan menyalakan televisi, menonton siaran langsung shalat tarawih dari Masjidil Haram. "Kangen," katanya. Kadang saat tadarus pun Mamah memilih spot di ruang tamu depan di mana beliau memasang gambar besar Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Kadang berdzikir sambil memandangi gambar-gambar tersebut. Tanpa ditanya pun saya tahu Mamah akan menjawab dengan kata yang sama, kangen.

Dulu saya enggak begitu mengerti perasaan Mamah itu. Sampai saya dan Hubby berangkat Umrah pada 2010 (saya pernah tulis di sini, di sini, dan di sini). Jadi tahu rasanya kangen pengen kembali lagi itu kayak gimana. Dan memang saat Ramadhan itu jadi momen bahagia karena bisa nonton siaran tarawih dari Masjidil Haram. Ka'bah, suara bacaan Imam, heningnya, suasana mesjidnya, bikin kangen sekali T_T. Lewat videonya saya juga bisa melihat banyak perubahan dan perluasan dari Masjidil Haram dibandingkan 5 tahun lalu. Alhamdulillah bisa sedikit melepas rindu.

Entahlah sekarang siaran shalat tarawih ada di stasiun TV mana. Sepertinya tahun kemarin masih ada tapi hanya diputar di salah satu TV Kabel lokal. Tahun ini saya hanya nonton lewat Youtube. Buat mentemen yang mau nonton siaran langsung tarawih dari Masjidil Haram ada banyak channel yang bisa difollow, diantaranya Haramain Taraweeh di bawah ini.




Selamat berpuasa ya, Mentemen. Semoga Ramadhan tahun ini kita menjadi manusia lebih baik daripada sebelumnya. Aamiin... 

Wassalaamualaikum.

Komentar

Ila Rizky mengatakan…
Tiviku rusak, jadi kayaknya sekali2 musti cobain liat siaran tarawih ini. Makasih linknya, mba Mia.
Lia Harahap mengatakan…
Kangen juga Mbak :) Semoga lancar ya puasa kita semua ^^
Anesa Nisa mengatakan…
Aaaakk aku blm pernah ngerasai sholat di Tanah Haram.
Mudah-mudahan bisa kesampaian ya, mbaak.
Daaann emang bacaan sholat imamnya itu khas banget di Masjidil Haram
Jade Ayu mengatakan…
aku jd pengen umroh jugaaaa....
Febriyan mengatakan…
Moga lancar puasanya ya Mia.
Bebe boleh aku cubitin gak. Hehe
NiaNastiti mengatakan…
Aku sama kayak komen Mba Ayu :D
Mia Fauzia mengatakan…
Iya Ila, alhamdulillah ni bisa liat Masjidil Haram berlama-lama dari berbagai sisi
Mia Fauzia mengatakan…
Iyaa... T_T aamiin.. Met puasa ya Lia :)
Mia Fauzia mengatakan…
Aamiin... ya Allah. Semoga kita semua bisa kesana.. iya rasanya adem ya Mba.
Mia Fauzia mengatakan…
Cuss Buyuu... insya Allah ya in the near future. Aamiin
Mia Fauzia mengatakan…
Aamiin... makasi Ryan. Hahahaha :p
Mia Fauzia mengatakan…
Aamiin... insya Allah ya Nia :))
Zahra Rabbiradlia mengatakan…
Kalau dulu-dulu siaran tarawih di Makkah suka ditayangin di RCTI mba. Gak tahu kalau sekarang hehe.
Ingin berhaji dan umroh. Aamiin :)
echaimutenan mengatakan…
:")
aku jug apengen umroh jadinya *nirui ayu dan noorma
yogiezone mengatakan…
Emang bener ngangeni ya, jeng... Jadi keinget waktu pas lagi solat jamaah Isya, imam Masjidil Haram baca surah-nya sampe tersengguk menangis, dan jamaahnya pun jadi ikutan mewek nangis T_T Jadi pengen balik lagi... Semoga kita sempet untuk dipanggil ke sana lagi yah... Amiinnn :)

Postingan populer dari blog ini

Pilih-Pilih Gendongan (Review) : Geos, BabyK'Tan dan Hip Seat Carrier

Assalaamualaikum, Sesuai judulnya, kali ini saya mau bandingkan tiga gendongan yang saya miliki, yaitu Geos (Gendongan Kaos), BabyK'Tan, dan Hip Seat Carrier (merk Mooimom). Postingan ini saya tulis karena cukup banyak orang yang bertanya di DM instagram mengenai gendongan ini. Kenapa saya pilih gendongan ini, lalu enak yang mana dan lain-lain. Karena itu saya pikir saya akan tulis di blog saja, supaya jika ada yang bertanya lagi tinggal saya share saja postnya. Jadi tidak perlu menjelaskan berkali-kali. Geos (Gendongan Kaos) Geos adalah gendongan pertama yang saya beli bahkan sebelum melahirkan. Gendongan tipe ini relatively termasuk murah, harganya di kisaran Rp 90.000-150.000 tergantung merknya.  Geos pertama yang saya beli online di @malilkids ukuran S, dan ternyata pas sampe saya coba kekecilan. Mungkin sayanya juga kepedean kali ya liat chartnya pilih S. Geos kedua hadiah dari teman, merknya Mere et Moi. Saya suka bahannya, sayang kekecilan juga karena ukuran

Survey TK di Depok

Assalaamualaikum, Seperti yang pernah gue janjikan, gue mau share hasil survey TK di Depok.  Hari pertama gue survey barengan sama Bu Pipit  ke Sekolah Alam Indonesia (SAI) dan Al-Azhar, hari ke dua ke Global Islamic Labschool (G-labs) dan Aisyiah bareng sama Mba Widya, temen satu cluster. Survey kali ini diniatin banget, karena setelah trial di Gymboree  gue belum survey lagi ke sekolah lain. Gue juga minta maaf kali ini gue cuma foto pakai tablet, jadi mungkin hasil fotonya ga sebagus pakai DSLR. Soalnya kalau pas survey bawa kamera rasanya ribet sekali. Hehehe... Okay. Let's start. TK Sekolah Alam Indonesia (SAI) SAI Depok lokasinya di Jl. Raden Saleh, tepat di pintu gerbang Studio Alam TVRI. Lokasinya termasuk lumayan deketlah dari rumah, tapi memang akses jalan termasuk jalan yang nggak terlalu besar dan banyak sekolah swasta lain yang berlokasi di jalan ini.  Gue penasaran dengan konsep sekolah alam yang katanya bagus dan ga bosenin. Katanya anak-anak dib

Cerita Trimester Tiga: Pilih-Pilih Rumah Sakit (Biaya Melahirkan di Hermina Depok & Bunda Margonda)

Assalaamualaikum, Bulan ini usia kehamilan saya sudah memasuki 36 minggu. Tidak terasa ya, kata beberapa orang. Tapi buat saya mah kerasa banget xD. Hahahaha. Ada rasa lega ketika menginjak masa-masa akhir kehamilan. Rasa syukur ketika akhirnya trimester pertama dan kedua sudah terlewati. Kehamilan kedua ini memang istimewa. Sempet ngalamin yang namanya bedrest, bolak-balik cek ke dokter, dan rasa lelahnya luar biasa. Padahal jaman hamil pertama dulu mah saya masih pake sepatu tinggi sampai usia 6 bulan kehamilan. Sampai usia 9 bulan masih kuat jalan-jalan naik motor. Sekarang? Boro-boro xD. Jalan setengah jam aja udah engap. Apalagi masuk trimester 3 ini. Perut rasanya sering menekan dan engap. Walaupun ternyata memang ini salah satunya disebabkan oleh placenta previa dan beberapa kondisi medis yang baru ketahuan setelah saya cek fetomaternal (mengenai cek fetomaternal ini insya Allah akan saya bahas di post yang lain). Satu lagi yang saya alami di trimester ini, seperti keh